Pakar Mengesyorkan Lebih Banyak Campur Tangan untuk Remaja Berisiko

Sebilangan belia yang mengganggu menderita masalah psikologi dan psikiatri mulai dari kemurungan hingga penyalahgunaan bahan. Dan walaupun sangat berkesan, program intervensi berasaskan sains memang ada untuk anak muda yang bermasalah dan keluarga mereka, hampir tidak ada cukup perkhidmatan ini, dan sumber daya harus ditujukan untuk pelaksanaan yang lebih luas.

Ini adalah konsensus keseluruhan 12 kumpulan penyelidik yang artikelnya mengenai intervensi untuk belia dan keluarga berisiko muncul di bahagian khas dalam terbitan jurnal dalam talian terkini Pembangunan kanak-kanak.

Koleksi artikel disusun dan diedit oleh Yayasan Arizona State University (ASU) Profesor Suniya Luthar dan Profesor Bupati ASU Nancy Eisenberg, kedua-duanya dari jabatan psikologi.

Menurut para penyumbang, program intervensi berasaskan sains semasa dapat membantu memperbaiki keadaan. Sebagai contoh, terdapat pelbagai program intervensi yang dicuba dan benar yang dirancang untuk menolong orang muda yang menghadapi masalah. Terdapat juga program untuk membantu membimbing orang dewasa tentang cara memelihara dan menyokong pertumbuhan anak mereka dengan betul, walaupun dalam keadaan yang sangat tertekan.

"Kami tahu apa yang membantu anak-anak dan apa yang menyakitkan mereka, dan cara terbaik untuk campur tangan," kata Luthar. "Masalahnya adalah bahwa di tingkat nasional kita tidak, secara paralel, mengarahkan sumber ke arah membawa intervensi berdasarkan bukti ini ke skala besar."

"Ini mesti berubah. Sekiranya kita benar-benar membantu anak-anak dan keluarga yang rentan hari ini, harus ada komitmen sumber daya yang lebih besar untuk memastikan bahawa program yang menjanjikan mudah diakses oleh mereka yang paling memerlukan, dan bahawa program ini dilaksanakan dengan kualiti dan kesetiaan yang tinggi terhadap prosedur rawatan. "

"Terlalu banyak kanak-kanak yang terus menderita walaupun kami telah belajar tentang ketahanan dan pencegahan," kata Luthar.

Luthar menyenaraikan tiga keutamaan utama dari segi apa yang harus disasarkan. Pertama dan paling penting, campur tangan perlu menangani sokongan sosial yang berterusan untuk ibu, yang biasanya merupakan penjaga utama.

"Anak-anak menghabiskan sebagian besar waktu bangun mereka dengan ibu bapa utama mereka, dan mana-mana ibu bapa yang secara psikologinya kekurangan dirinya sendiri tidak dapat mempertahankan" pengasuhan yang baik "sepanjang masa," kata Luthar. "Oleh itu, tindakan pertama kita harus memastikan bahawa pengasuh utama mereka cenderung, dengan sokongan berterusan dalam kehidupan seharian mereka."

Matlamat kedua adalah untuk meminimumkan keibubapaan yang keras dan tidak sensitif sambil meningkatkan interaksi pengasuhan dan kasih sayang.

"Kita harus melakukan semua yang kita mampu untuk mengekang penganiayaan kerana penyalahgunaan kronik mempunyai banyak, serius akibat bagi anak-anak yang sukar dibalikkan," kata Luthar. "Kita harus menolong ibu bapa yang rentan untuk menjauhkan diri daripada bertindak balas terhadap tingkah laku anak-anak dengan kasar atau marah, sebaliknya, bertindak balas dengan kepekaan dan pengasuhan sebanyak yang mereka mampu."

Luthar berkata, ibu bapa yang menganiaya, kebanyakan dari mereka dibesarkan dengan penganiayaan, harus didorong untuk mengembangkan "cara baru menjadi", di mana persepsi mereka terhadap dunia tidak dapat tidak memusuhi, melainkan yang mempunyai sokongan, empati dan perhatian terhadap kesejahteraan mereka .

"Mendapatkan ketenangan semangat sangat penting bagi mereka untuk dapat mempertahankan" tingkah laku keibubapaan yang baik, "" katanya. "Oleh kerana ibu bapa sendiri merasa dirawat dan dijaga, mereka menjadi lebih baik untuk memberikan layanan lembut (dan tegas) ini kepada anak-anak mereka."

Tema ketiga adalah untuk mendorong peraturan emosi di kalangan ibu bapa dan anak-anak, serta di kalangan guru dan pelajar di persekitaran sekolah, dan untuk mengajar strategi untuk membantu menguruskan emosi yang sukar seperti kemarahan dan ketakutan.

"Apabila ibu bapa atau anak cenderung terbang, masing-masing memberi kesan negatif kepada yang lain," jelas Nancy Eisenberg dari ASU. "Penting bagi kedua generasi untuk mengembangkan kemahiran mengatur diri untuk digunakan pada saat mereka mengalami emosi yang sukar seperti kemarahan. Dalam beberapa keadaan, kanak-kanak yang mempunyai peraturan diri tinggi disangga, sekurang-kurangnya sampai tahap tertentu, dari kesan negatif dari beberapa tekanan persekitaran atau keluarga. "

Sumber: Universiti Negeri Arizona