Mengapa Kami Ingin Melawan Kehendak Pasangan Kami

Para penyelidik mempunyai jawapan untuk pertanyaan yang ditanyakan oleh isteri kepada suami mereka sejak hari pertama perkahwinan mereka, "Mengapa anda selalu kelihatan tidak setuju dengan saya atau ingin melakukan yang berlawanan dengan apa yang saya mahukan?" Jawapannya: reaksi, atau dikenali sebagai kecenderungan seseorang untuk menentang pengaruh sosial yang mereka anggap sebagai ancaman terhadap otonomi mereka.

Penyelidikan ini muncul di Jurnal Psikologi Sosial Eksperimental dan menunjukkan bahawa orang tidak semestinya menentang kehendak orang lain dengan sengaja. Sebaliknya, walaupun sedikit pendedahan yang tidak disedari akan nama orang penting dalam hidup mereka cukup untuk menimbulkan reaksi dan menyebabkan mereka memberontak terhadap keinginan orang itu.

"Suami saya, walaupun dalam banyak hal menarik, mempunyai kecenderungan yang menjengkelkan untuk melakukan kebalikan dari apa yang saya mahu dia lakukan dalam banyak situasi," kata Tanya L. Chartrand, profesor pemasaran dan psikologi bersekutu di Duke University's Fuqua Pusat Perniagaan.

Minat untuk soalan ini bermula dengan keinginan Chartrand untuk memahami mengapa suaminya sering mengabaikan permintaan pertolongan di sekitar rumah.

Ketika Chartrand membayangkan sebuah kajian akademik formal mengenai penolakan orang terhadap keinginan pasangan, ibu bapa atau bos mereka, suaminya, Gavan Fitzsimons, menjadi bukan hanya inspirasinya, tetapi juga kolaboratornya. Fitzsimons adalah profesor pemasaran dan psikologi di Duke yang, seperti Chartrand, adalah pakar dalam bidang psikologi pengguna.

Bekerja dengan Duke Ph.D. pelajar Amy Dalton, Chartrand dan Fitzsimons telah menunjukkan bahawa sesetengah orang akan bertindak dengan cara yang tidak menguntungkan mereka hanya kerana mereka ingin mengelakkan daripada melakukan apa yang orang lain mahukan.

"Ahli psikologi telah lama mengetahui bahawa reaktansi boleh menyebabkan seseorang bekerja bertentangan dengan keinginan orang lain," kata Chartrand. "Kami ingin mengetahui sama ada reaktansi dapat terjadi walaupun pendedahan kepada yang lain, dan keinginan yang berkaitan dengan kami, berlaku pada tahap yang tidak sedar."

Para penyelidik melakukan satu set eksperimen untuk menentukan sama ada reaktansi mungkin berlaku secara tidak sengaja, sepenuhnya di luar kesedaran individu reaktan.

Dalam eksperimen pertama, para peserta diminta untuk menamakan orang yang penting dalam hidup mereka yang mereka anggap dapat dikendalikan dan yang menginginkan mereka bekerja keras, dan seorang lagi yang penting dan terkawal yang menginginkan mereka bersenang-senang. Peserta kemudian melakukan aktiviti berasaskan komputer di mana nama satu atau yang lain dari orang-orang ini berulang kali, tetapi secara halus, terpancar di skrin. Nama itu muncul terlalu cepat bagi para peserta untuk menyedari bahawa mereka telah melihatnya, tetapi cukup lama agar yang lain dapat diaktifkan dalam fikiran mereka yang tidak sedar. Para peserta kemudian diberi serangkaian anagram untuk diselesaikan, membuat kata-kata dari huruf yang tidak rata.

Orang yang terdedah kepada nama orang yang mahu mereka bekerja keras menunjukkan prestasi yang lebih teruk berbanding peserta yang terdedah kepada nama orang yang mahu mereka bersenang-senang.

"Peserta kami bahkan tidak menyedari bahawa mereka telah terdedah kepada nama orang lain, namun pendedahan tanpa sedar itu cukup untuk menyebabkan mereka bertindak menentang apa yang ingin mereka lakukan," kata Fitzsimons.

Percubaan kedua menggunakan pendekatan yang serupa dan menambahkan penilaian tahap reaktansi setiap peserta. Orang yang lebih reaktif memberi reaksi yang lebih kuat terhadap isyarat subliminal dan menunjukkan variasi prestasi mereka lebih besar daripada orang yang kurang reaktan.

"Penemuan utama penyelidikan ini adalah bahawa orang dengan kecenderungan terhadap reaktansi mungkin secara tidak sadar dan tidak sengaja bertindak secara kontraproduktif hanya kerana mereka berusaha menentang pencerobohan orang lain terhadap kebebasan mereka," kata Chartrand.

Para penyelidik mencadangkan bahawa orang yang cenderung mengalami reaktansi ketika kebebasan mereka terancam harus berusaha mengetahui situasi dan orang yang menunjukkan kecenderungan reaktan mereka. Dengan cara itu, mereka dapat lebih memperhatikan tingkah laku mereka dan menghindari situasi di mana mereka mungkin mengamalkan tingkah laku yang memudaratkan daripada perasaan memberontak.

Tidak mengejutkan mungkin, Chartrand dan Fitzsimons, sebagai isteri dan suami, juga membawa pulang beberapa mesej yang sedikit berbeza dari eksperimen mereka.

Chartrand percaya suaminya "kini harus lebih siap untuk menekan kecenderungan reaktinya." Fitzsimons, bagaimanapun, percaya hasilnya "menunjukkan bahawa reaksi terhadap orang lain sangat automatik sehingga saya tidak mungkin diharapkan dapat mengawalnya jika saya bahkan tidak tahu ia berlaku."

Artikel ini telah dikemas kini dari versi asal, yang pada mulanya diterbitkan di sini pada 14 Februari 2007.