Kekecewaan dan Ketidakseimbangan Kognitif: Pandangan Seussian

Saya dibesarkan membaca gabungan kata-kata yang menakjubkan dari fikiran Dr. Seuss. Saya disapih Telur Hijau dan Ham, belajar kenakalan dari Kucing di Topi, dan bersorak sebagai penyokong alam sekitar yang masih bercakap tentang pokok-pokok ketika membaca The Lorax. Buku-bukunya bergilir pada waktu tidur untuk anak saya sendiri. Bayangkan kejutan saya ketika membaca artikel mengenai sikapnya yang kurang sedap di awal kariernya yang baru-baru ini diedarkan melalui media sosial.

Ternyata 'doktor yang baik' dulu menyimpan kepercayaan perkauman yang digambarkan dalam beberapa kartunnya. Saya merasa ngeri ketika membacanya, menggelengkan kepalanya tidak percaya bahawa seseorang yang kelihatan seperti pengaruh yang baik dapat mendorong kebencian tersebut. Pada ketika itu, saya bersumpah tidak akan membaca karyanya lagi. Saya kemudian menarik nafas panjang dan menyedari ketika melakukan pembacaan tambahan bahawa tulisannya yang sedang berlangsung mungkin mencerminkan kebangkitan dan perubahan sikapnya.

Mungkin klasiknya Horton Mendengar Siapa, dengan barisnya, "Seseorang itu orang, tidak peduli seberapa kecil," adalah isyarat bahawa dia berubah pikiran tentang orang-orang yang dia anggap rendah dengan gambarnya.

Semasa dia menjadi juara alam sekitar dengan The Lorax, Saya dapat mengatasi panggilannya. Watak utama adalah seorang anak kecil, The Lorax, dan Once-ler. Pada awal kisah, anak itu menemui Once-ler yang memaksanya untuk mendengarkan kisah yang akan dilancarkannya. Dia mengatakan kepadanya bahawa tanah tandus tempat kediamannya dulunya merupakan pemandangan yang indah. Ketamakan dan tidak menghiraukan alam sekitar, meletakkan keuntungan di hadapan orang dan dolar yang maha besar sebelum kelestarian alam sekitar mewujudkan kebobrokan yang dihasilkan. Lorax adalah suara akal yang berusaha agar Once-ler dan keluarganya mengubah cara mereka; tidak berhasil. The Once-ler memohon kepada anak lelaki itu untuk membantu mewujudkan permulaan yang baru dan menghargai tanah.

Kartunis dan pembuat filem yang dikasihi Walt Disney juga mempunyai pandangan rasis, seksis dan anti-Semit, bagi mereka yang mengenalnya dengan baik. Beberapa ilustrasinya yang masuk ke dalam filemnya membawa gambar tipecast. Kanak-kanak klasik yang dia ciptakan memperkuat stereotaip yang kebanyakan kita minum tanpa memikirkan maksudnya. Tidak pasti bahawa Disney pernah menebus dirinya sendiri. Sebuah artikel bertajuk Fakta Memeriksa Khabar Lama Zaman Walt Disney's Dark Side yang menawarkan pandangan dan tingkah laku peribadi dan profesionalnya, bertindak balas terhadap tuduhan ini.

Bill Cosby berdiri sebagai contoh seseorang yang imej awam dan peribadi mereka tidak harmoni. Sebagai seorang penyerang seksual yang dituduh, kredibilitinya dengan mereka yang mengagumi kreativiti dan penyokong pendidikan secara terang-terangan, menjadi tegang.

Pemuzik, pemain, artis, penulis; tokoh masyarakat semua, mempunyai sejarah keganasan, kebencian, ketagihan, dan perselisihan hubungan. Saya sering merenungkan bagaimana seseorang secara sedar dapat memilih untuk menyokong pekerjaan seseorang yang merosakkan dan mendatangkan kemudaratan kepada orang lain dengan kata-kata atau perbuatan. Mengingat pepatah bahawa "orang yang menyakiti menyakiti orang," saya jarang mengenali siapa pun tanpa provokasi bersejarah, yang menyerang secara sengaja. Sikap berbilang generasi, budaya yang diperkuat berlimpah dan memerlukan keputusan sedar untuk diatasi.

Beberapa tahun yang lalu, saya menemubual ikon muzik yang pada awal dewasa melakukan hubungan seksual dengan kumpulan remaja. Saya tidak menyedari perkara ini semasa kami bercakap. Semasa membuat penyelidikan untuk artikel itu, saya menjumpainya. Dia telah ditangkap dan menjalani masa. Walaupun dia telah membayar kejahatannya dan menyesali tindakannya, dan seseorang tidak akan pernah membayangkannya, itu adalah pengalaman yang bermain setiap hari, kerana dianggap sebagai hak istimewa yang diberikan selebriti di mana terdapat perbezaan kuasa yang tidak sama. Saya meneliti penerbitan yang saya tuliskan dan kami berdua merasakan itu adalah keberanian yang lebih baik untuk menariknya. Tidak ada gunanya untuk menyatakan kecacatan ini dalam kerjaya yang luar biasa dan jika saya tidak membicarakannya, dan pembaca mengetahuinya, itu akan menyebabkan potensi kerosakan pada laman web ini. Sebagai wartawan yang beretika, saya kadang-kadang menghadapi dilema seperti itu. Ketika saya mendengar muziknya akhir-akhir ini, saya dapat menikmati kesenian, kerana dia telah membuat perubahan.

Adakah ketidaksesuaian kognitif yang menentukan pilihan saya mengenai karya siapa yang saya terus ikuti walaupun melakukan kesalahan, atau hanya idea bahawa kita masing-masing mempunyai peluang untuk melakukan perkara yang berlebihan? Bagi mereka yang telah meninggal dunia, semua yang dapat dinilai adalah warisan yang mereka tinggalkan; bagi mereka yang hatinya masih berdebar, ada peluang untuk perubahan hati.

Dalam semangat (disembuhkan) Dr. Seuss:

Apabila marah dan benci meracau dan meracau,

mari berkumpul dalam satu 'sarang-atau' besar

taman, jadi dengan cara ini, hati kita tidak mengeras

Bayangkan dunia di mana cinta melimpah ruah, dan ketakutan dan keganasan tidak membuat kita terkilan.