Menganggap Bunyi Kata sebagai 'Tajam' atau 'Bulat' Mungkin Proses Tidak Sedar

Otak manusia cenderung memproses bunyi kata tertentu sebagai "bulat" atau "tajam" dan mungkin memadankan bunyi tertentu dengan bentuk tertentu, bahkan bentuk abstrak. Kecenderungan ini - yang dikenali sebagai kesan "bouba-kiki" - sangat mendasar sehingga mempengaruhi persepsi kita sebelum kita secara sadar menyadarinya, menurut sebuah kajian baru yang diterbitkan dalam jurnal Sains Psikologi.

Kesan bouba-kiki, yang awalnya dilaporkan lebih dari 85 tahun yang lalu, menunjukkan bahawa orang secara konsisten memasangkan kata-kata omong kosong "bouba" dengan suara lembut, bentuk bulat dan perkataan kiki yang tidak masuk akal yang tajam dengan sudut tajam, sudut bentuk. Kesan ini muncul di banyak budaya dan kumpulan umur yang berbeza, menunjukkan bahawa ia mungkin mewakili pemetaan universal antara pelbagai cara persepsi.

Penemuan baru menunjukkan bahawa kesan bouba-kiki beroperasi pada tahap yang lebih mendalam dan lebih mendasar daripada yang diperhatikan sebelumnya.

"Ini adalah laporan pertama bahawa kesesuaian antara bentuk kata visual dan sifat visual bentuk dapat mempengaruhi tingkah laku ketika kata atau objek tidak pernah dilihat," kata pelajar doktoral Shao-Min (Sean) Hung dari Duke-NUS Medical Sekolah di Singapura, pengarang pertama penyelidikan.

Dalam satu eksperimen, Hung dan pengarang bersama Drs. Suzy Styles (Universiti Teknologi Nanyang) dan Po-Jang (Brown) Hsieh (Sekolah Perubatan Duke-NUS) menyampaikan gambar yang berbeza pada mata kiri dan kanan peserta. Bagi mata peserta yang dominan, para penyelidik menyampaikan serangkaian gambar yang berkelip; kepada mata yang tidak menonjol, mereka menunjukkan gambar sasaran yang secara beransur-ansur memudar. Pada mulanya, para peserta tidak menyedari gambar sasaran dan hanya dapat melihat gambar yang bersaing dan berkelip.

Dalam eksperimen ini, gambar sasaran adalah kata yang tidak masuk akal - dalam hal ini "bubu" atau "kiki" - di dalam bentuk. Kadang-kadang perkataan (bubu) sesuai dengan bentuknya (bulat) dan kadang-kadang tidak sesuai dengan bentuk (sudut). Para peserta diminta untuk menekan kekunci setiap kali gambar sasaran kelihatan.

Data masa menunjukkan bahawa gambar sasaran menerobos kesadaran sedar dengan lebih cepat ketika gambar / bentuk gambar sesuai dengan ketika tidak sesuai, menunjukkan bahawa peserta melihat dan memproses perkaitan antara kata dan bentuk bahkan sebelum mereka secara sadar menyadarinya.

Untuk memastikan para sukarelawan memproses kebundaran atau sudut bunyi bunyi dan bukan hanya bentuk huruf dalam kata-kata tertulis, para penyelidik melakukan eksperimen kedua di mana mereka mengajarkan para peserta untuk "membaca" dua huruf yang tidak dikenali yang kurang komponen bulat atau sudut yang khas seperti perkataan "bubu" dan "kiki." Dengan kata lain, peserta belajar dengan sewenang-wenangnya mengaitkan bunyi "bubu" dan "kiki" dengan huruf-huruf yang tidak dikenali ini.

Sekali lagi, penemuan menunjukkan bahawa huruf manapun yang diajarkan sebagai "kiki" menerobos kesadaran lebih cepat ketika berada di dalam bentuk sudut dibandingkan dengan bentuk bulat; dan huruf mana pun yang bermaksud "bubu" menerobos lebih cepat ketika berada di dalam bentuk bulat dibandingkan dengan bentuk sudut.

"Penemuan di sini menunjukkan bahawa setelah kita mengetahui suara huruf, kita tidak hanya dapat mengeluarkan suara tanpa sadar membaca surat itu, tetapi juga memetakan suara yang diekstraksi secara tidak sadar ini ke bentuk yang tidak disadari," kata Hung.

Eksperimen ketiga menunjukkan bahawa kesan bouba-kiki beroperasi di luar kesedaran sedar walaupun peserta mendengar bunyi perkataan. Dalam kes ini, para penyelidik menunjukkan bentuk samar di antara dua gambar yang menutupi penglihatan bentuk.

Para penyelidik mengubah intensiti bentuk untuk menentukan tahap di mana ia dapat dilihat oleh peserta. Sekali lagi, mereka mendapati bahawa bunyi / bentuk kongruen cenderung mempercepat kesedaran tentang bentuk, menurunkan ambang di mana para peserta melaporkan melihat bentuknya.

"Semua penemuan ini memperluas had proses tidak sedar, menunjukkan bahawa pemetaan crossmodal berlaku di luar wilayah kesedaran sedar," kata Hung.

Secara keseluruhan, ujian ini menunjukkan bahawa kesan bouba-kiki muncul tanpa sedar sebelum kita berpeluang memikirkan hubungan antara suara dan bentuk dengan sengaja. Maksudnya, "kata dapat terdengar seperti bentuk sebelum bentuknya terlihat," kata Hung menyimpulkan.

Sumber: Persatuan Sains Psikologi