Penggunaan Alkohol Cocaine Plus Sangat Berkaitan dengan Percubaan Bunuh Diri Masa Depan

Walaupun hubungan antara bunuh diri dan penggunaan zat rumit, sering berubah dengan usia, jantina, dan bangsa, kajian baru terhadap ratusan pesakit jabatan kecemasan bunuh diri (ED) menunjukkan bahawa penggunaan kokain dan alkohol bersama-sama sangat berkaitan dengan risiko bunuh diri di seluruh negara. dewan.

"Satu penemuan yang tidak dijangka adalah bahawa, ketika diperiksa secara bebas, penggunaan alkohol tidak mempunyai kaitan yang signifikan dan penggunaan kokain mempunyai hubungan yang signifikan," tulis penulis kajian dalam jurnal itu. Krisis. "Namun, melaporkan penyalahgunaan alkohol dan penggunaan kokain secara signifikan dikaitkan dengan percubaan bunuh diri di masa depan."

Pasukan itu, yang diketuai oleh Sarah Arias dari Sekolah Perubatan Alpert di Brown University, meninjau 874 lelaki dan wanita yang memeriksa salah satu daripada lapan jabatan kecemasan di seluruh negara antara tahun 2010 dan 2012. Pesakit adalah peserta dalam Penilaian Keselamatan dan Tindakan Keselamatan Jabatan Kecemasan- up Kajian penilaian, yang diketuai oleh University of Massachusetts Medical School.

Individu yang termasuk dalam penyelidikan telah mendapat rawatan standard dan sama ada melakukan percubaan bunuh diri baru-baru ini atau mempunyai pemikiran untuk bunuh diri pada saat lawatan ED awal. Penyelidik mengumpulkan maklumat demografi dan penggunaan bahan dari para peserta dan kemudian mengikutinya selama satu tahun selepas itu.

Hasil utama dalam kajian baru ini adalah sama ada individu ini cuba membunuh diri pada tahun selepas lawatan ED. Dari 874 orang, 195 orang melakukan sekurang-kurangnya sekali.

Para penyelidik mendapati bahawa sementara orang dalam kajian ini menyalahgunakan banyak bahan yang berlainan, termasuk ganja, ubat penahan sakit, ubat penenang, dan perangsang, hanya kokain dan alkohol yang mempunyai kaitan dengan risiko bunuh diri.

Di antara semua pesakit, 298 alkohol yang disalahgunakan, 72 menggunakan kokain dan 41 menggunakan kedua-duanya. Secara khusus, bagi mereka yang menggunakan kedua-duanya, peluang untuk mencuba bunuh diri sekali lagi adalah 2.4 kali lebih besar daripada mereka yang tidak.

Hasil kajian juga menunjukkan bahawa penyalahgunaan bahan cenderung menjadi petunjuk risiko bunuh diri di kalangan orang kulit putih dan wanita. Orang tua, bagaimanapun, menunjukkan hubungan yang lebih kuat antara penyalahgunaan bahan dan bunuh diri.

Wanita tidak cenderung bunuh diri, kata penyelidik. Sebenarnya, mereka lebih cenderung daripada lelaki untuk membunuh diri. Tetapi hasil kajian menunjukkan bahawa penyalahgunaan bahan cenderung menjadi faktor di kalangan wanita.

"Penemuan yang berbeza ini menekankan interaksi kompleks seks, penggunaan zat, dan percubaan bunuh diri," tulis Arias dan rakannya. "Mereka juga menyarankan wanita mungkin berisiko berbeda bergantung pada apakah mereka melaporkan penggunaan bahan atau percubaan bunuh diri yang lalu."

Kajian ini tidak mengesahkan sama ada penyalahgunaan bahan menyebabkan tingkah laku bunuh diri atau tidak. Ia hanya melaporkan persatuan. Tetapi Arias mengatakan dia berharap data dapat membantu menjelaskan dengan lebih baik bagaimana penyalahgunaan bahan tertentu, di kalangan pesakit tertentu, dapat mempengaruhi risiko mereka untuk membunuh diri.

"Ini bukan persatuan yang jelas dan jelas," kata Arias. "Walaupun penggunaan bahan sering disebut-sebut sebagai peramal niat dan tingkah laku bunuh diri yang sangat kuat, ketika kita melihat bahan-bahan individu, kita melihat bahawa tidak ada konsistensi di masa depan dengan perilaku."

"Kami dalam perjalanan untuk berusaha mengenal pasti faktor-faktor yang dapat digunakan untuk menilai dan mengenal pasti orang yang berisiko bunuh diri dengan lebih baik, dan akhirnya saya rasa ini adalah langkah ke arah yang betul untuk mendapatkan gambaran yang lebih baik," katanya . "Pesakit yang berpotensi menggunakan alkohol dan kokain berpotensi berisiko lebih tinggi. Penemuan seperti ini berguna untuk memaklumkan penilaian risiko bunuh diri. "

Sumber: Universiti Brown