Kajian: OCD Tidak Berkaitan dengan IQ Tinggi

Penyelidikan baru mengemukakan pendapat umum bahawa gangguan obsesif-kompulsif (OCD) dikaitkan dengan kecerdasan kecerdasan (IQ) yang lebih tinggi.

Penyelidik di Ben-Gurion University of the Negev (BGU), Texas State University dan University of North Carolina di Chapel Hill melakukan analisis yang dipercayai sebagai analisis pertama data yang ada mengenai hubungan antara penderita IQ dan penderita OCD mengenai populasi umum.

Penulis mengesan asal-usul mitos kepada ahli falsafah, doktor, dan psikologi Perancis, Pierre Janet pada tahun 1903, tetapi Sigmund Freud, bapa psikoanalisis, yang mempopularkan hipotesis pada tahun 1909.

Hasil kajian muncul diKajian Neuropsikologi.

"Walaupun mitos ini tidak pernah dipelajari secara empirik hingga sekarang, ia masih menjadi kepercayaan yang meluas di kalangan profesional kesihatan mental, penderita OCD dan masyarakat umum," kata Dr Gideon Anholt, seorang pensyarah kanan di Jabatan Psikologi BGU.

Penyelidik melakukan analisis meta dari semua literatur yang ada mengenai IQ dalam sampel OCD berbanding kawalan bukan psikiatri (98 kajian). Mereka mendapati bahawa bertentangan dengan mitos yang berlaku, OCD tidak dikaitkan dengan IQ unggul, tetapi dengan IQ normatif yang sedikit lebih rendah dibandingkan dengan sampel kawalan.

Penulis mencadangkan bahawa pengurangan kecil skor IQ pada penderita OCD sebahagian besarnya disebabkan oleh kelambatan yang berkaitan dengan OCD dan bukan pada kemampuan intelektual.

Kesalahpahaman yang popular mengenai OCD telah dipromosikan oleh program TV seperti "Monk," yang menunjukkan seseorang dengan OCD menggunakan kepintarannya yang unggul untuk menyelesaikan misteri yang mencabar.

Namun, kepercayaan seperti itu mengenai OCD dapat memfasilitasi kesalahpahaman bahawa ada kelebihan yang berkaitan dengan gangguan tersebut, yang berpotensi menurunkan motivasi seseorang untuk mendapatkan bantuan profesional.

"Penilaian IQ masa depan individu dengan OCD harus fokus pada verbal dan bukan prestasi IQ, skor yang sangat dipengaruhi oleh kelambatan," kata para penyelidik.

Pasukan penyelidik juga merangkumi Dr. Amitai Abromovich, Universiti Negeri Texas; Sagi Raveh-Gottfried, jabatan psikologi, BGU; Dr. Jonathan S. Abramowitz, University of North Carolina di Chapel Hill; dan Naama Hamo, Pusat Akademik Ruppin, Israel.

Sumber: American Associates Ben-Gurion University of the Negev / EurekAlert