Lelaki Tua Tampaknya Tidak Bimbang Mengenai COVID-19

Satu kajian baru mendapati bahawa lelaki yang lebih tua cenderung tidak bimbang untuk menangkap atau mati akibat COVID-19 daripada wanita yang berumur mereka atau orang yang lebih muda dari kedua-dua jantina. Penemuan ini memprihatinkan kerana lelaki yang lebih tua sudah berisiko besar mendapat jangkitan COVID-19 yang teruk atau membawa maut.

Hasilnya diterbitkan oleh Jurnal Gerontologi.

Untuk kajian ini, penyelidik dari Universiti Negeri Georgia menguruskan soal selidik dalam talian yang menilai persepsi dan perubahan tingkah laku COVID-19, termasuk tahap kebimbangan dan tingkah laku pelindung.

Sudah terbukti bahawa kebimbangan adalah pendorong utama perubahan kesihatan tingkah laku, kata Sarah Barber, Ph.D., seorang penyelidik gerontologi dan psikologi di Georgia State University. Sebagai contoh, kebimbangan boleh mendorong orang untuk terlibat dalam aktiviti penjagaan kesihatan pencegahan seperti pemakanan sihat, senaman dan pemeriksaan tepat pada masanya. Secara amnya, kebimbangan mula mereda dengan usia, dan juga lebih rendah di kalangan lelaki berbanding wanita.

"Orang dewasa yang lebih tua tidak hanya menunjukkan emosi yang kurang negatif dalam kehidupan seharian mereka," kata Barber, "mereka juga menunjukkan kurang bimbang dan lebih sedikit gejala PTSD berikutan bencana alam dan serangan pengganas."

Dia mengatakan bahawa ini mungkin kerana orang dewasa yang lebih tua mempunyai strategi mengatasi yang lebih baik, mungkin diperoleh melalui pengalaman, dan dengan demikian dapat mengatur respons emosi mereka dengan lebih baik.

Mengetahui bahawa orang dewasa yang lebih tua cenderung tidak bimbang, Barber melakukan kajian dengan Hyunji Kim, seorang pelajar doktoral Negeri Georgia dalam bidang psikologi, untuk melihat bagaimana ini mempengaruhi tindak balas terhadap pandemi global.

"Dalam keadaan normal," kata Barber, "tidak terlalu membimbangkan adalah perkara yang baik. Kehidupan seharian mungkin lebih bahagia sekiranya kita kurang risau. Namun, di mana COVID-19 bersangkutan, kami menjangkakan bahawa jumlah kebimbangan yang lebih rendah akan berubah menjadi perubahan tingkah laku pelindung COVID-19 yang lebih sedikit. "

COVID-19 dinyatakan sebagai pandemi pada 11 Mac, dan soal selidik berlangsung dari 23-31 Mac. Perubahan tingkah laku yang meluas sedang berlaku, termasuk awal berlindung di rumah dan jarak sosial.

Semua peserta tinggal di A.S., dan terutamanya Kaukasia dengan sekurang-kurangnya beberapa pendidikan kolej. Peserta termasuk 146 orang dewasa yang lebih muda (berumur 18-35 tahun) 156 orang dewasa yang lebih tua (berumur 65-81 tahun).

Soal selidik menilai tahap keparahan COVID-19 yang dirasakan, seperti sama ada responden menganggap orang terlalu banyak bertindak balas terhadap ancaman COVID-19 dan sama ada risiko serupa dengan selesema.

Ia juga menilai kebimbangan mengenai COVID-19, termasuk bagaimana para peserta bimbang tentang penularan virus itu sendiri, mati akibatnya, ahli keluarga menularnya, gangguan gaya hidup, hospital yang ditimpa musibah, kemelesetan ekonomi, penurunan pendapatan peribadi atau keluarga dan kedai kehabisan makanan atau ubat.

Soal selidik menilai perubahan tingkah laku yang dapat mengurangkan risiko jangkitan, dari mencuci tangan lebih kerap, hingga memakai topeng, menghindari bersosial, menghindari tempat awam, memerhatikan karantina lengkap atau lebih berhati-hati dengan diet seimbang dan membeli makanan atau ubat tambahan.

Tidak menghairankan, kebanyakan peserta paling tidak peduli dengan COVID-19, dan hanya satu individu, lelaki yang lebih tua, "sama sekali tidak perlu khawatir." Seperti yang diharapkan, kebimbangan diterjemahkan kepada tingkah laku pelindung: lebih daripada 80 peratus peserta melaporkan mencuci tangan lebih kerap, lebih menjaga kebersihan, tidak lagi berjabat tangan dan mengelakkan tempat awam.

Lebih daripada 60 peratus peserta juga melaporkan tidak lagi bersosial dengan yang lain. Para peserta yang paling bimbang tentang COVID-19 juga kemungkinan besar telah melaksanakan perubahan tingkah laku ini.

Secara keseluruhan, lelaki yang lebih tua paling tidak bimbang tentang COVID-19, dibandingkan dengan semua peserta lain, dan telah menggunakan sedikit perubahan tingkah laku. Mereka cenderung tidak memakai topeng, untuk melaporkan berhenti menyentuh wajah mereka atau membeli makanan tambahan.

Tukang gunting rambut tidak menyangka jawapannya adalah untuk mencetuskan kebimbangan pada lelaki yang lebih tua. Dia berpendapat jawapan yang lebih baik adalah membantu mereka memahami risiko mereka dengan tepat.

"Kajian kami menunjukkan bahawa untuk lelaki yang lebih tua, persepsi risiko yang tepat berfungsi serta bimbang untuk meramalkan tingkah laku pencegahan," katanya.

Sekiranya lelaki yang lebih tua dapat mendapat pendidikan yang lebih baik mengenai virus itu, mereka mungkin terlibat dalam tingkah laku perlindungan walaupun mereka tidak merasa risau. Dia juga menyatakan bahwa survei itu dilakukan "tepat setelah pandemi diumumkan, dan kita semua berharap persepsi risiko yang lebih tepat telah berkembang selama dua bulan terakhir."

Bagaimanapun, kata Barber, lelaki yang lebih tua mungkin memerlukan sedikit bimbingan dan perhatian tambahan terhadap penilaian risiko dan tingkah laku perlindungan, baik dari anggota keluarga yang berkenaan dan juga pengamal penjagaan kesihatan mereka.

Sumber: Universiti Negeri Georgia