Keibubapaan Berkelajuan Tinggi dengan Remaja - Punca Penyambungan Terputus

Mudah untuk tunduk pada reaksi naluri ketika remaja kelihatan mudah marah, menolak, dan tidak produktif - terutama ketika kita fikir kita memahami apa yang sedang terjadi dan apa yang harus mereka lakukan. Tanpa mengetahui cara menyahkod tingkah laku remaja, dan / atau apabila faktor emosi mengganggu perspektif, ibu bapa mudah menyalahtafsirkan situasi sukar berdasarkan perasaan mereka sendiri dan mesej literal, yang sering mengelirukan yang mereka rasakan dari remaja. Berada dalam kegelapan dan bertindak balas secara automatik meletakkan ibu bapa pada kelemahan yang ketara, terutamanya dalam situasi yang penuh emosi.

Claudia, 17, pulang dari tidur dengan marah dan menangis. "Mengapa saya mesti menggunakan semua ubat ini? Semua orang menganggap pelik bahawa anda membuat saya mengambilnya. " (Kemudian diketahui bahawa botol ubat Claudia jatuh dari beg galasnya di depan semua orang.)

Ibu (Jill): "Hei - saya bukan orang yang memberi ubat. Dan jika anda tidak mahu menjadi mereka, itu adalah pilihan anda. Tetapi jangan fikir kami membayar anda untuk mengikuti kelas tahun depan dan adakah anda gagal ... Adakah itu baju kakak anda yang anda pakai? Mengapa anda selalu mengambil barang orang lain? "

Claudia berjalan ke kamarnya sambil berteriak, “Mengapa engkau selalu menghadapku? Saya tidak tahan dengan anda. "

Ibu: "Kamu sangat jahat dan menyakitkan."

Petang itu, Claudia datang kepada ibunya yang takut ibunya akan mati - dan terisak-isak kerana rasa bersalah yang dia rasakan kerana menjadi anak perempuan yang jahat.

Apa yang berlaku di sini?

Keibubapaan Berkelajuan Tinggi, Amplitud Tinggi: mengambil barang secara peribadi dan melupakan kerentanan remaja

Ibu Claudia terjebak dalam corak biasa kelajuan tinggi, amplitud tinggi keibubapaan - dinamik yang dipicu secara emosional dinyalakan dengan mengambil tingkah laku remaja secara peribadi dan dipicu oleh kekurangan kejayaan berulang dalam memberi kesan positif kepada remaja.

Jill keletihan dan kecewa dengan fungsi eksekutif putrinya dan kesukaran peraturan mood. Di sini, dia dipicu oleh ketidakstabilan Claudia dan mengambil barang secara peribadi - mengasah perasaan disalahkan dan buta. Dia menjadi tegas terhadap ancaman tersirat putrinya, yang dia ambil secara harfiah, dan membayangkan senario bencana yang akan datang. Sebagai tindak balas, ibu itu menaikkan ante - secara paradoks mencipta pertempuran kawalan yang dia takutkan mengenai Claudia yang melepaskan ubat - walaupun ini bukan masalahnya. Daripada mengurangi volume, ibu meningkatkan interaksi dan menjadi sebahagian daripada masalah, meninggalkan Claudia tanpa ada yang membantunya.

Kisah sebenar: bercakap secara psikologi

Claudia sibuk dengan perasaan bahawa dia tidak "normal" kerana masalah fungsi eksekutif dan moodnya, hidup dalam ketakutan untuk keluar dengan rakan-rakannya. Ketika ketakutan terburuknya disedari ketika tidur, dia merasa terdedah dan sangat dimalukan. Dalam percubaan naluri menangkis rasa malu, dia menyalahkan ibunya (bukan strategi menyelamatkan wajah remaja terburuk dengan rakan sebaya) dan menjadi marah.

Meski begitu, di sebalik tabir kemarahan Claudia mempercayai ibunya cukup untuk memikatnya ketika sampai di rumah - meminta pertolongan, dan bukannya mengasingkan dirinya. Salah menafsirkan apa yang berlaku ketika anak perempuannya mementingkan diri sendiri, memberontak dan "enggan" untuk mengambil tanggungjawab - ibu itu terlepas masalah sebenarnya dan terlibat dalam pertempuran yang membuat Claudia merasa lebih teruk.

Apabila ibu bapa terpicu dan mengambil tingkah laku remaja secara peribadi, mereka secara tidak sedar akan tertanam dalam pemikiran berfokus dalaman yang mengaburkan persepsi dan pertimbangan mereka. Dalam proses tersebut, kerentanan, keterbatasan dan keperluan sokongan remaja menjadi tidak kelihatan - secara signifikan menghalang kemampuan ibu bapa untuk membaca komunikasi remaja dan bertindak balas dengan berkesan.

Kilas balik emosi mencetuskan reaksi ibu bapa

Perasaan yang kuat dari masa lalu dapat membawa kita keluar dari saat ini melalui "kilas balik" yang emosional. Versi perisian mental kita yang terdahulu menjadi tumpang tindih pada situasi sekarang tanpa kita sedari - menimpa persepsi dan menguatkan reaksi.

Dalam contoh ini, ibu gagal mengenali kepekaannya sendiri - daripada membesar dengan ayah yang mengawal dan narsis. Mengalami Claudia sebagai mengancam seperti ayahnya sendiri, dia tidak menyedari kerentanan sebenar putrinya serta kekuatan dan kemampuannya sendiri untuk menguruskan keadaan.

Bagaimana ibu bapa dapat menolong remaja - Contoh positif:

Ibu bapa dapat menahan diri dari tidak tertarik dengan remaja dengan belajar membaca subteks tingkah laku remaja dan berwaspada terhadap pencetus emosi mereka sendiri untuk mundur dari mengambil sesuatu secara peribadi.

Ibu Claudia meminta pertolongan selepas episod ini, dan menyedari bagaimana reaksi emosinya membingungkan persepsi dan pertimbangannya dengan Claudia. Ironinya, apabila ibu bapa menjadi kewalahan, fungsi eksekutif mereka sendiri juga tidak berfungsi - dan ini adalah keupayaan yang menyediakan remaja perancah untuk meminjam. Ketika masalah itu muncul lagi, Jill terus menenangkan dirinya dan menyedari bahawa anak perempuannya sedang berusaha memberitahunya sesuatu. Menyandarkan dirinya, dia mendengar dan melihat kemarahannya. Dia mengingatkan dirinya bahawa dia tidak perlu mempertahankan diri dari ancaman Claudia atau melakukan apa-apa. Sebagai gantinya, dia mengalihkan perhatiannya pada betapa Claudia berjuang, dan berusaha untuk mentolerir apa yang dialami oleh anak perempuannya dan hanya hadir.

Memecahkan kesunyian mengenai rahsia dengan orang yang selamat dan menerima anda adalah penawar untuk memalukan. Ini adalah sebahagian daripada apa yang membantu Claudia ketika dia dapat bercakap dengan ibunya tentang perasaannya (dan mendapati bahawa rakan-rakannya masih menyukainya). Berikutan interaksi reparatif dengan ibunya, episod itu meletus dan mood Claudia nampaknya semakin meningkat.

Remaja yang salah diagnosis: Ringkasan

Salah mendiagnosis apa yang sedang berlaku dengan remaja adalah salah satu penyebab tersembunyi yang paling biasa dalam usaha pengasuhan yang gagal - yang menyebabkan kekecewaan dan demoralisasi terkumpul dari kedua ibu bapa dan remaja. Ini boleh menjadi sangat bermasalah apabila perasaan yang kuat dan titik buta menimbulkan keyakinan palsu terhadap ketepatan persepsi mengenai remaja, mengabadikan kitaran hubungan yang terlepas atau terputus.

Namun dalam beberapa kes - walaupun disusun - ibu bapa mungkin tidak memahami motivasi remaja dan pengalaman sehari-hari. Apabila ini berlaku, kesukaran "melihat" remaja mungkin disebabkan oleh pelbagai faktor termasuk: terganggu dan / atau tertekan, kurangnya rasa ingin tahu yang sebenarnya, serta tidak tahu bagaimana menafsirkan tingkah laku dan emosi remaja. Situasi seperti itu, walaupun lebih senyap dan lebih berbahaya, menyakitkan kerana menimbulkan hubungan antara ibu bapa dan remaja, sekali lagi meninggalkan remaja tanpa sokongan. Ibu bapa dapat meningkatkan pemahaman mereka tentang remaja dengan cara-cara berikut: memberi tumpuan lebih kepada memerhatikan dan bukannya membentuk mereka; mendapat input daripada orang lain yang mengenali remaja mereka; memerhati dan mendengar; mempunyai kehadiran fikiran; memerhatikan ketika remaja melakukan sesuatu dengan baik; dan mundur dari "pelajaran" dan penekanan pada prestasi.

Petua untuk ibu bapa menguruskan kemerosotan remaja

Adakah

  • Jangka dan rancangkan interaksi yang sukar. Fikirkan tentang apa yang ingin anda capai ketika memutuskan apa yang hendak disampaikan.
  • Biarkan remaja meluahkan perasaan mereka tanpa mengganggu atau menilai. Tunggu sehingga semuanya menjadi sejuk sebelum melakukan perbualan sebenar.
  • Berlatih belajar untuk berhenti sebentar, berhenti dan berfikir sebelum bertindak balas. Ingat bahawa keseimbangan anda sendiri membantu mengatur remaja.
  • Tetapkan contoh: lakukan sendiri kesalahan dan tingkah laku negatif anda sendiri.
  • Tangkap dan ciptakan peluang untuk berhubung (tanpa gangguan) dengan aktiviti / topik yang neutral di mana remaja bermotivasi, berminat, dan yakin secara semula jadi, seperti rancangan tv, sukan, aplikasi telefon bimbit.

Jangan

  • Jangan mengatakan atau melakukan perkara yang meningkatkan taraf atau meningkatkan intensiti
  • Jangan gunakan ketakutan atau meramalkan kegagalan, sebagai motivator - ini akan melumpuhkan remaja, dan / atau membawa kepada pencarian bantuan, mengawal perjuangan
  • Jangan memberi nasihat yang tidak diminta tanpa bertanya terlebih dahulu jika mereka menginginkannya.
  • Jangan membuang perkara yang sihat atau memberi kesan positif kepada remaja.
  • Jangan menambah malu remaja dengan mengkritik dan menjatuhkan mereka. Melakukannya juga dapat meningkatkan kemarahan dan menyalahkan sebagai perlindungan daripada merasa tidak baik terhadap diri mereka sendiri.

Penafian: Watak dari sketsa ini adalah rekaan. Mereka berasal dari kumpulan orang dan peristiwa untuk tujuan mewakili situasi kehidupan sebenar dan dilema psikologi yang berlaku dalam keluarga.