Algoritma Media Sosial ID Trump Tidak Berkahwin

Ketika saintis dari Rusia dan Singapura menguji algoritma yang mereka buat yang meramalkan status perkahwinan menggunakan data dari tiga rangkaian sosial, mereka mendapati program itu mengenal pasti Presiden Donald Trump sebagai single. Dia sebenarnya berkahwin dengan Melania Trump, isteri ketiganya.

Menurut pembangun algoritma, ketidakkonsistenan ini muncul kerana aktiviti Trump yang tidak normal di media: Dia dan rakannya menggunakan Twitter seperti bujang.

Ahli matematik dari Universiti ITMO di Saint Petersburg, Rusia, dan Universiti Nasional Singapura mendapati bahawa profil pengguna melalui beberapa rangkaian sosial dan bukan hanya satu memungkinkan untuk mengetahui perincian khusus mengenai individu. Secara khusus, para penyelidik memberi tumpuan kepada status perkahwinan.

Menggabungkan data dari Twitter, Instagram, dan Foursquare, mereka mengajarkan algoritma untuk meramalkan parameter ini dengan ketepatan 86 persen, 17 persen lebih tinggi daripada menggunakan hanya satu rangkaian sosial, kata para penyelidik.

Menurut para penyelidik, algoritma dapat memeriksa mana-mana akaun berbahasa Inggeris. Untuk menunjukkan bagaimana program ini beroperasi, Andrey Filchenkov, seorang profesor Teknologi Komputer di Universiti ITMO, mengumpulkan dan menganalisis tweet Presiden Barack Obama dan Trump.

Berdasarkan data ini, algoritma mengesahkan status perkahwinan Obama, tetapi menyimpulkan bahawa Trump adalah bujang.

Penyelewengan ini dapat dijelaskan oleh fakta bahawa Trump sendiri tidak mengemas kini akaun media sosialnya, kata para penyelidik.

"Kita semua tahu tentang isterinya Melania," kata Filchenkov. "Tetapi dalam kes ini, kami sedang mengkaji sama ada semua pembantu Trump sudah berkahwin atau tidak. Kami tidak meneka siapa Trump, tetapi siapa yang menjalankan media sosialnya. "

Untuk melatih algoritma memahami data, para saintis mengubah aktiviti pengguna dari New York, Singapura, dan London menjadi set, atau vektor, parameter, seperti ukuran tweet rata-rata, objek paling kerap dalam foto, daftar masuk pengedaran, dan sebagainya. Kemudian pembangun menggunakan vektor ini dalam model pembelajaran mesin asas.

Penulis bersama Kseniya Buraya, seorang penyelidik di Universiti ITMO, melakukan latihan di Universiti Nasional Singapura, di mana dia mengkaji pendekatan untuk menggambarkan keperibadian manusia melalui rangkaian sosial. Dia memproses data pengguna dengan algoritma ini dan kemudian menyesuaikan maklumat dengan Indikator Jenis Myers-Briggs (MBTI), skala jenis psikologi.

Skala ini menggambarkan seseorang dari segi bagaimana dia berinteraksi dengan dunia yang, pada gilirannya, paling mudah dipelajari dari media sosial.

"Banyak sumber saintifik mengaitkan jenis psikologi seseorang dengan status perkahwinannya," kata Buraya. "Oleh itu, kami memutuskan untuk memeriksa seberapa tepat kita dapat meramalkan parameter ini untuk menggunakannya untuk membuat potret psikologi manusia di masa depan."

Profil pengguna, menurut para penyelidik, dapat memiliki berbagai aplikasi. Contohnya, perekrut dapat mengetahui lebih lanjut mengenai orang yang melamar pekerjaan. Mencirikan keperibadian melalui aktiviti di media sosial juga dapat membantu mencari kumpulan haram, serta mencari orang yang mudah mengalami kemurungan atau bunuh diri dan menyokong mereka, kata para penyelidik.

Kajian itu dibentangkan di Persidangan AAAI mengenai Kecerdasan Buatan di San Francisco.

Sumber: Universiti ITMO