Hidup Seperti Permainan Tetris

Saya selalu menyukai permainan Tetris semasa kecil. Saya tidak membiarkan diri saya meluangkan masa lagi, tetapi mungkin ini adalah latihan yang berguna sekarang dan kemudian. Tetris, sementara permainan kecepatan dan strategi, juga mengajar kita penerimaan, fleksibilitas, dan rasa syukur jika kita terbuka untuk belajar.

Tidak ada yang lebih memuaskan daripada membersihkan empat baris pada satu masa. Itu cukup untuk membawa kegembiraan dan jeritan gembira. Lebih baik ketika bermain menentang orang lain.

Namun, saat-saat ini mungkin sekejap. Saya dapat dengan mudah melupakan keseronokan sebaik sahaja karya seterusnya turun. Kadang-kadang bongkah itu terus bertumpuk. Semakin tinggi susun, semakin tinggi kerisauan dan kekecewaan saya.

Saya boleh menggunakannya sebagai tekad. Saya mahu menyelesaikan teka-teki dan mengalahkan skor terakhir saya. Saya juga boleh tahan terhadap kepingan. "Tidak, tidak, tidak, tidak, tidak! Saya tidak mahu sekeping itu. " Semakin fokus saya pada kenyataan bahawa itu bukan karya yang saya mahukan, saya semakin risau dan kecewa.

Saya boleh berasa marah sekiranya saya kalah dalam permainan. Marah dengan permainan kerana kepingan yang diberikannya kepada saya? Pasti. Marah dengan abang kerana terlalu mengganggu? Yang paling pasti. Namun, pada kebanyakan masa, ia hanya berkaitan dengan saya. Saya menjangkakan akan menang, dan saya seharusnya melakukannya dengan lebih baik.

Kadang-kadang dalam hidup, tidak kira berapa banyak kemahiran dan kepantasan yang kita miliki, apa sahaja kepingan yang akan jatuh akan jatuh. Ia bukan peribadi. Apa sahaja bahagian yang jatuh dan di mana sahaja ia mendarat, yang baru sentiasa dalam perjalanan.

Sebagai seorang kanak-kanak, saya ragu bahawa saya benar-benar memahami kepentingannya. Perkara boleh bersatu dan berantakan. Anda boleh memiliki semua kepantasan dan strategi di dunia, tetapi kadang-kadang anda masih tidak memenangi permainan. Dan tidak mengapa.

Sebagai orang dewasa, saya masih mahukan keadaan menjadi teratur. Saya mahu membersihkan empat baris dalam masa yang lebih sedikit. Untuk tahap tertentu, kita semua mahukan potongan dalam hidup beratur.

Kita dapat mendekati kehidupan seolah-olah itu adalah latihan dalam kepantasan dan strategi. Selesaikan teka-teki ini, jawab soalan ini, dan cari kepastian. Kadang kala kehidupan berjalan dengan betul. Pada masa lain, hanya sekumpulan blok yang tidak kita ketahui cara menggunakannya.

Beberapa kepingan hidup sesuai dengan apa yang telah kita rancangkan, tetapi selalunya tidak. Caranya adalah dengan mendekati mereka dengan penerimaan, kelenturan, dan rasa syukur dan bukannya menentang, gelisah, dan kecewa. Apabila kita melipat tangan dan berkata, "Tidak, saya tidak mahu ini", kita tidak menghentikan apa-apa "ini" lebih daripada kita menghentikan potongan-potongan dari jatuh dalam permainan. Rintangan tidak mengubah apa adanya. Ia hanya menjadikan keadaan yang menyakitkan lebih teruk, dan kepingannya masih jatuh.

Penerimaan dan kelenturan, sebaliknya, membolehkan kita membengkok dan berubah dengan apa sahaja yang datang kepada kita. Mereka mengingatkan kita bahawa walaupun kita tidak menyukai karya ini, kita dapat menerimanya dan mengetahui bahawa yang baru sedang dalam perjalanan. Ini tidak bermaksud bahawa kita selalu senang dengan apa sahaja kehidupan yang dilemparkan kepada kita, tetapi ini mungkin bermaksud bahawa kita bersedia mencubanya. Apabila kita menghadapi kesukaran dengan penerimaan dan fleksibiliti, kita melihat cabaran ketika mereka muncul dan menghadapinya dengan rasa ingin tahu dan kepercayaan pada diri kita sendiri.

Melihat kepingan dalam hidup kita dengan rasa bersyukur memungkinkan kita untuk bersenang-senang di saat-saat biasa dalam hidup dan kemenangannya. Sebilangan daripada kita mungkin tidak dapat menikmati saat-saat kecil dalam hidup. Kami belum mahu merasa terlalu gembira dan sebaliknya bimbang akan apa yang akan datang. Kita mungkin sedang menunggu sesuatu yang lebih besar dan lebih baik.

Sekalipun kita merasa gembira, semuanya dapat dilupakan dengan bahagian seterusnya yang menghalangi. Syukur membolehkan kita menghargai apa yang kita ada ketika memilikinya. Kita dapat menerima ketiadaan momen-momen ini dan memanfaatkannya selama masa yang lebih mencuba.

Dengan penerimaan, fleksibiliti, dan rasa syukur, kita dapat membangun daya tahan, mencari penyelesaian kreatif, dan belajar untuk mengambil risiko yang sihat. Kita juga mungkin lebih baik terhadap diri kita sendiri dan orang lain apabila kita tidak menang. Tidak banyak yang dipertaruhkan ketika kita fleksibel dengan apa yang kita berikan dan bersyukur dengan apa yang kita ada. Kemenangan tidak begitu penting apabila kita belajar untuk melihat hasilnya dan menghargai prosesnya.