Kemurungan, Risiko Kematian Meningkatkan Risiko bagi Sebilangan Kanser

Penyelidikan baru menunjukkan tahap tekanan psikologi yang lebih tinggi mungkin dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian akibat barah tertentu.

Penyiasat mengatakan penemuan itu menambah bukti bahawa tekanan psikologi dapat meramalkan keadaan fizikal tertentu.

Kajian ini muncul di Jurnal Perubatan British (BMJ). Kajian ini bersifat pemerhatian, dan oleh itu tidak dapat dibuat kesimpulan yang tegas mengenai sebab dan akibat.

Para penyelidik menjelaskan bahawa terdapat bukti bahawa tekanan psikologi (kegelisahan dan kemurungan) berkaitan dengan peningkatan kadar penyakit kardiovaskular, tetapi hubungan dengan pelbagai jenis kanser tidak jelas atau belum diuji.

Oleh itu, sepasukan penyelidik dari University College London, University of Edinburgh, dan University of Sydney berupaya untuk meneliti apakah tekanan psikologi adalah peramal berpotensi kematian barah khusus di lokasi.

Mereka menganalisis data dari 16 kajian (13 dari England dan tiga dari Scotland), yang dimulai antara tahun 1994 dan 2008. Secara keseluruhan, 163,363 lelaki dan wanita berusia 16 tahun ke atas dan bebas dari barah pada awal kajian, dimasukkan.

Skor tekanan psikologi diukur menggunakan soal selidik kesihatan umum dan peserta dipantau selama rata-rata sembilan setengah tahun. Selama ini, terdapat 4.353 kematian akibat barah.

Beberapa faktor yang dapat mempengaruhi hasil dipertimbangkan, termasuk usia, seks, pendidikan, status sosioekonomi, BMI, merokok, dan pengambilan alkohol.

Dr. David Batty dari University College London, pengarang utama, mengatakan, "Setelah kawalan statistik untuk faktor-faktor ini, hasilnya menunjukkan bahawa dibandingkan dengan orang-orang dalam kumpulan yang paling tertekan, kadar kematian dalam kumpulan yang paling tertekan secara konsisten lebih tinggi untuk barah usus, prostat, pankreas, dan esofagus dan untuk leukemia. "

Penulis menunjukkan bahawa pergaulan ini juga mungkin dipengaruhi oleh kausalitas terbalik, di mana barah yang tidak didiagnosis (awal) mungkin mempunyai kesan yang mendasari pada mood.

Dalam usaha untuk membetulkannya, mereka melakukan analisis lebih lanjut tidak termasuk peserta kajian yang meninggal dalam lima tahun pertama susulan, tetapi ini tidak memberi perbezaan kepada penemuan ini - hubungan antara tekanan dan barah tetap ada.

Kata Batty, "Penemuan kami menyumbang kepada bukti bahawa kesihatan mental yang buruk mungkin mempunyai keupayaan meramal penyakit fizikal tertentu tetapi kita masih jauh dari mengetahui apakah hubungan ini benar-benar disebabkan."

Sumber: Jurnal Perubatan British