Kesedaran Menunjukkan Hasil Campuran untuk Kesejahteraan Orang Dewasa yang Lebih Tua

Amalan kesedaran sedang meningkat. Tetapi kajian setakat ini menunjukkan hasil yang bercampur-campur pada orang tua, dan lebih banyak penyelidikan diperlukan untuk menentukan dengan tepat cara terbaik untuk menerapkan perhatian pada populasi tersebut.

Dalam tinjauan baru, sebahagian besar daripada 27 kajian yang dinilai menunjukkan bahawa perhatian yang tertumpu pada inti perhatian memberi manfaat kepada orang tua. Namun, tidak semua kajian menunjukkan peningkatan.

Itu harus mendorong penyiasatan yang lebih ketat dalam mencari campur tangan yang mungkin paling baik, jelas para penyelidik dari Ohio State University.

Analisis mereka muncul dalam jurnalSempadan dalam Neurosains Penuaan.

"Kesedaran adalah amalan yang benar-benar berfungsi sebagai cara untuk memupuk kualiti hidup yang lebih besar dan ada beberapa pemikiran yang dapat membantu penurunan kognitif ketika kita meningkat usia," kata Stephanie Fountain-Zaragoza, pengarang utama kajian dan seorang pelajar siswazah. dalam psikologi.

"Memandangkan semakin meningkatnya perhatian pada umumnya, kami ingin menentukan apa yang kami tahu sekarang agar para penyelidik dapat memikirkan ke mana kami pergi dari sini," katanya.

Berita baik setakat ini: Bukti dari pelbagai kajian menunjukkan beberapa faedah untuk orang dewasa yang lebih tua, menunjukkan bahawa latihan kesedaran mungkin disatukan ke pusat-pusat senior dan rumah kumpulan, para penyelidik mendapati.

Orang tua adalah populasi yang sangat penting untuk belajar memandangkan sokongan sosial yang berkurang, batasan fizikal, dan perubahan dalam kesihatan kognitif, kata para penyelidik.

Kajian meditasi kesedaran biasanya melibatkan tiga jenis amalan. Perhatian pertama yang terfokus, melibatkan perhatian yang berterusan terhadap satu perkara (seperti nafas) dan usaha untuk melepaskan diri dari gangguan lain.

Meditasi pemantauan terbuka, yang sering dilihat sebagai langkah berikutnya dalam memperhatikan, termasuk mengakui perincian pelbagai fenomena (sensasi, suara, dll.) Tanpa memfokuskan pada salah satu daripadanya secara selektif.

"Ini termasuk terbuka untuk mengalami pemikiran dan sensasi dan emosi dan membawanya ketika mereka datang dan melepaskannya," kata Fountain-Zaragoza.

Meditasi kasih sayang mendorong keadaan cinta dan kasih sayang sejagat terhadap diri sendiri dan orang lain.

"Tujuannya adalah untuk memupuk penerimaan kasih sayang," kata pengarang kanan Dr. Ruchika Shaurya Prakash, pengarah makmal neurosains klinikal Ohio State dan seorang pakar dalam perhatian.

Sebagai tambahan untuk melihat apakah kesadaran menyumbang kepada tingkah laku dan fungsi kognitif dan kesejahteraan psikologi, beberapa penyelidikan juga melihat potensi peranannya dalam keradangan, yang menyumbang kepada pelbagai penyakit.

Dalam semua kategori kajian, termasuk proses keradangan, Prakash dan Fountain-Zaragoza menemui hasil yang beragam.

Harapannya adalah bahawa kesadaran dapat membantu orang tua mempertahankan perhatian dan memanfaatkan strategi pengaturan emosi yang secara semula jadi bertambah baik seiring dengan bertambahnya usia kita, kata Prakash.

"Kira-kira 50 peratus kehidupan kita, pikiran kita berkeliaran dan penyelidikan dari Universiti Harvard telah menunjukkan bahawa semakin banyak minda kamu berkeliaran, semakin senang kamu," katanya.

"Kesadaran memungkinkan anda untuk menyedari pengembaraan minda yang kacau itu dan memberikan ruang yang selamat untuk bernafas."

Pada orang tua, kesadaran idealnya berpotensi untuk membantu dengan kognisi, emosi, dan keradangan, tetapi sejauh ini sedikit kajian yang dilakukan dan kajian-kajian yang telah dilakukan mempunyai hasil yang beragam dan batasan ilmiah.

Walaupun kebanyakan kajian dalam kajian menunjukkan hasil positif, bidangnya terbatas dan akan mendapat banyak manfaat daripada percubaan terkawal secara rawak yang lebih besar, kata Fountain-Zaragoza.

"Kami ingin benar-benar dapat mengatakan bahawa kami memiliki bukti kuat bahawa kesadaran mendorong perubahan yang kami lihat," katanya.

Sumber: Universiti Negeri Ohio