Tingkatkan Pengertian Orang Lain dengan Menarik Diri Sendiri dalam Situasi Mereka

Kita sering percaya bahawa kita dapat mengetahui bagaimana perasaan orang lain dengan memerhatikan ekspresi wajah dan bahasa badan. Maksudnya, kita percaya kita hanya perlu memerhatikan seseorang untuk mengetahui apa yang mereka alami.

Penyelidikan baru mendapati bahawa pada hakikatnya, kita akan mempunyai idea yang lebih baik tentang apa yang mereka alami jika kita meletakkan diri kita sebagai kasut mereka.

"Orang-orang mengharapkan bahawa mereka dapat menyimpulkan emosi orang lain dengan memerhatikannya, padahal sebenarnya mereka lebih tepat ketika mereka benar-benar berada dalam situasi yang sama dengan orang lain. Dan bias ini berterusan walaupun peserta kami mendapat pengalaman langsung dengan kedua strategi, ”jelas penulis kajian Haotian Zhou (Shanghai Tech University) dan Nicholas Epley (University of Chicago).

Untuk meneroka bagaimana kita memahami fikiran orang lain, Zhou, Epley, dan pengarang bersama Elizabeth Majka (Elmhurst College) memutuskan untuk memberi tumpuan kepada dua mekanisme yang berpotensi: teori dan simulasi.

Apabila kita berteori tentang pengalaman seseorang, kita memerhatikan tindakan mereka dan membuat kesimpulan berdasarkan pemerhatian kita. Apabila kita meniru pengalaman seseorang, kita menggunakan pengalaman kita sendiri mengenai situasi yang sama sebagai panduan.

Berdasarkan kajian sebelumnya yang menunjukkan bahawa orang cenderung menganggap bahawa perasaan kita "bocor" melalui tingkah laku kita, Zhou, Epley, dan Majka membuat hipotesis bahawa orang akan memandang tinggi kegunaan berteori tentang pengalaman orang lain.

Dan memandangkan kita cenderung berfikir bahawa pengalaman individu adalah unik, para penyelidik juga membuat hipotesis bahawa orang akan memandang rendah kegunaan meniru pengalaman orang lain.

Dalam satu eksperimen, para penyelidik meminta 12 peserta melihat serangkaian 50 gambar yang bervariasi dalam kandungan emosi, dari sangat negatif hingga positif. Kamera web merakam wajah mereka kerana "pengalaman" ini menilai perasaan emosional mereka untuk setiap gambar.

Para penyelidik kemudian membawa sekumpulan 73 peserta yang berasingan dan meminta mereka untuk meramalkan penilaian pengalaman bagi setiap gambar.

Beberapa "peramal" ini mensimulasikan pengalaman, melihat setiap gambar; yang lain berteori mengenai pengalaman itu, melihat rakaman kamera web yang berpengalaman; dan kumpulan ketiga dapat mensimulasikan dan berteori pada masa yang sama, melihat gambar dan rakaman yang disertakan.

Hasil kajian menunjukkan bahawa peramal jauh lebih tepat ketika mereka melihat gambar seperti yang dimiliki oleh pengalaman itu daripada ketika mereka melihat rakaman wajah pengalaminya.

Menariknya, melihat gambar dan rakaman secara serentak tidak memberikan faedah tambahan - kerana dapat mensimulasikan pengalaman sepertinya mendasari ketepatan peserta.

Walaupun begitu, orang nampaknya tidak menghargai faedah simulasi.

Dalam eksperimen kedua, hanya kira-kira separuh daripada peramal yang dibenarkan untuk memilih strategi memilih untuk menggunakan simulasi. Seperti sebelumnya, peramal yang mensimulasikan pengalaman penilaian jauh lebih tepat dalam meramalkan perasaan pengalaman, tidak kira sama ada mereka memilih strategi itu atau ditugaskan untuk itu.

Dalam eksperimen ketiga, para penyelidik membenarkan pilihan dinamik, dengan anggapan bahawa peramal dapat meningkatkan ketepatan dari masa ke masa jika mereka dapat memilih strategi mereka sebelum setiap percubaan. Hasilnya menunjukkan, sekali lagi, bahawa simulasi adalah strategi yang lebih baik secara menyeluruh - namun, peserta yang memiliki kemampuan untuk memilih memilih untuk mensimulasikan sekitar 48 persen sahaja.

Eksperimen keempat mengungkapkan bahawa simulasi adalah strategi yang lebih baik walaupun para peneliti telah diberitahu untuk membuat reaksi mereka sebagai ekspresif dan "dapat dibaca" mungkin.

"Penemuan kami yang paling mengejutkan adalah bahawa orang melakukan kesalahan yang sama ketika berusaha memahami diri mereka sendiri," kata Zhou dan Epley.

Peserta dalam eksperimen kelima menjangkakan mereka akan lebih tepat jika mereka dapat melihat ungkapan yang mereka buat ketika melihat gambar emosi sebulan sebelumnya - tetapi penemuan menunjukkan mereka sebenarnya lebih baik dalam menganggarkan perasaan mereka jika mereka hanya melihat gambar lagi.

"Mereka secara dramatis melebih-lebihkan seberapa banyak wajah mereka akan terungkap, dan meremehkan ketepatan yang akan mereka perolehi daripada berada di kasut masa lalu mereka sendiri," jelas para penyelidik.

Walaupun membaca keadaan mental orang lain adalah bahagian penting dalam kehidupan seharian, percubaan ini menunjukkan bahawa kita tidak selalu memilih strategi terbaik untuk tugas tersebut.

Menurut Zhou dan Epley, penemuan ini membantu menjelaskan taktik yang digunakan orang untuk saling memahami.

"Hanya dengan memahami mengapa kesimpulan kita tentang satu sama lain kadang-kadang sesat, kita dapat belajar bagaimana memahami satu sama lain dengan lebih baik," para penyelidik menyimpulkan.

Hasil kajian diterbitkan dalam jurnal Sains Psikologi.

Sumber: Persatuan Sains Psikologi