Sleep Apnea pada Warga Emas Boleh Meningkatkan Risiko Alzheimer

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa apnea tidur obstruktif (OSA) boleh menyebabkan orang tua berisiko lebih tinggi terkena penyakit Alzheimer.

Dalam kajian itu, diterbitkan dalam American Thoracic Society's American Journal of Respiratory and Critical Care Medicine, penyelidik melaporkan bahawa penanda bio untuk amiloid beta, peptida penambah plak yang berkaitan dengan penyakit Alzheimer, meningkat dari masa ke masa pada orang dewasa tua dengan OSA berbanding dengan tahap keparahan OSA.

Ini bermaksud individu dengan lebih banyak apneas per jam mempunyai pengumpulan amiloid otak yang lebih lama dari masa ke masa, para penyelidik menjelaskan.

Alzheimer menimpa kira-kira lima juta orang Amerika yang lebih tua. OSA lebih biasa, menimpa antara 30 hingga 80 peratus orang tua, bergantung pada bagaimana OSA ditakrifkan, menurut para penyelidik.

"Beberapa kajian menunjukkan bahawa gangguan tidur mungkin menyumbang kepada simpanan amiloid dan mempercepat penurunan kognitif pada mereka yang berisiko untuk AD," kata Ricardo S. Osorio, M.D., pengarang kajian kanan dan penolong profesor psikiatri di New York University School of Medicine. "Namun, setakat ini telah menantang untuk mengesahkan sebab-sebab untuk persatuan ini kerana OSA dan AD berkongsi faktor risiko dan biasanya wujud bersama."

Kajian itu melibatkan 208 peserta, antara usia 55 dan 90, dengan kognisi normal seperti yang diukur dengan ujian standard dan penilaian klinikal. Tidak ada peserta yang dirujuk oleh pusat tidur, menggunakan tekanan saluran udara positif berterusan (CPAP) untuk mengobati apnea tidur, mengalami kemurungan, atau mengalami keadaan perubatan yang mungkin mempengaruhi fungsi otak mereka

Para penyelidik melakukan tusukan lumbal untuk mendapatkan cecair serebrospinal peserta untuk mengukur tahap beta amiloid larut, kemudian menggunakan tomografi pelepasan positron, atau PET, untuk mengukur deposit beta amiloid secara langsung di otak dalam subset peserta.

Kajian mendapati bahawa lebih daripada separuh peserta mempunyai OSA, termasuk 36.5 peratus dengan OSA ringan dan 16.8 peratus dengan OSA sederhana hingga teruk.

Dari jumlah sampel kajian, 104 mengambil bahagian dalam kajian membujur dua tahun yang mendapati terdapat hubungan antara keparahan OSA dan peningkatan deposit amiloid di otak. Penemuan itu disahkan dalam kumpulan peserta yang menjalani amyloid PET, yang menunjukkan peningkatan beban amiloid pada mereka yang mengalami OSA, menurut para penyelidik.

Mengejutkan, kajian itu tidak mendapati bahawa keparahan OSA meramalkan kemerosotan kognitif pada orang dewasa tua yang sihat ini, kata para penyelidik.

Menurut Andrew Varga, M.D., Ph.D., pengarang kajian dan doktor yang pakar dalam perubatan tidur dan neurologi di Icahn School of Medicine di Gunung Sinai di New York, ini menunjukkan bahawa perubahan ini berlaku pada peringkat praklinikal Alzheimer's.

"Hubungan antara beban amiloid dan kognisi mungkin tidak linier dan bergantung pada faktor tambahan," katanya.

Penemuan ini juga dapat dikaitkan dengan jangka masa kajian yang agak singkat, peserta yang berpendidikan tinggi, dan penggunaan ujian yang gagal melihat perubahan kemampuan kognitif yang halus atau bergantung pada tidur, kata para penyelidik.

Prevalensi tinggi OSA kajian yang terdapat pada peserta usia lanjut yang normal secara kognitif dan kaitan antara beban OSA dan amiloid pada peringkat awal Alzheimer menunjukkan CPAP, peralatan pergigian, terapi posisi dan rawatan lain untuk tidur apnea dapat menunda gangguan kognitif dan demensia. pada banyak orang dewasa yang lebih tua, kata para penyelidik.

"Hasil dari kajian ini, dan literatur yang semakin meningkat menunjukkan bahawa OSA, penurunan kognitif, dan AD berkaitan, mungkin bermaksud usia memberi petua mengenai akibat OSA yang diketahui dari rasa mengantuk, disfungsi kardiovaskular dan metabolik hingga gangguan otak," kata Osorio.

"Jika demikian, kemungkinan manfaat mengembangkan alat penyaringan yang lebih baik untuk mendiagnosis OSA pada orang tua yang sering tidak bergejala sangat besar."

Sumber: Persatuan Thoracic Amerika


Foto: