Pemikiran yang Tidak Diingini? Jangan Cuba Menindas Mereka

Kita semua berjaya.

Kami berusaha untuk menghindarkan pemikiran kami. Apabila fikiran kita beralih ke situasi kerja yang tertekan, keinginan untuk rokok, atau khayalan yang tidak semestinya kita miliki, kita segera berusaha membuang pemikiran dari masalah kelabu otak kita. Kami memulakan perbualan secara rawak dengan orang di sebelah kami, kami lebih berkonsentrasi pada tugas kerja, atau meletakkan jari telunjuk kami di telinga kami, dan menyanyikan, "La la la la, saya tidak dapat mendengar anda!"

Pertimbangkan setiap lagu panjang yang anda dengar di radio. Berapa banyak yang bermula atau diakhiri dengan lirik, "Saya tidak dapat mengeluarkan anda"? Otak manusia dikondisikan untuk obses - bias negatifnya membuat kita risau dan resah. Walaupun ada usaha yang berani untuk mengalihkan pemikiran, mereka mengikuti kami ke bilik mandi dan ke perjumpaan kerja.

Pemikiran Tanpa Nama

Sudah tiba masanya untuk menerima berita baik / buruk: Penindasan pemikiran tidak berfungsi. Semakin sukar anda untuk menghilangkan sesuatu dari fikiran anda, semakin besar kemungkinan ia akan mengekang anda.

Kajian tahun 1943 yang diterbitkan di Buletin Majlis Penyelidikan Sains Sosial, misalnya, mendapati bahawa orang yang diarahkan untuk mengelakkan membuat persatuan warna dengan kata-kata rangsangan tidak dapat menghentikan pergaulan, walaupun diancam oleh kejutan kerana melakukannya.

Baru-baru ini, Gordan Logan dan Carol Barber menerbitkan kajian di Buletin Persatuan Psikonomik, memperincikan eksperimen untuk menentukan sama ada prosedur isyarat berhenti cukup sensitif untuk mengesan kehadiran pemikiran yang terhambat. Hasil kajian mereka menunjukkan bahawa isyarat berhenti sebenarnya dapat mempengaruhi pemikiran yang terhambat, bahkan ketika seseorang terbenam dalam tugas yang rumit.

Kajian Beruang Putih

Sejauh ini, kajian yang paling terkenal dan menarik mengenai penekanan pemikiran adalah kajian yang diketuai oleh Daniel Wegner pada tahun 1987, yang diterbitkan di Jurnal Keperibadian & Psikologi Sosial. Wegner, seorang psikologi sosial, ingin menguji petikan yang dia temui dalam "Nota Musim Sejuk mengenai Penindasan Musim Panas" Fyodor Dostoevsky, yang mengatakan, "Cuba buat tugas ini sendiri: jangan memikirkan beruang kutub, dan anda akan melihatnya perkara terkutuk akan terlintas di fikiran setiap minit. "

Wegner melakukan eksperimen di mana dia meminta para peserta mengucapkan aliran kesedaran mereka secara lisan selama lima minit, sambil tidak memikirkan beruang putih. Setiap kali beruang putih muncul dalam pemikiran mereka, mereka akan membunyikan loceng. Berapa kali peserta membunyikan loceng? Rata-rata lebih dari sekali per minit. Itu banyak beruang.

Mereka kemudian melakukan senaman yang sama tetapi diminta memikirkan beruang putih. Cukup menarik, kumpulan yang pada awalnya diberitahu untuk tidak memikirkan beruang putih mempunyai pemikiran beruang putih yang jauh lebih banyak daripada kumpulan yang tidak pernah diberi arahan pertama. Rupa-rupanya tindakan menekan pemikiran pada latihan pertama merangsang otak orang-orang dalam kumpulan pertama untuk memikirkan beruang putih lebih kerap.

Strategi untuk Pemikiran yang Tidak Diingini

Dari kajian itu, Wegner terus mengembangkan teorinya mengenai "proses ironis" yang menjelaskan mengapa begitu sukar untuk menjinakkan pemikiran yang tidak diingini. Dia mengakui bahawa ketika kita berusaha untuk tidak memikirkan sesuatu, sebahagian otak kita bekerja sama sementara bahagian yang lain memastikan pemikiran itu tidak akan muncul, sehingga menyebabkan pemikiran itu menjadi lebih menonjol. Ketika menyampaikan teorinya kepada khalayak di seluruh negeri, orang bertanya kepadanya, "Lalu apa yang kita lakukan?" Sebagai tindak balas, dia menyusun beberapa strategi untuk menjinakkan pemikiran yang tidak diinginkan. Antaranya:

  • Pilih distraktor dan fokus pada perkara itu. Sekiranya anda diberi dua perkara untuk difikirkan, tumpuan anda akan pecah, dan akan memberi otak anda sedikit rehat daripada fokus pada pemikiran yang tidak diingini. Contohnya, fikirkan beruang putih dan zebra pada masa yang sama dan lihat apa yang berlaku.
  • Menangguhkan pemikiran. Ketepikan "masa obsesi", di mana anda membiarkan diri anda memikirkan pemikiran terlarang yang anda mahukan. Secara teorinya, ini membebaskan minit anda yang lain. Saya dapati strategi ini berguna untuk pencahayaan ringan hingga sederhana, tetapi tidak terlalu teruk.
  • Mengurangkan pelbagai tugas. Kajian secara konsisten menunjukkan bahawa multitasker membuat lebih banyak kesilapan. Namun, Wegner menegaskan bahawa multitasking juga membawa kepada pemikiran yang lebih tidak diingini. Lebih khusus lagi, kajiannya menunjukkan bahawa peningkatan beban mental meningkatkan pemikiran kematian.
  • Cuba pertimbangkan. Seperti strategi "menangguhkan pemikiran", ini adalah bentuk terapi pendedahan di mana anda membiarkan diri anda menghadapi ketakutan anda dengan cara terkawal. Menurut Wegner, apabila anda membiarkan kebebasan untuk berfikir, otak anda tidak merasa berkewajiban untuk terus membuangnya, dan oleh itu tidak menghantarnya kepada kesedaran anda.
  • Meditasi dan perhatian. Seboleh-bolehnya tetaplah pada masa sekarang, sambung nafas, dan cuba menenangkan diri. Namun, jangan membuat beruang putih marah dengan memaksa bertafakur dan bertimbang rasa.

Apabila beruang putih atau pemikiran lain yang tidak diingini muncul ke dalam noggin anda, jangan melawannya. Pertimbangkan bulu lembutnya, cakar tajam, atau larian canggung.

Penindasan pemikiran tidak berfungsi. Semoga kebenaran ini membebaskan anda.