Panduan Cara Mendapatkan Doktor untuk Meresepkan Ubat Anda

Lexapro adalah ubat antidepresan yang hampir sama dengan versi sekarang, Celexa. Ia terutama dirawat untuk mengatasi kemurungan oleh doktor dan psikiatri. Ia adalah antidepresan yang popular.

Dan ini juga merupakan penghasil wang yang besar untuk pengeluarnya, Forest Laboratories.

Oleh itu, anda mesti tertanya-tanya, bagaimana syarikat ubat "mendidik" dokumen mengenai kehebatan produk mereka? Bagaimana seseorang mendapat antidepresan untuk menjadi "popular."

Dokumen memalukan yang dikeluarkan melalui penyiasatan oleh Jawatankuasa Khas Senat mengenai Penuaan terhadap amalan pemasaran pengeluar ubat tersebut menjelaskan prosesnya dengan terperinci:

Di bawah "Makan Siang dan Belajar", syarikat itu bermaksud membelanjakan $ 36 juta untuk menyediakan makan siang kepada doktor di pejabat mereka. "Menyediakan makan tengah hari untuk doktor memberi banyak masa penjualan untuk wakil," kata dokumen itu.

Siapa yang pernah mengatakan bahawa tidak ada makan siang percuma? Sekiranya anda seorang doktor yang berlatih selama dua atau tiga dekad yang lalu, anda pasti tahu berapa banyak makan tengah hari percuma di sana. Banyak. Pemasaran yang halus dan pintar? Tidak begitu, tetapi tetap berkesan.

Seluruh bahagian dari rencana pemasaran, yang berjudul "Pendidikan Perubatan Berterusan," menguraikan bagaimana syarikat itu bermaksud menggunakan seminar pendidikan untuk doktor untuk mengajar mereka mengenai Lexapro. Jawatankuasa Khas Penuaan Senat mengadakan perbicaraan pada bulan Julai mengenai apakah pembiayaan industri kelas pendidikan perubatan membawa kepada perbincangan yang tercemar.

Ya, tidak ada yang lebih baik daripada menghadiri seminar yang dirancang sehingga semua jalan menuju "memahami" bahawa Lexapro adalah pilihan yang tepat untuk pesakit anda yang tertekan.

88 halaman yang dikeluarkan dan diedarkan menunjukkan betapa pentingnya syarikat farmasi memasarkan terus kepada doktor untuk mencuba dan meyakinkan mereka untuk memberi ubat antidepresan "terbaru dan terhebat". Walaupun pada hakikatnya Lexapro pada dasarnya tidak berbeza dengan Celexa. Oh, ada satu perbezaan penting - Lexapro dilindungi oleh paten (dan oleh itu 5 hingga 8 kali lebih mahal), dan Celexa tidak.

Carlat mengambil dokumen itu, dari perspektif pendidikan perubatan yang berterusan:

Dengan kata lain, daripada menunggu doktor memutuskan untuk menulis artikel mereka sendiri sambil memuji Lexapro, Forest memutuskan untuk mengambil wartawan dari jurnal untuk membuat liputan simposium CME yang telah mereka bayar. Berdasarkan laporan tersebut, penulis hantu kemudian menuliskan artikel-artikel tersebut, dan menanam beberapa nama psikiatri sebagai pengarang. Artikel tersebut akan dikemas sebagai "suplemen CME" dengan jurnal.

Ia lebih banyak… cekap dengan cara ini!

Bahagian yang menakutkan adalah untuk mempertimbangkan apa yang akan dilakukan oleh syarikat farmaseutikal, sekarang kerana amalan pemasaran masa lalu mereka semakin hari. Oleh kerana banyak negeri melarang pemberian doktor (atau sangat membataskannya) seperti makan tengah hari percuma, dan jurnal dan universiti sedang menindak pengungkapan konflik kepentingan mereka, dan pendidikan perubatan berterusan yang diperlukan untuk memastikan lesen doktor sentiasa terkini menjadi terputus dari masa lalu mereka dengan pembiayaan farmasi, bagaimana syarikat farmaseutikal akan terus menjamin masa depan yang menguntungkan? Sekiranya sorotan terang menunjukkan amalan-amalan yang sudah lama ini, praktik baru apa yang mereka fikirkan untuk mengekalkan kadar preskripsi mereka tinggi?

Saya rasa kita akan mengetahui dalam masa 5 tahun lagi. Bagaimanapun, sudah berapa lama dokumen pemasaran Lexapro Laboratorium Hutan sekarang.

Inilah pemikiran baru yang perlu dipertimbangkan oleh syarikat farmasi - biarkan doktor memutuskan sendiri ubat mana yang akan diresepkan kepada pesakit mereka. Tanpa kursus pendidikan palsu, makan tengah hari percuma, atau artikel jurnal yang ditulis hantu.