Latihan Kesedaran Menjadi Perubahan Otak dalam Doktor Haiwan Dengan PTSD

Penyelidikan baru menunjukkan janji latihan kesedaran untuk membantu veteran dengan Post-Traumatic Stress Disorder (PTSD) menguruskan kenangan dan pemikiran yang terus bermain di fikiran mereka berulang-ulang.

Lebih mengejutkan, menurut para penyelidik, adalah bahawa otak veteran benar-benar berubah dengan cara yang dapat membantu mereka mencari suis mereka sendiri untuk gelung yang tidak berkesudahan itu.

Penemuan yang diterbitkan dalam Kemurungan dan Kebimbangan oleh pasukan dari Sekolah Perubatan Universiti Michigan dan Sistem Penjagaan Kesihatan VA Ann Arbor, berasal dari kajian terhadap 23 veteran Iraq dan Afghanistan.

Semua doktor haiwan mendapat beberapa bentuk terapi kumpulan. Setelah empat bulan sesi mingguan, banyak yang melaporkan bahawa gejala PTSD mereka berkurang.

Tetapi hanya pada mereka yang mendapat latihan kesadaran - teknik mind-body yang menumpukan perhatian dan perhatian pada masa ini - para penyelidik melihat otak berubah.

Perubahan muncul pada MRI fungsional, atau fMRI, imbasan otak yang dapat memvisualisasikan aktiviti otak sebagai kawasan otak yang berbeza "saling berbicara" satu sama lain melalui rangkaian hubungan antara sel otak, menurut para penyelidik.

Sebelum latihan kesadaran, ketika para veteran itu beristirahat dengan tenang, otak mereka mempunyai kegiatan ekstra di wilayah yang terlibat dalam menanggapi ancaman atau masalah luar lainnya. Ini adalah tanda bahawa hipervigilance tidak berkesudahan sering dilihat di PTSD, kata para penyelidik.

Tetapi setelah mengetahui kesadaran, mereka mengembangkan hubungan yang lebih kuat antara dua jaringan otak yang lain: Yang terlibat dalam fikiran dalaman kita, kadang-kadang berliku-liku, pemikiran, dan yang terlibat dalam mengalihkan dan mengarahkan perhatian.

"Penemuan otak menunjukkan bahawa latihan kesedaran mungkin telah membantu para veteran mengembangkan lebih banyak kemampuan untuk mengalihkan perhatian mereka dan membuat diri mereka tidak 'terjebak' dalam kitaran pemikiran yang menyakitkan," kata Anthony King, Ph.D., University of Michigan Department penyelidik Psikiatri yang mengetuai kajian baru dengan kerjasama ahli psikologi VA.

"Kami berharap tanda tangan otak ini menunjukkan potensi kesadaran untuk membantu menguruskan PTSD untuk orang yang pada awalnya mungkin menolak terapi yang melibatkan proses trauma," katanya. "Kami berharap ia dapat memberikan kemahiran mengatur emosi untuk membantu membawanya ke tempat di mana mereka merasa lebih mampu memproses trauma mereka."

Secara keseluruhan, 14 veteran menyelesaikan sesi kesedaran dan menyelesaikan imbasan fMRI susulan, dan sembilan menyelesaikan sesi perbandingan dan menjalani imbasan. Saiz kumpulan yang kecil bermaksud hasil baru hanya permulaan penjelajahan mengenai isu ini, kata King.

Sumber: Sekolah Perubatan Universiti Michigan dan VA Ann Arbor


FOTO: