Altruisme Mungkin Lebih Berpusat daripada Pemikiran

Penyelidikan yang muncul menunjukkan bahawa manusia cenderung untuk bermurah hati dan menunjukkan tingkah laku prososial.

Dalam dua kajian baru-baru ini, ahli sains saraf Universiti California, Los Angeles (UCLA) meneroka bidang otak yang mendorong impak empati kita. Kemudian mereka sementara melumpuhkan wilayah lain yang menentang pemikiran belas kasihan dan mendapati sisi optimistik sifat manusia biasanya berlaku.

"Altruisme kita mungkin lebih keras daripada yang difikirkan sebelumnya," kata Dr. Leonardo Christov-Moore, rakan pasca doktoral di Semel Institute of Neurosains dan Tingkah Laku Manusia UCLA.

Para penyelidik percaya bahawa kajian itu menunjukkan bahawa campur tangan masa depan dapat dikembangkan yang dapat meningkatkan empati seseorang. Artinya, mungkin membuat orang berkelakuan dengan cara yang kurang mementingkan diri sendiri dan lebih altruistik, kata pengarang kanan Dr Marco Iacoboni, seorang profesor psikiatri UCLA.

"Ini berpotensi besar," katanya.

Untuk kajian pertama, yang diterbitkan dalam jurnal Pemetaan Otak Manusia, 20 orang ditunjukkan sebuah video tangan yang dicucuk dengan pin dan kemudian diminta untuk meniru gambar wajah yang menunjukkan pelbagai emosi: gembira, sedih, marah, dan teruja.

Sementara itu, para penyelidik mengimbas otak peserta dengan pengimejan resonans magnetik yang berfungsi, memerhatikan aktiviti di beberapa kawasan otak.

Satu kelompok yang mereka analisis - amigdala, korteks somatosensori, dan insula anterior - dikaitkan dengan mengalami kesakitan dan emosi dan dengan meniru orang lain. Dua kawasan lain berada di korteks prefrontal, yang bertanggungjawab mengatur tingkah laku dan mengawal impuls.

Dalam aktiviti yang berasingan, para peserta memainkan permainan diktator, yang sering digunakan oleh ahli ekonomi dan saintis sosial lain untuk mengkaji pembuatan keputusan. Peserta diberi sejumlah wang untuk disimpan atau berkongsi dengan orang asing.

Dalam kajian UCLA, peserta diberi $ 10 setiap pusingan selama 24 pusingan. Menariknya, penerima adalah penduduk Los Angeles yang sebenarnya yang namanya ditukar untuk permainan, tetapi usia dan tahap pendapatan sebenarnya digunakan.

Setelah setiap peserta menyelesaikan permainan, para penyelidik membandingkan pembayaran mereka dengan imbasan otak.

Peserta dengan aktiviti paling banyak di korteks prefrontal terbukti paling sengit, memberikan rata-rata hanya satu dolar hingga tiga dolar per pusingan.

Tetapi sepertiga peserta yang mempunyai tindak balas terkuat di kawasan otak yang berkaitan dengan merasakan kesakitan dan emosi dan meniru orang lain adalah yang paling murah hati.

Rata-rata, subjek dalam kumpulan itu memberikan sekitar 75 peratus karunia mereka.

Penyiasat melabelkan tingkah laku ini sebagai "resonans prososial" atau dorongan cerminan, dan mereka percaya dorongan itu menjadi daya penggerak utama di belakang altruisme.

"Nampaknya kawasan otak ini berkelakuan menurut Peraturan Emas saraf," kata Christov-Moore.

"Semakin kita cenderung mengalami keadaan orang lain, semakin kita cenderung memperlakukan mereka seperti kita sendiri."

Dalam kajian kedua, diterbitkan dalam Neurosains Sosial, para penyelidik menetapkan untuk menentukan sama ada bahagian korteks prefrontal yang sama mungkin menyekat dorongan pencerminan altruistik.

Dalam kajian ini, 58 peserta kajian menjalani 40 saat prosedur tidak invasif yang disebut rangsangan magnetik transkranial theta-burst, yang untuk sementara waktu meredam aktiviti di kawasan otak tertentu.

Dalam 20 peserta yang ditugaskan untuk kumpulan kawalan, sebahagian otak yang mempunyai kaitan dengan penglihatan dilemahkan pada teori bahawa ia tidak akan mempengaruhi kemurahan hati.

Tetapi yang lain, para penyelidik membasmi korteks prefrontal dorsolateral atau korteks prefrontal dorsomedial, yang bergabung untuk menyekat impuls semua jenis.

Christov-Moore mengatakan bahawa jika orang benar-benar mementingkan diri sendiri, melemahkan kawasan otak akan membebaskan orang untuk bertindak lebih mementingkan diri sendiri. Namun, sebenarnya, peserta kajian dengan aktiviti terganggu di pusat kawalan impuls otak adalah 50 peratus lebih murah hati daripada anggota kumpulan kawalan.

"Menghancurkan kawasan-kawasan ini tampaknya membebaskan kemampuan anda untuk merasakan orang lain," kata Christov-Moore.

Para penyelidik juga mendapati bahawa orang yang memilih untuk memberikan wang mereka untuk berubah bergantung pada bahagian korteks prefrontal yang dibasahi. Peserta yang korteks prefrontal dorsomedialnya lembap, sementara itu, cenderung lebih baik secara keseluruhan. Tetapi mereka yang korteks prefrontal dorsolateralnya lembap cenderung lebih murah hati kepada penerima dengan pendapatan yang lebih tinggi, orang-orang yang kelihatannya kurang memerlukan bantuan.

"Biasanya, para peserta diharapkan dapat memberi sesuai dengan kebutuhan, tetapi dengan area otak yang lembab, mereka kehilangan kemampuan sementara untuk penilaian sosial mempengaruhi tingkah laku mereka," kata Christov-Moore. "Dengan melembapkan kawasan ini, kami yakin kami menunjukkan betapa altruistik setiap peserta kajian secara semula jadi."

Penemuan kedua-dua kajian menunjukkan jalan berpotensi untuk meningkatkan empati, yang sangat penting dalam merawat orang yang telah mengalami situasi kepekaan seperti penjara atau perang.

"Kajian ini adalah bukti prinsip yang penting bahawa dengan prosedur yang tidak invasif anda dapat membuat orang berperilaku dengan cara yang lebih prososial," kata Iacoboni.

Sumber: UCLA