Ingatan yang kuat dapat menolong orang dewasa yang lebih tua pulih dari peristiwa emosi

Ingatan yang kuat dapat membantu orang pulih dari peristiwa emosional, dan ini nampaknya benar bagi orang dewasa yang lebih tua, menurut kajian baru oleh penyelidik di University of Massachusetts di Amherst. Penemuan ini juga menunjukkan bahawa orang dewasa yang lebih tua dengan gangguan ingatan mungkin berisiko untuk disregulasi emosi.

Kajian ini adalah yang pertama untuk mengkaji hubungan antara prestasi ingatan episodik - mengingat pengalaman masa lalu yang spesifik - dan apa yang dikenali sebagai "pemulihan emosi," kembalinya ke keadaan emosi yang normal setelah peristiwa emosi pada orang dewasa yang berumur berbeza.

Penyelidik Rebecca Ready, seorang profesor sains psikologi dan otak, menjelaskan bahawa proses kognitif dan emosi kita saling berkaitan, dan ini mungkin berlaku terutamanya bagi orang dewasa yang lebih tua. Dia menambah bahawa "orang dewasa yang lebih tua dengan skor yang lebih kuat dalam tugas kognitif mempunyai kelebihan dalam mengatur emosi mereka."

Untuk kajian ini, Ready dan pelajar siswazahnya Gennarina Santorelli meminta 23 orang dewasa yang lebih muda (berumur 19-23) dan 21 pertengahan umur dan orang dewasa yang lebih tua (berumur 52-79) untuk melengkapkan soal selidik mengenai keadaan emosi mereka sekarang sebelum menonton montaj selama 12 minit daripada empat klip filem yang menggambarkan kehilangan interpersonal. Sejurus selepas melihat montaj video yang menyedihkan dan sekali lagi setelah tempoh pemulihan yang singkat, para peserta melaporkan tentang emosi mereka ketika ini.

Keempat klip tersebut berasal dari film "Up," "Steel Magnolias," "Sophie's Choice" dan "Pay It Forward." Setiap klip berkaitan dengan jenis kehilangan peribadi yang berbeza dan menimbulkan pelbagai respons emosi dalam penonton. Peserta bereaksi dengan perasaan sedih dan permusuhan yang lebih kuat, serta penurunan perasaan riang, yang dicirikan oleh suasana ceria dan ramah.

Untuk menguji ingatan peserta mengenai butiran klip filem, terutamanya gambar visual, para penyelidik menunjukkan kepada mereka 15 foto pegun, lima dari video dan 10 dari video lain. Peserta juga menjawab soalan mengenai peristiwa yang berlaku dalam video.

Para penyelidik sangat berminat dengan pemulihan emosi para peserta setelah montaj filem berakhir. Sebagai contoh, mereka tertarik dengan seberapa banyak perasaan sedih yang menurun menjadi normal setelah filem berakhir.

"Peserta dengan ingatan yang lebih baik untuk perincian mengenai filem pulih dengan lebih mendalam dari induksi mood daripada peserta dengan skor yang lebih rendah," tulis para penyelidik.

Dan usia nampaknya juga memberi kesan. Secara khusus, terdapat hubungan positif yang lebih kuat antara ingatan yang lebih baik dan memulihkan perasaan gembira di antara usia pertengahan dan orang dewasa yang lebih tua berbanding dengan orang dewasa yang lebih muda.

Pemulihan emosi positif berikutan filem sedih lebih banyak dikaitkan dengan ingatan yang lebih baik pada peserta pertengahan umur dan lebih tua daripada pada orang dewasa yang lebih muda. Siap mengatakan penemuan ini selaras dengan penemuan makmal lain yang menunjukkan bahawa ketika memproses emosi, orang dewasa yang lebih tua menggunakan sumber kognitif mereka secara berbeza daripada orang dewasa yang lebih muda.

Para penyelidik ingin melakukan penerokaan pemulihan yang lebih teliti dari emosi negatif, terutamanya dengan sampel yang lebih besar dan lebih pelbagai. Penyelidikan masa depan ini harus meneliti usia pertengahan dan orang dewasa yang lebih tua secara berasingan.

Juga, Ready mengatakan bahawa penyelidikan masa depan harus menentukan apakah gangguan ingatan pada orang dewasa yang lebih tua dikaitkan dengan disregulasi emosi dan pemulihan yang tidak lengkap dari pengalaman negatif.

Penemuan ini diterbitkan dalam jurnal Penyelidikan Penuaan Eksperimen.

Sumber: Universiti Massachusetts di Amherst