Beberapa Sistem Keselamatan Ditipu oleh Penuaan Muka

Oleh kerana proses penuaan semula jadi, sistem pengecaman wajah automatik cenderung tidak mengenali wajah anda setelah jangka masa enam tahun, menurut satu kajian baru di Michigan State University. Para penyelidik menekankan pentingnya mengambil ID foto baru setiap empat hingga lima tahun untuk mengurangkan kemungkinan kesilapan.

Untuk kajian tersebut, para penyelidik ingin menyiasat sejauh mana penuaan wajah mempengaruhi kejayaan sistem pengecaman wajah dan implikasi apa yang dapat dilakukan terhadap kejayaan mengenal pasti penjenayah atau menentukan kapan dokumen pengenalan diri perlu diperbaharui.

"Kami ingin menentukan sama ada sistem pengecaman wajah yang canggih dapat mengenali wajah yang sama yang digambarkan beberapa tahun, seperti pada usia 20 dan sekali lagi pada usia 30 tahun," kata pakar biometrik Dr. Anil Jain, Profesor Universiti yang terkenal sains komputer dan kejuruteraan di Michigan State University.

"Ini adalah kajian pertama pengecaman wajah automatik menggunakan model statistik dan pangkalan data wajah membujur besar."

Jain dan pelajar kedoktoran Lacey Best-Rowden mendapati bahawa 99 peratus gambar wajah masih dapat dikenali sehingga enam tahun kemudian. Walau bagaimanapun, penemuan menunjukkan bahawa disebabkan oleh perubahan semula jadi yang berlaku pada wajah dari masa ke masa ketika seseorang berumur, ketepatan pengiktirafan mula menurun jika gambar seseorang diambil lebih dari enam tahun.

Penurunan ketepatan ini bergantung pada orang, bagaimanapun, kerana beberapa orang cenderung menua lebih cepat daripada yang lain kerana gaya hidup, keadaan kesihatan, persekitaran, atau genetik.

"Penyelidikan ini menunjukkan pentingnya menangkap gambar baru setiap empat hingga lima tahun untuk mengurangkan jumlah positif palsu atau kemungkinan tidak mencari calon dalam carian pengecaman wajah kerana jangka masa antara tangkapan," kata Pete Langenfeld, pengurus di Bahagian Biometrik dan Pengenalan di Polis Negeri Michigan.

"Pemerolehan jenayah bergantung pada berapa kali seseorang ditangkap, kerana majoriti tidak diharuskan untuk memperbarui gambar mereka. Namun, aplikasi sivil yang memerlukan gambar wajah yang diperbaharui harus melihat pengurangan waktu antara tangkapan jika lebih besar daripada setiap empat tahun. "

Untuk kajian ini, para penyelidik menganalisis dua pangkalan data polis mugshot dari 23.600 pelaku jenayah berulang dengan setiap pelaku mempunyai sekurang-kurangnya empat gambar yang diambil sekurang-kurangnya dalam tempoh lima tahun. Pangkalan data Mugshot adalah sumber foto penuaan wajah terbesar yang tersedia dengan piawaian terkawal untuk memastikan gambarnya seragam.

Sumber: Universiti Negeri Michigan