Jenis Muzik Dapat Memori Kenangan Emosi Yang Berbeza

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa pelbagai bentuk muzik cenderung mencetuskan kenangan autobiografi yang berbeza.

Penyiasat mendapati kenangan gembira muncul dalam ingatan lebih cepat daripada yang menyedihkan, menakutkan, atau damai. Lebih-lebih lagi, mendengarkan muzik gembira atau damai dikaitkan dengan penarikan kembali kenangan positif.

Namun, jika anda mendengar muzik yang menakutkan atau sedih secara emosional, anda mungkin akan mengingati kenangan negatif dari masa lalu anda.

Itu adalah dua penemuan dari eksperimen di mana peserta kajian mengakses kenangan autobiografi setelah mendengar muzik yang tidak diketahui yang berbeza-beza dalam intensiti atau kandungan emosi.

Kajian ini diketuai oleh Dr. Signy Sheldon dan Julia Donahue, B.A., dari Universiti McGill di Kanada, dan muncul dalam jurnalIngatan & Kognisi.

Eksperimen ini menguji bagaimana isyarat pengambilan muzik yang berbeza pada dua dimensi emosi - valensi (positif dan negatif) dan gairah (tinggi dan rendah) - mempengaruhi cara orang mengingat kembali kenangan autobiografi.

Sebanyak 48 peserta mempunyai masa 30 saat untuk mendengar 32 buah piano yang baru disusun yang tidak mereka kenal. Potongan-potongan tersebut dikelompokkan ke dalam empat petunjuk pengambilan muzik: gembira (positif, gairah tinggi), damai (positif, rendah gairah), menakutkan (negatif, gairah tinggi), dan sedih (negatif, gairah rendah)

Peserta harus mengingat kembali peristiwa di mana mereka terlibat secara peribadi, yang khusus di tempat dan waktu, dan yang berlangsung kurang dari satu hari.

Sebaik sahaja ingatan muncul, para peserta menekan kekunci komputer dan mengetik memori yang diakses.

Para penyelidik mendokumentasikan berapa lama peserta mengambil ingatan, seberapa terang, dan emosi yang berkaitan dengannya. Jenis peristiwa yang terlintas dalam fikiran juga dipertimbangkan, dan apakah misalnya itu cukup unik atau berkaitan dengan suasana yang bertenaga atau sosial.

Kenangan didapati paling cepat diakses berdasarkan petunjuk muzik yang sangat membangkitkan dan positif dalam emosi, dan oleh itu dapat diklasifikasikan sebagai gembira.

Hubungan antara jenis isyarat muzik dan sama ada ia mencetuskan ingatan positif atau negatif juga diperhatikan. Sifat peristiwa yang diingatkan dipengaruhi oleh sama ada isyarat positif atau negatif dan sama ada rangsangannya tinggi atau rendah.

"Rangsangan isyarat tinggi menyebabkan penilaian daya ingat dan keunikan memori yang lebih rendah, tetapi isyarat rangsangan tinggi dan positif dikaitkan dengan kenangan yang dinilai lebih sosial dan bertenaga," jelas Sheldon.

Semasa percubaan, kepingan piano dimainkan kepada separuh daripada peserta tanpa urutan tertentu, sementara selebihnya muzik dikumpulkan berdasarkan sama ada ini adalah lagu yang damai, gembira, sedih, atau menakutkan.

Ini membawa kepada penemuan bahawa cara penyampaian isyarat mempengaruhi seberapa cepat dan secara khusus kenangan diakses. Cue valence juga mempengaruhi daya ingatan.

Lebih khusus lagi, para penyelidik mendapati bahawa sebilangan besar kenangan yang jelas dikenang ketika isyarat positif yang sangat membangkitkan dimainkan secara tersekat.

Petunjuk positif juga menimbulkan kenangan yang lebih terang daripada petunjuk negatif. Dalam keadaan rawak, isyarat negatif dikaitkan dengan lebih jelas daripada isyarat positif.

"Ada kemungkinan bahawa ketika isyarat ditunjukkan secara acak, kandungan emosi isyarat mengarahkan pengambilan ke memori yang serupa melalui maklumat emosi bersama," kata Donahue.

Sumber: Springer