Rawatan Baru Boleh Menghilangkan Migrain Yang Sering Pada Kanak-kanak

Rawatan invasif minimum untuk sakit kepala migrain yang digunakan untuk orang dewasa juga terbukti menjadi rawatan yang selamat dan berkesan untuk kanak-kanak dan remaja, menurut penyelidikan yang dibentangkan di Mesyuarat Ilmiah Tahunan Persatuan Radiologi Intervensi 2017.

Apa yang lebih baik lagi, menurut para penyelidik, ialah hanya memerlukan beberapa minit untuk seorang anak merasa lega.

Migrain mempengaruhi 12 peratus orang yang berumur 12 tahun ke atas. Mereka boleh melemahkan remaja dan sering mengganggu aktiviti seharian, seperti sekolah, muzik, dan sukan, kata para penyelidik.

Rawatan - blok sphenopalatine ganglion (SPG) - tidak melibatkan jarum menyentuh pesakit. Sebaliknya, kateter kecil yang fleksibel dimasukkan ke dalam setiap lubang hidung dan anestetik tempatan diberikan ke SPG, kumpulan saraf yang dianggap berkaitan dengan migrain, yang terletak di bahagian belakang hidung.

Menonaktifkan SPG secara ringkas dapat mengganggu dan mengatur semula rangkaian sakit kepala, mematahkan kitaran migrain yang teruk dan mengurangkan keperluan ubat, menurut para penyelidik.

Blok SPG yang minimum invasif berlaku dengan segera dan kelegaan berpotensi bertahan selama berbulan-bulan, kata para penyelidik.

"Rawatan ini, yang dilakukan dalam keadaan pesakit luar oleh ahli radiologi intervensi, dapat melegakan migrain anak dengan selamat," kata Robin Kaye, MD, ketua bahagian radiologi intervensi di jabatan pengimejan perubatan di Phoenix Children’s Hospital dan pengarang bersama kajiannya. "Dengan mengurangkan keperluan ubat-ubatan yang membawa kesan sampingan yang serius atau terapi intravena yang mungkin memerlukan penginapan di hospital, anak-anak tidak perlu ketinggalan sekolah dan dapat kembali menjadi anak lebih cepat."

Para penyelidik menyatakan bahawa blok SPG bukanlah rawatan garis depan. Seorang kanak-kanak hanya layak menjalani terapi jika dia didiagnosis menderita migrain yang teruk yang tidak bertindak balas terhadap rawatan lini pertama.

Untuk kajian ini, para penyelidik melakukan 310 rawatan pada 200 pesakit berusia antara tujuh dan 18 tahun di Phoenix Children's Hospital. Tahap kesakitan pesakit sebelum intervensi dicatat pada skala 1 hingga 10. Sepuluh minit selepas rawatan, pesakit diminta membandingkan tahap kesakitan mereka, dengan menggunakan skala yang sama. Para penyelidik melihat penurunan skor sakit kepala secara statistik, dengan penurunan skor kesakitan rata-rata hanya lebih dari dua mata pada skala 10 mata.

"Walaupun bukan penyembuhan migrain, rawatan ini berpotensi untuk meningkatkan kualiti hidup banyak anak," kata Kaye. "Ia dapat dilakukan dengan mudah, tanpa komplikasi, dan memberikan rasa sakit yang cepat, yang penting bagi ibu bapa yang ingin melihat anak-anak mereka bahagia, sihat dan bebas rasa sakit lagi. Sekiranya diperlukan, kami juga dapat mengulangi rawatan jika atau ketika migrain kembali. "

Sumber: Persatuan Radiologi Intervensi