Merawat Kemurungan Mengurangkan Risiko Masalah Kardiovaskular

Satu kajian baru mendapati bahawa merawat kemurungan secara berkesan dapat mengurangkan kemungkinan pesakit mengalami strok, gagal jantung, serangan jantung, atau kematian.

Sebenarnya, rawatan yang berkesan untuk kemurungan dapat mengurangkan risiko jantung pesakit ke tahap yang sama dengan mereka yang tidak pernah mengalami kemurungan jangka pendek, menurut para penyelidik di Institut Jantung Pusat Perubatan Intermountain di Salt Lake City.

"Kajian kami menunjukkan bahawa rawatan kemurungan yang cepat dan berkesan nampaknya dapat meningkatkan risiko kesihatan jantung yang buruk," kata Heidi May, Ph.D., seorang ahli epidemiologi kardiovaskular dengan Institut Jantung Pusat Perubatan Intermountain.

"Dengan bantuan penyelidikan masa lalu, kami tahu kemurungan mempengaruhi risiko kardiovaskular jangka panjang, tetapi mengetahui bahawa mengurangkan gejala-gejala kemurungan dapat mengurangkan risiko seseorang untuk penyakit jantung dalam jangka pendek, juga dapat membantu penyedia perawatan dan pesakit memberikan komitmen yang lebih merawat simptom kemurungan, ”lanjutnya.

"Kesimpulan utama kajian kami adalah: Sekiranya kemurungan tidak dirawat, risiko komplikasi kardiovaskular meningkat dengan ketara."

Para penyelidik belum sepenuhnya memahami sama ada pertemuan jangka pendek dengan kemurungan mempengaruhi risiko kardiovaskular seseorang selama-lamanya, atau bagaimana perubahan dalam gejala kemurungan dari masa ke masa mempengaruhi risiko kardiovaskular.

May dan pasukannya menemui jawapan untuk soalan-soalan ini dengan mengkaji data yang dikumpulkan dalam pendaftaran kemurungan Intermountain Healthcare, pangkalan data lebih daripada 100,000 pesakit.

"Ada sedikit data yang tersedia untuk umum mengenai pertanyaan ini," katanya. "Tetapi sekarang dengan bantuan pendaftaran kemurungan Intermountain, kami memiliki kemampuan untuk mulai menjawab beberapa pertanyaan sulit ini."

Pasukan penyelidik Jantung Pusat Perubatan Intermountain mengumpulkan maklumat daripada 7.550 pesakit yang menyelesaikan sekurang-kurangnya dua soal selidik kemurungan selama satu hingga dua tahun.

Pesakit dikategorikan berdasarkan hasil tinjauan mereka sebagai tidak pernah tertekan, tidak lagi tertekan, tetap murung, atau menjadi tertekan. Setelah setiap pesakit menyelesaikan kuesioner terakhir, pesakit diikuti untuk melihat apakah mereka mempunyai masalah kardiovaskular utama seperti strok, gagal jantung, serangan jantung, atau kematian.

Pada kesimpulan kajian, 4.6 peratus pesakit yang tidak lagi tertekan mengalami kejadian komplikasi kardiovaskular utama yang serupa dengan mereka yang sama sekali tidak mengalami kemurungan (4.8 peratus).

Mereka yang tetap tertekan, bagaimanapun, dan mereka yang menjadi tertekan sepanjang kajian, mengalami peningkatan masalah kardiovaskular utama - kadarnya adalah enam dan 6.4 peratus, kajian itu dijumpai.

Rawatan untuk kemurungan mengakibatkan penurunan risiko risiko kardiovaskular yang serupa dengan seseorang yang tidak mengalami kemurungan, tambah para penyelidik.

Penyelidikan menunjukkan bahawa rawatan yang berkesan untuk kemurungan mengurangkan risiko mengalami masalah kardiovaskular dalam jangka pendek, tetapi kajian lebih lanjut diperlukan untuk mengenal pasti apa yang harus termasuk dalam rawatan itu, menurut May.

"Apa yang telah kami lakukan sejauh ini hanyalah mengamati data yang sebelumnya telah dikumpulkan," katanya. "Untuk menggali lebih mendalam, kami perlu melakukan percubaan klinikal penuh untuk menilai sepenuhnya apa yang telah kami perhatikan."

Kerana sifat kemurungan yang kompleks, sukar untuk mengatakan sama ada kemurungan membawa kepada faktor risiko yang berkaitan dengan masalah kardiovaskular, seperti tekanan darah tinggi, tahap kolesterol tinggi, diabetes, atau kurang bersenam - atau jika sebaliknya, dia tambah.

Hasil kajian menunjukkan bahawa perubahan dalam gejala kemurungan juga dapat menyebabkan perubahan fisiologi tubuh secara langsung, yang seterusnya menyebabkan masalah kardiovaskular utama terjadi dalam jangka pendek, tetapi kajian masa depan diperlukan untuk menjawab lebih banyak pertanyaan ini, dia menyimpulkan.

Kajian itu dibentangkan di Sesi Ilmiah American College of Cardiology 2016.

Sumber: Pusat Perubatan Intermountain