Perbuatan Baik untuk Pasangan Dapat Meningkatkan Kesejahteraan

Pepatah yang lebih baik untuk diberikan daripada menerima mendapat sokongan khusus dari kajian baru yang menemukan bukti bahawa bersikap belas kasihan kepada pasangan bermanfaat dalam dirinya sendiri.

Dalam kajian itu, diterbitkan dalam jurnal Emosi, ahli psikologi mendapati bahawa manfaat emosional dari tindakan belas kasihan adalah penting bagi pemberi, sama ada si penerima menyedari atau tidak tentang perbuatan tersebut.

Contohnya, jika seorang suami menyedari bahawa tayar kereta isterinya memerlukan udara, dia mungkin akan menghirupnya sebelum memandu ke tempat kerja. Gerakan itu akan meningkatkan kesejahteraan emosinya, tidak kira sama ada isterinya memperhatikan.

Dalam kajian itu, Dr. Harry Reis, seorang profesor psikologi di University of Rochester di New York, mengetuai sebuah pasukan penyelidikan yang mengkaji 175 suami dan isteri pengantin Amerika Utara yang berkahwin rata-rata 7.17 bulan.

"Kajian kami dirancang untuk menguji hipotesis yang dikemukakan oleh Tenzin Gyatso, Dalai Lama saat ini," kata Reis, "keprihatinan kasih terhadap kesejahteraan orang lain meningkatkan keadaan afektif seseorang."

Pasukan ahli psikologi, yang merangkumi Drs. Ronald Rogge dari Rochester dan Michael Maniaci dari Florida Atlantic University, meminta para peserta untuk menyimpan buku harian dua minggu setiap hari untuk merakam kejadian di mana mana-mana pasangan mengetepikan keinginan peribadi untuk memenuhi keperluan pasangan.

Tetapi penyelidik juga perlu menilai kesejahteraan emosi individu. Untuk itu, para peserta memantau keadaan emosi harian mereka untuk setiap hari berdasarkan 14 istilah positif dan negatif, seperti semangat, gembira, tenang, sedih, marah, dan sakit hati.

Sepanjang 14 hari itu, suami dan isteri melaporkan memberi dan menerima rata-rata 0,65 dan 0,59 tindakan belas kasihan setiap hari dengan suami merasakan lebih banyak perbuatan seperti itu daripada pasangan mereka.

Perbuatan itu termasuk seperti mengubah rancangan peribadi demi pasangan, melakukan sesuatu yang menunjukkan pasangan dihargai, dan menyatakan kelembutan untuk pasangan.

Sebelum kajian dilakukan, para penyelidik meramalkan bahawa kesan terbesar pada penderma akan berlaku apabila tindakan tersebut diakui oleh penerima, kerana pengakuan akan membuat penderma merasa dihargai.

Mereka juga berpendapat bahawa penerima akan merasakan manfaat paling besar ketika tindakan itu diakui bersama, berbanding saat-saat ketika satu pasangan merasakan tindakan belas kasihan yang sebenarnya tidak dimaksudkan. Walaupun ramalan tersebut disahkan, para penyelidik menemui sesuatu yang lain.

"Jelas, seorang penerima perlu memperhatikan tindakan belas kasihan untuk mendapatkan manfaat dari itu secara emosional," kata Reis. "Tetapi pengiktirafan lebih kurang menjadi faktor penderma."

Para penyelidik mendapati bahawa penderma mendapat manfaat daripada tindakan belas kasihan, tidak kira sama ada penerima secara terang-terangan memperhatikan perbuatan tersebut.

Dan dalam kes tersebut, faedah bagi penderma adalah sekitar 45 peratus lebih besar daripada penerima, seperti yang ditentukan oleh skala penilaian diri dalam buku harian, dengan kesan yang sama kuat untuk lelaki dan wanita.

Bagi Reis, hasilnya menunjukkan bahawa "bertindak dengan penuh kasih sayang mungkin merupakan ganjarannya sendiri."

Reis kini mengkaji faedah emosi untuk membelanjakan wang kepada orang lain. Kerja itu, walaupun awal, menunjukkan bahawa perbelanjaan untuk orang lain dapat membuat seseorang merasa lebih baik, tetapi hanya apabila tujuannya adalah untuk memberi manfaat kepada orang itu.

Membelanjakan untuk menarik perhatian mereka dengan kemurahan hati atau penglihatan tidak berjaya.

Sumber: Universiti Rochester