Malah Bau Alkohol Boleh Mengakibatkan Tingkah Laku

Bau alkohol mungkin menyukarkan orang untuk mengawal tingkah laku mereka, menurut penyelidikan baru.

Semasa kajian berasaskan komputer yang dilakukan di Edge Hill University di England, para peserta diminta untuk memakai topeng muka yang dicantumkan dengan alkohol atau larutan sitrus bukan alkohol. Peserta kemudian diarahkan untuk menekan butang apabila huruf K atau gambar botol bir muncul di skrin mereka.

Para penyelidik mengukur berapa kali peserta menekan butang dengan salah, menyebabkan "penggera palsu." Penggera palsu ini menunjukkan pengurangan daya peserta untuk menghalang tingkah laku mereka ketika mereka diharapkan, menurut para penyelidik.

Para penyelidik mendapati bahawa jumlah penggera palsu ini lebih tinggi pada peserta yang memakai topeng yang diberi alkohol, menurut Dr Rebecca Monk, seorang pensyarah kanan psikologi di universiti.

"Kami tahu bahawa tingkah laku alkohol dibentuk oleh persekitaran kita, termasuk dengan siapa kita dan pengaturan di mana kita minum," katanya. "Penyelidikan ini adalah percubaan pertama untuk meneroka pencetus lain, seperti bau, yang dapat mengganggu kemampuan orang untuk menahan diri dari tingkah laku tertentu. Sebagai contoh, semasa eksperimen nampaknya hanya bau alkohol yang menyukarkan peserta untuk mengawal tingkah laku mereka untuk berhenti menekan butang. "

Felo penyelidik dan Profesor Edge Hill Derek Heim menyatakan bahawa kajian seperti ini dapat meningkatkan pemahaman tentang ketagihan dan penyalahgunaan bahan. Dia menambahkan bahawa kajian itu perlu ditiru dalam suasana dunia nyata untuk "melanjutkan kesahihannya."

"Harapan kami adalah dengan meningkatkan pemahaman kita tentang bagaimana konteks membentuk tingkah laku penggunaan bahan, kita akan dapat membuat intervensi lebih sensitif terhadap situasi yang berbeza di mana orang mengambil bahan," katanya.

Kajian ini diterbitkan di Psikofarmakologi jurnal.

Sumber: Springer