Menggunakan Penolakan Sosial untuk Mendorong Kreativiti

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa orang yang berpikiran bebas dapat menggunakan penolakan sosial sebagai dorongan untuk berfikir inovatif di luar kotak.

Penyelidik dari Universiti Johns Hopkins percaya bahawa "bagi mereka yang sudah merasa terpisah dari orang ramai, penolakan sosial boleh menjadi bentuk pengesahan," kata Sharon Kim, Ph.D., penulis utama kajian itu.

"Penolakan mengesahkan kepada orang yang merdeka apa yang mereka rasakan tentang diri mereka sendiri, bahawa mereka tidak seperti orang lain. Bagi orang-orang seperti itu, perbezaan itu positif yang membawa mereka ke kreativiti yang lebih besar. "

Walau bagaimanapun, bagi mereka yang menghargai keahlian kumpulan, penolakan sosial mempunyai kesan sebaliknya: Ini menghalang kemampuan kognitif mereka.

Kim mengatakan banyak kajian psikologi selama ini telah membuat penemuan ini.

Dalam kajian itu, dia dan pengarangnya memutuskan untuk mempertimbangkan kesan penolakan terhadap orang yang merasa bangga menjadi berbeza dari norma. Individu seperti itu, dalam istilah dari kajian, digambarkan memiliki "konsep kendiri bebas".

"Kami melihat di dalam masyarakat keprihatinan yang semakin meningkat mengenai akibat negatif dari penolakan sosial, terutama berkat laporan media mengenai buli yang berlaku di sekolah, di tempat kerja, dan dalam talian. Jelas sekali, buli tidak dapat dibendung dan tidak menghasilkan apa-apa yang baik.

"Apa yang kami cuba tunjukkan dalam makalah kami adalah bahawa pengecualian dari kumpulan kadang-kadang dapat menghasilkan hasil yang positif apabila orang yang berpikiran bebas adalah orang yang dikecualikan," kata Kim.

Kim mengatakan bahawa makalah tersebut mempunyai implikasi praktikal untuk perniagaan kerana keinginan di kalangan pengurus untuk menggunakan pemikir imaginatif yang dapat memaksimumkan kreativiti.

Sebuah syarikat mungkin ingin melihat kedua calon pekerjaan yang keperibadiannya yang tidak konvensional mungkin menjadikannya sasaran yang mudah untuk ditolak, tetapi penemuannya akan menjadi aset yang berharga bagi organisasi.

Dalam jangka masa panjang, Kim menambah, orang yang kreatif dengan konsep kendiri boleh dikatakan berkembang maju dalam penolakan.

Pemahaman mengenai jenis keperibadian ini penting kerana penolakan berulang kali mungkin tidak menggalakkan dan bahkan menekan seseorang yang menghargai menjadi sebahagian daripada orang ramai. Namun, rintihan berulang dapat terus meningkatkan daya kreativiti seseorang yang bebas.

Jenis terakhir, kata Kim, "dapat melihat lintasan kerjaya yang berjaya, berbeza dengan orang yang dihambat oleh penolakan sosial."

Sumber: Universiti Johns Hopkins