Membentuk Semula Jalan

"Sekiranya anda tidak tahu ke mana anda pergi, jalan mana pun akan membawa anda ke sana." - Lewis Carroll

Semalam, saya menghabiskan 12 jam duduk di pejabat terapi saya ketika saya bekerja dengan pelanggan yang membawa bersama mereka, kumpulan cabaran bersama, sejarah trauma, kesakitan, kemenangan untuk diraikan, kisah penyembuhan, pandangan, dan kebijaksanaan. Syukurlah untuk beberapa item terakhir, kerana jika semua yang saya lihat adalah yang pertama, saya tidak pasti bagaimana saya dapat meneruskan karier saya selama 38 tahun saya masuk. Jika dikira dalam tahun anjing, itu akan sama dengan 342 giliran halaman kalendar.

Sejujurnya, kadang-kadang terasa seperti itu. Salah seorang dari mereka yang berusaha menggunakan corak penolakan diri yang tidak asing lagi ketika dia menyedari cara-cara di mana dia mengikuti jalan-jalan yang tidak sesuai untuk dilalui. Namun, mereka sudah biasa, jadi turunlah dia.

Wanita muda ini adalah seorang penulis yang berwawasan dan berbakat, walaupun dia belum menempuh jalan kerjaya itu. Saya telah mendorongnya untuk mulai mengumpulkan kata-katanya dengan cara terstruktur dan mengeluarkannya di dunia. Dia mengintip dari balik litani dalaman yang dilatih dengan baik yang memaluinya dengan ketakutan bahawa tidak ada yang akan menyukai apa yang dia tulis. Saya memberi jaminan bahawa banyak yang akan mendapat manfaat daripada mereka.

Dalam sesi kami, dia berbicara tentang melihat di jalan kenderaan seseorang dari masa lalunya yang ingatannya mencetuskan kesedihan dan mengingatkannya akan kehilangannya. Kami duduk dalam diam sebentar untuk membiarkan perasaannya naik ke permukaan dengan air matanya. Kemudian dia mengatakan sesuatu yang mendalam. "Saya perlu membuat jalan semula kerana jalan yang saya jalani mempunyai lubang di dalamnya."

Kami ketawa melihat gambarnya yang berulang-ulang dalam gerakan perlahan lebam yang sama dan jatuh ke celah-celah di jalan. Kami membayangkan membersihkan batu dan runtuhan dan mencurahkan tar di jalan baru. Dia tahu dia perlu mengelak dari memandu sehingga ia kering kerana jika dia berusaha melakukannya, dia akan terjebak di kotoran itu. Itu juga sudah biasa. Bergegas mencari jalan penyelesaian adalah modus operandi-nya. Sabar dengan dirinya sendiri bukanlah salah satu kebaikannya. Kemahiran yang dipelajari untuknya. Kerja sedang dijalankan.

Kami merenung definisi klasik kegilaan, "melakukan perkara yang sama berulang-ulang, mengharapkan hasil yang berbeza." Saya mengingatkannya mengenai rujukan lain yang dikongsi dengan saya beberapa tahun yang lalu, oleh seorang penagih heroin yang sedang pulih. Dia dengan bijak memberikan penjelasan sendiri yang dia tahu betul-betul apa yang akan berlaku dan tetap melakukannya. Dia ketawa dan mengatakan bahawa dia boleh berhubungan.

Membuat Rujukan Baru

Bekerja dalam bidang pemulihan telah membawa ke dalam hidup saya, kebijaksanaan dari mereka yang mendapati diri mereka terperangkap dalam pusaran ketagihan yang berpusing-pusing. Dalam perbualan dengan seseorang yang berusaha membebaskan dirinya dari botol, dia berkongsi dilema.

Saya bertanya kepadanya apa arti minuman bir (ubat pilihannya). Dia tersenyum sedih sambil berkata, “Saya pergi berkhemah dengan rakan-rakan dan ada bir. Saya membantu rakan bergerak dan ada pizza dan bir. Saya pergi ke permainan dan ada bir. Pada akhir minggu kerja yang panjang, ada bir. Saya keluar dengan rakan-rakan… ”Anda mendapat gambar. Kita perlu menyusun semula peranan cecair menarik ini yang terbuat dari barli, hop, yis dan air.

Dia mendapati dirinya menulis semula skrip yang memberitahunya bahawa itu mesti menjadi bahagian yang tidak dapat dipisahkan dalam hidupnya. Mungkinkah dia membuat persatuan baru untuk aktiviti yang dia gemari? Mungkinkah dia bersosial? Semasa kami bekerja bersama, dia dengan senang hati melaporkan bahawa dia dapat melakukannya.

Pelanggan wanita saya boleh merujuk kepada rujukan itu, kerana dia juga perlu menyusun semula kepercayaannya sendiri tentang lelaki di belakang roda trak itu, yang muncul sekali lagi minggu lalu, serta tingkah laku lain yang biasa dan membatasi diri yang berlaku.

Saya menawarkan kepadanya kebijaksanaan puisi ikonik ini yang merupakan sebahagian daripada jalan pemulihan.

Autobiografi dalam Lima Bab Pendek

Saya

Saya berjalan di jalan.
Terdapat lubang dalam di kaki lima
Saya jatuh.
Saya tersesat ... saya tidak berdaya.
Ini bukan salah saya.
Saya memerlukan selamanya untuk mencari jalan keluar.

II

Saya berjalan di jalan yang sama.
Terdapat lubang dalam di kaki lima.
Saya berpura-pura tidak melihatnya.
Saya jatuh lagi.
Saya tidak percaya saya berada di tempat yang sama
tapi, ini bukan salah saya.
Masih memerlukan masa yang lama untuk keluar.

III

Saya berjalan di jalan yang sama.
Terdapat lubang dalam di kaki lima.
Saya melihat ia ada.
Saya masih jatuh ... itu adalah kebiasaan.
mata saya terbuka
Saya tahu di mana saya berada.
Ini salah saya.
Saya segera keluar.

IV

Saya berjalan di jalan yang sama.
Terdapat lubang dalam di kaki lima.
Saya berjalan di sekitarnya.

V

Saya berjalan di jalan lain.

Hak cipta (c) 1993, oleh Portia Nelson dari buku There's A Hole in My Sidewalk. Dihasilkan semula dengan izin baik dari Beyond Words Publishing, Hillsboro, Oregon.