Teman Wanita Saya Melemparkan Tantrum apabila Dia Tidak Mendapat Apa yang Dia Mahu

Dari AS: Saya suka kekasih saya tetapi kami sering bertengkar. Dia marah apabila kita tidak berada di halaman yang sama, atau jika dia tidak mendapat apa yang dia mahukan. Ini mengenai masalah kecil dan tidak penting, sekurang-kurangnya bagi saya. Dari jenis donat apa yang hendak dibeli hingga jalan keluar di jalan raya yang akan kita perjuangkan.

Saya cuba bercakap dengannya bahawa tentu saja kita tidak akan menyukai perkara yang sama 100% sepanjang masa, atau salah satu daripada kita mungkin harus berkompromi dengan yang lain oleh itu salah satu daripada kita mungkin tidak mendapat apa yang kita mahukan 100% sepanjang masa. Saya merasakan bahawa saya banyak berkompromi hanya untuk mengelakkan amukan dramatik.

Dia memberitahu saya bahawa saya dapat membuka dan mengatakan / melakukan sesuatu yang tidak difilter, tetapi apabila saya mengatakan sesuatu yang tidak sesuai dengan cara dia mengatakannya, dia menjadi marah. Sebagai contoh, saya memberitahunya bahawa abang saya mungkin meminta saya sejumlah wang untuk tiket pesawatnya untuk pulang. Saya memberitahunya bahawa saya akan mengatakan tidak kerana dia sudah dewasa, tetapi saya menyatakan bahawa saya akan merasa tidak enak mengatakan tidak. Dia marah kerana nampaknya saya tidak perlu merasa buruk. Saya merasakan bahawa perbualan ini akan menjadi hujah penuh, jadi saya katakan kepadanya bahawa saya akan berhenti bercakap sekarang.

Beberapa minit kemudian, saya memberitahunya bahawa saya tidak menyukai reaksinya, yang membuat saya merasa dia meminimumkan perasaan saya. Saya memberitahunya bahawa saya hanya memberitahunya apa yang saya fikirkan dan rasakan, dan bahawa saya hanya mahu dia mendengar. Saya memberitahunya bahawa ini adalah sebab mengapa sukar bagi saya untuk bercakap fikiran kerana dia marah.

Dia menyedari situasinya dan kami sudah selesai. Inilah kitaran yang kita ada ketika kita berjuang. Saya mengatakan sesuatu, kemudian dia marah, kemudian kita berdebat / tidak bercakap antara satu sama lain, maka saya harus memanggilnya. Kadang-kadang dia mengakui saya kadang-kadang dia menjadi lebih marah. Isu terbesar saya adalah bahawa perkara-perkara yang kita perbahaskan tidak penting; Saya rasa perkara yang kita perjuangkan adalah bahagian biasa dalam kehidupan seharian. Dia mengharapkan saya mengetahui semua perkara tentangnya yang memaksa saya membaca fikirannya yang mana saya tidak mahir. Bagaimana saya mengelakkan perbalahan dengannya? Bagaimana saya menurunkan nilai? Bagaimana saya membuatnya berasa lebih baik?


Dijawab oleh Dr. Marie Hartwell-Walker pada 2019-01-25

A.

Saya yakin ini sangat mengecewakan. Soalan yang saya ajukan kepada anda adalah mengapa anda terus bertengkar dengannya? Pertengkaran memakan dua orang. Cara untuk mengelakkan pergaduhan adalah dengan menolak ajakannya untuk melakukannya. Tiada apa yang boleh anda katakan sekarang adalah maklumat baru. Apa yang dapat anda lakukan ketika ini adalah mengingatkannya bahawa anda tidak mahu bertengkar, tetapi anda juga tidak mahu menyerah sepanjang masa. Cukup minta dia menghormati perasaan anda dan lakukan yang terbaik menurut anda.

Sekiranya ini selalu menimbulkan kegemparan, anda mungkin perlu memikirkan semula hubungan ini. Teman wanita anda seolah-olah menganggap bahawa cinta bermaksud dua orang menjadi "satu". Mereka tidak. Dalam hubungan yang sihat, setiap orang mengekalkan keperibadian mereka sambil tetap melakukan yang terbaik untuk menyenangkan yang lain. Keperibadian inilah yang menjadikan hubungan menjadi kaya dan apa yang menolong setiap orang berkembang.

Saya mengesyaki desakannya bahawa anda selalu setuju didasari oleh rasa tidak selamat. Mungkin dia takut bahawa perbezaan bermaksud anda tidak dapat bersama. Anda mungkin dapat memberikan jaminan yang dia perlukan. Sekiranya tidak, hanya anda yang dapat menentukan apakah sifat-sifatnya yang lain membuatnya layak untuk memenuhi tuntutan persetujuannya.

Saya harap awak baik-baik.

Marie Dr.