Meletakkan Manusia dalam Perkhidmatan Manusia

Penyembuhan adalah perjalanan yang mungkin dimulai dengan diagnosis dan idealnya, berakhir dengan hasil yang positif. Kelainan yang menyertainya mungkin memusingkan. Dalam kes Ondreah Johnson, RN yang telah saya tulis dalam artikel sebelumnya, pelayaran bermula ketika dia mengesan benjolan di payudaranya pada malam Krismas, 2016. Dia terbuka untuk mempertimbangkannya sebagai "hadiah lain."

Sebagai jururawat di rumah, dia terbiasa menjadi orang yang memberi nasihat dan arahan kepada pesakitnya untuk sepanjang kerjaya profesionalnya yang merangkumi 37 tahun. Perkara rawatan perubatan yang disatukan dengan kasih sayang, telah menjadi jalannya. Dia pandai melakukan apa yang dia lakukan. Saya pasti akan mempercayainya untuk menjaga saya dan orang lain yang saya kenal.

Sekarang dia berada di seberang stetoskop dan manset tekanan darah. Saya menulis ini semasa saya duduk di ruang tamu rumahnya, mendengar hembusan angin yang menerawang melalui tingkap ruang tamu yang terbuka pada akhir Februari yang jarang berlaku, tetapi terasa seperti hari musim bunga. Angin perubahan pasti bertiup dalam hidupnya.

Kami pergi ke hospital petang ini untuk pemeriksaan dan suntikan Neulasta yang membantu meningkatkan sel darah putihnya semasa kemoterapi; (pusingan kedua semalam) salah satu langkah pertama ketika dia menaiki apa yang disebutnya sebagai 'C-train,' menahan diri daripada menggunakan kata sebenarnya. Dia menggunakan kaedah perubatan utama dan percuma termasuk perubahan diet. makanan tambahan, kaedah seperti Reiki dan penyembuhan suara. Pada masa ini, dia mengalami penyembuhan jarak jauh dari rakan melalui panggilan Skype. Dia telah meminta rakan-rakan tempatan untuk tinggal bersamanya selama beberapa hari setelah menjalani rawatannya. Ini adalah hujung minggu saya. Walaupun dia baik-baik saja, dalam banyak hal, kesan sampingan telah datang yang merangkumi gangguan GI dan permulaan keguguran rambut. Seminggu atau lebih yang lalu, dia dengan cepat memotong rambutnya yang sudah agak pendek bahkan lebih dekat ke kepalanya, untuk menjadikan peralihan lebih lancar dan tidak mengejutkan sistem. Hari ini, gumpalan kecil keluar di tangannya.

Sebagai pekerja sosial perubatan, saya juga telah memberikan sokongan, keselesaan dan bimbingan kepada mereka yang menghadapi keadaan yang berubah dan mencabar. Semasa saya berada di satu sisi pasukan rawatan, saya mempunyai objektif objektiviti profesional. Di sisi persamaan ini, saya menyaksikan rakan saya menjalani proses dan tidak mudah untuk mengekalkan keadaan itu. Hari ini, ketika saya duduk bersamanya di ruang pemeriksaan steril di hospital tempatannya, kami sedang berbual dengan jururawat onkologi yang mengesahkan pengalaman yang dialami oleh Ondreah dan banyak pesakit dengan kesan sampingan. Kami terpikir oleh kami, bahawa dengan peduli wanita ini, dia dan pesakitnya dapat memperoleh manfaat dari apa yang kami sumbangkan ketika kami duduk di meja dapurnya sambil menghirup sup ayam buatan rumah selepas itu.

Ramai di pasukan rawatannya ingin tahu dan bahkan terpesona dengan permintaannya agar mereka mendekat ketika berbicara dengannya, dan duduk di tahapnya, daripada menjulang tinggi di atasnya. Dia mendorong mereka untuk membuat kontak mata dan menggunakan kata-kata yang dia selesa. Satu ubat disebut oleh perawat sebagai "syaitan merah," sementara Ondreah menyebutnya "ayam jantan merah". Dia adalah anomali yang membawa barang-barang yang membuatnya selesa semasa proses rawatannya. Kristal, ikon doa, gambar salah seorang guru spiritualnya, air, makanan ringan (sekiranya dia berada di sana lebih lama dari yang diharapkan), dua selendang berwarna; satu untuk bahunya dan satu lagi untuk membungkus kepalanya, muzik dan kad malaikat menemaninya. Walaupun ini mungkin kelihatan seperti "kosmik foo foo," kajian yang dilakukan oleh penulis utama CDC (Pusat Kawalan Penyakit) Heather Jim, PhD. menunjukkan, "Dalam kajian pemerhatian kami, kami mendapati orang-orang yang menemukan perasaan transenden atau makna atau kedamaian yang dilaporkan mengalami masalah fizikal yang paling sedikit." Setiap item ini adalah sebahagian daripada kehidupan sehariannya, jadi barang itu memberikan keselesaan di tengah pengalaman yang menimbulkan tekanan.

Kemudahan perubatan menawarkan terapi percuma yang berdampingan dengan amalan arus perdana.

Kami memikirkan dia membuat program untuk sekolah perubatan dan pusat rawatan di mana mereka akan menawarkan perkhidmatan yang sangat diperlukan yang (sama pentingnya dengan apa yang dilakukan oleh pasukan onkologi yang lain) bertemu dengan pesakit di mana mereka secara emosi, fizikal, mental dan rohani . Bilik rawatan boleh menggunakan muzik, atau mendorong penerima untuk membawa mereka sendiri untuk meredakan kesan bahan kimia yang mengalir melalui urat mereka.

Pengamal Reiki dapat menawarkan perkhidmatan mereka semasa infus dan / atau dalam operasi, kerana terbukti dapat membuat perbezaan dalam tahap kesakitan dan keselesaan. Penilaian akan merangkumi amalan rohani mereka dan apa yang mereka percayai mengenai ketidakselesaan yang mempengaruhi kehidupan mereka. Adakah mereka takut ini adalah hukuman mati atau jalan memutar di sepanjang jalan kehidupan yang mereka sangka mereka lalui? Adakah sesuatu dari mana mereka dapat belajar dan berkembang? Bolehkah mereka menggunakannya sebagai batu loncatan untuk menciptakan kehidupan baru? Mungkinkah itu memberi mereka kebebasan yang sebelumnya tidak mereka izinkan? Apakah sistem kepercayaan mereka terhadap Tuhan yang Memahami dan peranan iman dalam penyembuhan?

Kemudahan seperti itu dapat menjadikan manusia dalam perkhidmatan manusia, mengetahui bahawa mana-mana profesional penjagaan kesihatan adalah satu ujian perubatan daripada menjalani rawatan akhir.