Rasa Sendiri Dapat Memudahkan Peralihan ke Kolej

Dalam satu kajian baru, penyiasat dari University of British Columbia (UBC) mendapati bahawa pelajar tahun satu kolej yang melaporkan lebih banyak belas kasihan diri mereka juga merasa lebih bertenaga, hidup, dan optimis di sekolah.

Apabila tahap rasa belas kasihan diri pelajar meningkat, begitu juga penglibatan dan motivasi mereka dengan kehidupan.

"Kajian kami menunjukkan bahawa tekanan psikologi yang mungkin dialami pelajar semasa peralihan antara sekolah menengah dan universiti dapat dikurangi dengan belas kasihan diri kerana ia meningkatkan keperluan psikologi autonomi, kompetensi, dan hubungan, yang pada gilirannya, memperkaya kesejahteraan," kata Dr. Katie Gunnell, penulis utama kajian.

Kasih sayang diri menekankan kebaikan diri, yang bermaksud tidak terlalu mengkritik diri sendiri; manusia biasa, yang bermaksud menyedari kegagalan adalah universal; dan penuh perhatian, yang bermaksud hadir dan tenang pada masa ini.

Kajian pemerhatian dilakukan dalam tempoh lima bulan dengan 189 pelajar UBC tahun pertama yang melengkapkan soal selidik pelaporan diri.

Intervensi belas kasihan diri boleh melibatkan latihan untuk mengelakkan penilaian diri yang negatif atau perasaan tidak mencukupi. Salah satu contohnya ialah menulis dengan penuh kasih sayang tentang pengalaman negatif.

"Penyelidikan menunjukkan bahawa universiti tahun pertama sangat tertekan," kata pengarang bersama dan profesor kinesiologi UBC Dr Peter Crocker.

"Pelajar yang terbiasa mendapat gred tinggi mungkin terkejut kerana tidak berjaya juga di universiti, merasa dicabar tinggal jauh dari rumah, dan sering kehilangan sokongan sosial penting yang mereka miliki di sekolah menengah. Kasih sayang diri merupakan strategi atau sumber yang berkesan untuk mengatasi masalah seperti ini. "

Crocker mengatakan bahawa kumpulan penyelidiknya sebelum ini menunjukkan bahawa campur tangan belas kasihan diri dapat mengurangkan kritikan diri dan pemikiran negatif pada atlet wanita berprestasi tinggi.

Para penyelidik mengatakan penemuan mereka menyoroti potensi kolej dan universiti untuk meningkatkan belas kasihan diri untuk pelajar tahun pertama melalui pengembangan bengkel atau kempen.

Kajian itu muncul dalam jurnal Perbezaan Personaliti dan Individu.

Sumber: Universiti British Columbia