Saya mahu anak-anak, dia tidak

Saya dan isteri telah berkahwin sekitar dua tahun, dan telah bertarikh dua tahun sebelum itu. Sebelum berkahwin, kami telah membincangkan rancangan kami untuk mempunyai anak berkali-kali, dan jelas bahawa anak-anak lebih mengutamakan saya daripada mereka untuknya. Sebelum berkahwin kami bersetuju bahawa kami akan mempunyai anak tunggal, tetapi tidak sebelum kami berdua selesai dengan sekolah siswazah dan menetap di pekerjaan tetap. Ini sepertinya saya seperti kompromi yang sangat bertanggungjawab dan wajar, dan saya dengan senang hati bersetuju.

Sekarang kriteria tersebut telah dipenuhi, semuanya mulai berubah. Sekiranya saya mempunyai anak, dia akan mudah marah. Dia mengelakkan menghabiskan masa dengan rakan-rakan kita dengan anak-anak, dan dia telah menimbulkan permusuhan yang tidak masuk akal terhadap dua anak kakakku, yang berumur 5 dan 3 tahun, yang kadang-kadang kita lihat.

Baru-baru ini dia mula menggunakan kehamilan sebagai kad truf setiap kali kita berselisih pendapat, mengatakan seperti, "baiklah, aku tidak akan membawa anak ke dunia dengan orang seperti kamu", atau "jika kamu tidak akan melakukan ini untuk saya, saya pasti tidak akan menjalani kehamilan untuk anda ”

Saya bukan malaikat yang sempurna. Saya mempunyai kekuatan dan kelemahan saya seperti orang lain. Dan ketika kami berdebat (biasanya kerana perkara bodoh), saya tahu bahawa saya harus menyalahkan separuh masa. Tetapi tidak mungkin dia benar-benar menyangka aku akan menjadi ibu bapa yang berisiko. Saya tidak ganas, saya tidak merokok, saya minum hanya dengan sederhana, dan saya suka anak-anak. Kami mempunyai taraf hidup yang selesa, dan kami mempunyai sokongan dari luar (keluarga dan rakan) untuk membantu sekiranya kami memerlukannya.

Saya tahu bahawa tidak biasa bagi seseorang dalam pasangan yang sudah berkahwin untuk menjadi lebih peduli terhadap anak-anak daripada yang lain, tetapi nampaknya tidak biasa apabila isteri adalah orang yang tidak jelas. Soalan saya adalah ini: Adakah tindakannya adalah tingkah laku yang cukup tipikal, atau adakah saya perlu bimbang bahawa mereka adalah bendera merah? Nampaknya kita tidak dapat membincangkan masalah ini secara langsung tanpa menimbulkan masalah secara emosional, dan dia tidak bersedia bercakap dengan kaunselor dengan saya (ironisnya, kerana dia sendiri adalah psikologi klinikal).

Saya mencintainya, tetapi saya marah dan agak risau. Saya marah kerana saya merasa dia menggunakan keseluruhan kehamilan sebagai alat manipulatif, tetapi bimbang akan meneruskannya. Adakah dia akan membenci anak kita? Apa yang akan berlaku kemudian?


Dijawab oleh Dr. Marie Hartwell-Walker pada 2019-05-3

A.

Anda mengemukakan soalan yang sangat penting. Malangnya, menjadi ahli psikologi tidak ada jaminan bahawa seseorang seperti isteri anda akan dapat melihat masalahnya sendiri dengan jelas.

Anda bijak merundingkan masalah ini sebelum anda berkahwin. Sangkaan saya adalah bahawa isteri anda cukup menyayangi anda untuk berusaha membawa dirinya ke tempat di mana dia dapat melihat dirinya mengasuh anak. Tetapi sekarang setelah semua syarat dipenuhi, dia kelihatan panik. Apa yang kelihatan seperti tingkah laku manipulatif adalah perebutan untuk mencari jalan keluar dari perjanjian tanpa mengambil tanggungjawab untuk melakukannya. Sudah tentu, ia meleset sama sekali. . Hujah dan permusuhan terhadap anak-anak di pihaknya hanyalah rahsia. Dia tidak mahu anak-anak tetapi dia juga tidak mahu memungkiri janji yang dia buat dengan ikhlas pada masa itu. Usaha anda untuk mematuhinya pada perjanjian asalnya menjadikannya lebih dalam.

Kepada ibu bapa atau tidak kepada ibu bapa. Itulah soalan Sudah tiba masanya anda berdua berhenti menari-nari masalah ini dan membincangkannya secara langsung. Sekiranya dia sama sekali tidak dapat melihat dirinya sebagai seorang ibu, dia mungkin tidak boleh menjadi seorang. Sekiranya anda benar-benar tidak dapat berdamai dengan idea untuk tidak mempunyai keluarga, anda akan menjadi pahit dan kesal. Sekiranya tidak seorang pun dari anda dapat bergerak, anda berdua akan mempunyai keputusan yang sangat sukar untuk dibuat sama ada anda harus bersama. Sukar untuk meninggalkan hubungan cinta yang baik. Tetapi lebih sukar untuk menjalani seluruh hidup anda dengan rasa pahit kerana menjalani gaya hidup yang tidak pernah anda mahukan.
Saya harap awak baik-baik.
Marie Dr.

Artikel ini telah dikemas kini dari versi asal, yang mula-mula diterbitkan di sini pada 23 Disember 2006.