Selesai, Alat Kesihatan Dalam Talian Dapat Menggalakkan Tingkah laku Sihat

Penyelidik mempelajari alat kesihatan dalam talian yang berkomunikasi dengan baik dapat meningkatkan gaya hidup yang lebih sihat.

Walau bagaimanapun, penyiasat memberi amaran bahawa nada mesej sedemikian mestilah profesional dan memberi inspirasi. Jika tidak, jika mesej dihantar dalam format perbualan yang terlalu banyak, alat dalam talian boleh membuat pengguna merasa selesa.

Dalam satu kajian, orang yang mengalami interaksi bolak-balik dengan laman web penilaian risiko kesihatan dalam talian lebih cenderung mengikuti tingkah laku kesihatan yang disarankan oleh alat itu, menurut penyelidik Universiti Negeri Pennsylvania, S. Shyam Sundar.

"Ini menunjukkan bahawa menyampaikan maklumat mengenai risiko kesihatan melalui dialog dapat membantu pengguna terlibat dengan alat ini dan dapat mempengaruhi kesehatan mereka secara positif," kata Sundar. "Secara umum, ini merujuk kepada reka bentuk penyampaian maklumat kesihatan interaktif yang tidak hanya menarik, tetapi juga memberi inspirasi."

Para penyelidik, yang membentangkan penemuan mereka dalam jurnal Penyelidikan Komunikasi Manusia, menunjukkan bahawa paparan soalan dan jawapan yang saling berkaitan mempromosikan perasaan luar biasa dan yang membawa kepada penglibatan yang lebih baik dengan laman web ini.

Oleh itu, pertunangan yang lebih baik dapat meningkatkan kemungkinan pengguna akan menggunakan strategi untuk kesihatan yang lebih baik.

"Apabila anda melakukan interaksi bolak-balik dengan sistem, anda sedang melakukan perbincangan dengan sistem itu," kata Sundar. "Kami berpendapat bahawa interaktiviti telah dicapai ketika output sistem bergantung pada input pengguna secara terus menerus."

Walaupun rasa percakapan yang berulang-ulang boleh menyebabkan niat kesihatan bertambah baik, nada percakapan yang lebih banyak dalam mesej dapat membuat pengguna merasa kurang rentan terhadap risiko kesihatan seperti obesiti, diabetes dan penyakit jantung, menurut Sundar, yang bekerja dengan Saraswathi Bellur, penolong profesor komunikasi di University of Connecticut.

Kajian mendapati bahawa ketika alat dalam talian menggunakan frasa pendek, seperti "Mm-hmm" dan "Terus" untuk mempromosikan nada perbualan tidak formal, pengguna merasa kurang rentan terhadap risiko kesihatan, menurut Bellur.

"Nada percakapan ini dapat membuat mereka hangat dan kabur, tetapi bukan itu yang anda ingin lakukan dengan alat penilaian kesihatan," kata Bellur.

"Sekiranya anda ingin orang berdiri dan mengambil tindakan, tindakan bergiliran ramah seperti ini akan melembutkan kesannya. Namun, jika tujuan interaksi adalah untuk meningkatkan rasa selesa di antara individu, strategi nada perbualan yang sama dapat berjalan dengan baik, dengan alat dalam talian bertindak seperti pelatih maya dan memberikan jaminan, ”tambahnya.

Para penyelidik mencadangkan bahawa apabila lebih banyak orang menjadi kecewa dengan kurangnya interaksi tatap muka dengan doktor mereka, pesakit mungkin lebih bersedia untuk mencuba penilaian dan aplikasi kesihatan dalam talian.

Pada tahun 2012, 61 peratus orang mengatakan mereka tidak berpuas hati dengan masa yang dihabiskan doktor untuk bercakap dengan pesakit, menurut tinjauan pendapat yang dilakukan oleh National Public Radio, Robert Wood Johnson Foundation dan Harvard School of Public Health.

"Kami melihat pertumbuhan e-perubatan," kata Sundar. "Orang berusaha untuk mengimbangi kekurangan waktu bersemuka dengan doktor dengan menggunakan alat dalam talian, yang menjadi semakin banyak perbualan."

Reka bentuk alat e-kesihatan ini tidak semestinya sangat canggih, menurut para penyelidik.

"Satu ciri seperti pesanan ringkas yang memungkinkan dialog antara pengguna dan sistem cukup untuk membangkitkan persepsi interaktiviti yang kaya, yang pada gilirannya dapat mempengaruhi tingkah laku dan sikap kesihatan," kata Bellur. "Di sinilah terletaknya kekuatan alat kesihatan interaktif."

Para penyelidik merekrut 172 pelajar sarjana untuk mengambil bahagian dalam kajian ini. Peserta ditugaskan ke salah satu daripada enam versi laman web penilaian risiko kesihatan. Laman web ini dirancang untuk mempunyai interaktiviti rendah, sederhana, atau tinggi dengan nada percakapan atau percakapan.

Peserta mengambil bahagian dalam sesi soal jawab yang disampaikan melalui antara muka pesanan segera laman web.

Laman web dengan interaktiviti rendah tidak menunjukkan tanda-tanda atau petunjuk visual bahawa terdapat interaksi yang berterusan antara pengguna dan sistem. Laman interaktiviti sederhana secara visual memanggil respons pengguna dalam kotak bertajuk "Respons anda." Dalam keadaan interaktiviti tinggi, sistem merujuk kepada jawapan pengguna sebelumnya dengan memaparkan "sebelumnya, anda sebutkan" atau "sebelumnya, anda melaporkan" mengikuti jawapannya.

Laman web dengan nada perbualan yang lebih banyak menambahkan frasa seperti "Mari kita beralih ke soalan seterusnya" dan "OK, mari kita bincangkan latihan" semasa sesi soal jawab.

Sumber: Universiti Negeri Pennsylvania