Sisi Gelap Hormon Cinta

Satu kajian baru telah menemui "persamaan yang ketara" antara kesan tingkah laku oxytocin - yang dikenali sebagai "hormon cinta" - dan alkohol.

Penyelidikan ini menggunakan kajian yang ada ke atas dua sebatian tersebut dan memperincikan persamaan antara kesan alkohol dan oksitosin terhadap tindakan kita.

Para penyelidik memberi amaran bahawa nama panggilan hormon cinta yang sering digunakan menyembunyikan sisi oksitosin yang lebih gelap.

Oxytocin adalah hormon neuropeptida yang dihasilkan di hipotalamus dan dirembeskan oleh kelenjar pituitari posterior. Telah lama dinyatakan sebagai memainkan peranan penting dalam melahirkan anak dan ikatan ibu. Baru-baru ini ia telah dikenal pasti sebagai bahan kimia otak dengan peranan penting dalam menentukan interaksi sosial dan reaksi kita terhadap pasangan romantis, yang membawa kepada nama samarannya, jelas para penyelidik.

Oxytocin meningkatkan tingkah laku prososial seperti altruisme, kemurahan hati, dan empati, kata para penyelidik, sambil menambahkan itu juga menjadikan kita lebih rela mempercayai orang lain. Kesan ini timbul dengan menekan tindakan litar kortikal prefrontal dan limbic - pada dasarnya menghilangkan brek pada perencat sosial seperti ketakutan, kegelisahan, dan tekanan.

"Kami fikir ia adalah kawasan yang patut dijelajahi, jadi kami mengumpulkan penyelidikan yang ada mengenai kesan oksitosin dan alkohol dan dikejutkan oleh persamaan yang luar biasa antara kedua-dua sebatian itu," kata Dr. Ian Mitchell dari Pusat Pengajian Psikologi di University of Birmingham di England.

"Mereka tampaknya menargetkan reseptor yang berlainan di dalam otak, tetapi menyebabkan tindakan umum pada transmisi GABA di korteks prefrontal dan struktur limbik," jelasnya.

"Litar saraf ini mengawal bagaimana kita merasakan tekanan atau kegelisahan, terutama dalam situasi sosial seperti wawancara, atau bahkan mungkin mengambil keberanian untuk meminta seseorang berkencan. Mengambil sebatian seperti oksitosin dan alkohol boleh menjadikan keadaan ini tidak begitu menakutkan. "

"Idea 'keberanian Belanda' - minum untuk mengatasi kegelisahan - digunakan untuk memerangi halangan ketakutan dan kegelisahan langsung," tambah Dr. Steven Gillespie. "Oksitosin nampaknya mencerminkan kesan ini di makmal."

Apabila diberikan secara hidung, oksitosin nampaknya mencerminkan kesan alkohol.

Walau bagaimanapun, para penyelidik memberi amaran untuk tidak mengubati diri sendiri dengan hormon atau minuman untuk memberikan sedikit keyakinan pada saat-saat sukar.

Seiring dengan kebimbangan kesihatan yang sering menyertai pengambilan alkohol, terdapat kesan sosio-kognitif yang kurang diingini yang dapat difasilitasi oleh alkohol dan oksitosin, kata para penyelidik. Orang boleh menjadi lebih agresif, lebih sombong, iri terhadap mereka yang mereka anggap sebagai pesaing mereka, dan memihak kepada kumpulan mereka dengan mengorbankan orang lain.

Kedua-duanya juga dapat mempengaruhi rasa takut kita, yang biasanya bertindak untuk melindungi kita dari masalah, kata mereka.

Dosis kedua-dua sebatian ini juga dapat mempengaruhi bagaimana kita berurusan dengan orang lain dengan meningkatkan persepsi kita terhadap kepercayaan, yang akan meningkatkan lagi risiko mengambil risiko yang tidak perlu, para penyelidik memberi amaran.

"Saya rasa kita tidak akan melihat saat oksitosin digunakan secara sosial sebagai alternatif kepada alkohol," kata Gillespie. "Tetapi itu adalah neurokimia yang menarik dan, jauh dari masalah jantung, mungkin digunakan dalam rawatan keadaan psikologi dan psikiatri.

"Memahami dengan tepat bagaimana cara ini menekan cara tindakan tertentu dan mengubah tingkah laku kita dapat memberikan faedah nyata bagi banyak orang. Semoga penyelidikan ini dapat memberi sedikit penerangan baru dan membuka jalan yang belum kita pertimbangkan. "

Kajian ini diterbitkan di Ulasan Neurosains dan Biobehavioral.

Sumber: Universiti Birmingham