Berfikir Bunuh Diri Biasa di kalangan Veteran

Kajian dua tahun dari Veterans Affairs (VA) mendedahkan bahawa hampir 14 peratus veteran melaporkan pemikiran bunuh diri sama ada pada awal atau akhir penilaian baru-baru ini.

Penyiasat meninjau lebih daripada 2,000 veteran A.S. pada dua kesempatan sebagai sebahagian daripada Kajian Kesihatan dan Ketahanan Nasional dalam Veteran. Robert Pietrzak dari Bahagian Neurosains Klinikal Pusat Nasional VA untuk PTSD mengetuai kajian ini dengan gelombang pertama yang dilakukan pada tahun 2011, dan yang kedua pada tahun 2013.

Untuk gelombang pertama dan kedua, para veteran kajian ditanya sama ada mereka pernah mengalami pemikiran bunuh diri dalam dua minggu terakhir. Mereka menjawab sejumlah pertanyaan lain juga, yang memungkinkan para penyelidik untuk mengumpulkan pandangan mengenai faktor-faktor yang berkaitan dengan pemikiran bunuh diri.

Kira-kira 86 peratus veteran menafikan mempunyai pemikiran seperti itu, ketika mereka ditanya. Kira-kira lima peratus mempunyai pemikiran bunuh diri "kronik": Para veteran ini melaporkan pemikiran bunuh diri dalam dua minggu terakhir kedua kali mereka ditinjau, dua tahun.

Hampir empat peratus telah "melepaskan" pemikiran bunuh diri: Mereka melaporkan pemikiran bunuh diri dalam gelombang satu tetapi bukan gelombang dua. Dan lima peratus melaporkan sebaliknya: Mereka melaporkan pemikiran tersebut hanya semasa tinjauan kedua.

Gabungan, 13.7 peratus daripada jumlah sampel melaporkan pemikiran bunuh diri pada salah satu atau kedua-dua titik waktu.

Hasil kajian kini muncul dalam talian di Jurnal Gangguan Afektif dan akan diikuti dalam bentuk salinan.

Pakar mengakui bahawa sukar untuk membandingkan kadar prevalensi ini dengan orang dewasa A.S. pada umumnya. Kajian mengenai bunuh diri berbeza-beza dalam metodenya - misalnya, bagaimana kata-kata soalan, dan jangka masa yang mereka laksanakan.Dan kajian sering menumpukan pada kumpulan umur tertentu atau subkumpulan lain.

Satu titik rujukan umum mungkin adalah kajian oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, yang diterbitkan pada tahun 2011, di mana 3.7 peratus orang dewasa A.S. melaporkan mengalami pemikiran bunuh diri pada tahun lalu.

Dengan tolok ukur itu, kadar dalam kajian baru adalah tinggi.

Sekiranya benar, penemuan itu serupa dengan penyelidikan lain yang menunjukkan bahawa sebahagian besar veteran mengalami pemikiran bunuh diri - serta cubaan, dan kematian akibat bunuh diri - berbanding dengan populasi umum.

Satu kajian VA yang sering disebutkan menunjukkan bahawa veteran, walaupun hanya sekitar 13 persen orang dewasa AS, menyumbang sekitar 22 peratus bunuh diri. Kajian lain, dari tahun 2007, mendapati bahawa berbanding dengan orang awam, veteran dua kali lebih mungkin mati akibat bunuh diri.

Bagaimanapun, hasil baru menawarkan beberapa pandangan berbeza.

Sebagai contoh, penemuan baru menunjukkan bahawa ideasi bunuh diri boleh datang dan pergi, sekurang-kurangnya dalam jangka masa beberapa tahun. Ini mencabar penemuan masa lalu yang mengaitkan pemikiran bunuh diri sebagai masalah jangka panjang.

"Hasil kami ... mengetengahkan sifat dinamik [ideasi bunuh diri]," tulis para penyelidik, "seperti yang dibuktikan oleh bahagian bermakna veteran A.S. yang melaporkan perubahan ideasi bunuh diri dari masa ke masa."

Penemuan itu bermakna kerana mereka menggarisbawahi perlunya pemantauan berkala yang berterusan - bukan hanya pemeriksaan sekali, kata para penyelidik.

Di antara veteran yang melaporkan pemikiran bunuh diri hanya pada gelombang kedua, 65 peratus tidak pernah melakukan rawatan kesihatan mental. Para penyelidik mengatakan ini adalah penemuan lain yang menunjukkan perlunya lebih banyak jangkauan.

Tidak menghairankan, tahap tekanan jiwa yang lebih tinggi, masalah kesihatan fizikal, dan sejarah penggunaan bahan meramalkan pemikiran bunuh diri kronik.

Perhubungan sosial - dilihat secara meluas sebagai penyangga utama terhadap risiko bunuh diri - muncul dalam kajian ini sebagai faktor yang berkaitan dengan pengampunan pemikiran bunuh diri. Dengan cara yang sama, para veteran yang melaporkan kurang sokongan sosial pada gelombang pertama juga cenderung melaporkan permulaan pemikiran bunuh diri pada gelombang kedua.

Penyiasat terkejut bahawa bagi kebanyakan veteran yang melaporkan pemikiran bunuh diri kronik, sokongan sosial nampaknya tidak bermanfaat seperti yang diharapkan. Para penyelidik mengatakan bahawa bagi veteran ini, menangani kesihatan psikiatri dan fizikal, dan masalah penggunaan bahan, mungkin lebih kritikal.

Pasukan penyelidik menunjukkan beberapa batasan dalam kajian mereka.

Untuk satu, ini hanya merangkumi jangka masa dua tahun, jadi para penyelidik tidak dapat membuat kesimpulan mengenai jangka panjang pemikiran bunuh diri.

Juga, sepertiga dari sampel yang menjawab gelombang satu tidak menyelesaikan tinjauan gelombang dua. Sekiranya mereka yang putus sekolah pada kenyataannya lebih cenderung terganggu oleh pemikiran bunuh diri daripada mereka yang mengikuti kajian ini, itu dapat berarti prevalensi pemikiran bunuh diri diremehkan.

Batasan lain ialah tinjauan tidak menanyakan faktor-faktor tertentu yang dapat menambah pemahaman tentang apa yang mendorong pemikiran bunuh diri, seperti tekanan kewangan dan interpersonal.

Secara keseluruhan, para penyelidik mengatakan bahawa penemuan ini menunjukkan pentingnya penilaian berterusan terhadap masalah kesihatan mental dan fizikal. Mereka juga meminta untuk meningkatkan sumber sokongan sosial untuk membantu mencegah pemikiran bunuh diri - dan untuk mempromosikan pengampunannya - pada veteran.

Sumber: Komunikasi Penyelidikan Hal Ehwal Veteran / EurekAlert