Lexapro Ditunjukkan untuk Mencegah Kegagalan Gangguan Dysmorphic Badan

Berita baik untuk orang-orang dengan gangguan dysmorphic badan (BDD) kerana kajian baru mengesahkan bahawa penggunaan terapi farmaseutikal yang berterusan dapat mengurangkan gejala dan mencegah kambuh.

BDD adalah penyakit mental yang sering kronik di mana orang berfokus secara intensif terhadap kelemahan fizikal yang dirasakan, yang pada orang lain kelihatan kecil atau bahkan tidak ada.

Terapi kognitif-tingkah laku (CBT) yang disesuaikan dengan BDD dan jenis ubat antidepresan tertentu yang disebut serotonin-reuptake inhibitor (SRI) sering mengurangkan gejala.

Penyelidik dari Rhode Island Hospital dan Massachusetts General Hospital mengatakan kajian itu adalah yang pertama untuk mengesahkan bahawa ubat berkesan untuk mencegah kambuh simptom setelah ubat ditangguhkan. Selain itu, kajian sebelumnya mengenai keberkesanan ubat-ubatan adalah jangka pendek.

Orang yang menderita BDD lebih baik dan cenderung untuk kambuh ketika dirawat dengan ubat dalam jangka panjang, menurut para penyelidik.

"Penyelidikan ini menghasilkan data penting secara klinikal mengenai BDD, penyakit biasa, sering-kronik dan tidak berpengalaman yang memerlukan rawatan berdasarkan bukti yang lebih banyak," kata Katharine Phillips, M.D., pengarah program BDD di Rhode Island Hospital.

"Kami menunjukkan bahawa risiko kambuh dapat dikurangkan secara substansial dengan meneruskan pengobatan yang efektif dan juga bahawa berlanjutannya ubat setelah masa akut dapat memperbaiki gejala."

Phillips dan pengarang bersama, Sabine Wilhelm, Ph.D., pengarah program OCD dan gangguan berkaitan di Massachusetts General Hospital, mendapati bahawa 81 peratus orang dewasa dengan BDD yang mengambil Lexapro (escitalopram) selama 14 minggu penuh mengalami peningkatan yang ketara dalam Gejala BDD.

Responden yang terus mengambil ubat selama enam bulan lagi cenderung bertambah baik.

Selanjutnya, mereka yang memberi tindak balas kepada Lexapro dan terus mengambil ubat kurang cenderung mengalami gejala BDD yang semakin teruk berbanding dengan mereka yang beralih dari Lexapro ke plasebo (misalnya, pil gula).

Kajian itu muncul diJurnal Psikiatri Amerika.

Kira-kira dua peratus penduduk Amerika menderita BDD, dan ini mempengaruhi lelaki dan wanita secara hampir sama.

Orang-orang dengan BDD terobsesi mengenai kelemahan dalam penampilan mereka dan melakukan tingkah laku yang berulang-ulang dan memakan masa, seperti pemeriksaan cermin dan membandingkan dengan orang lain, sebagai tindak balas terhadap masalah penampilan mereka.

Sebilangan besar menerima rawatan kosmetik, seperti pembedahan dan rawatan dermatologi, yang jarang berkesan untuk masalah BDD. Ubat SRI dapat membantu melegakan gejala BDD yang obsesif dan kompulsif serta gejala yang menyertainya seperti kemurungan dan kegelisahan.

Kajian penyelidikan ini mendapati bahawa rawatan tambahan selama enam bulan berikutan tindak balas awal terhadap ubat memberi kesan positif terhadap hasil. Dalam kajian itu, 74 orang menyelesaikan fasa satu, yang melibatkan rawatan Lexapro dalam tempoh akut 14 minggu.

Semasa fasa kedua, fasa keberkesanan pencegahan kambuh, 58 peserta secara rawak menjadi rawatan berterusan double-blind dengan Lexapro atau diubah menjadi rawatan plasebo.

"Di antara pesakit yang merespon escitalopram fasa akut (Lexapro), rawatan farmakologi yang berlanjutan secara signifikan melambatkan masa untuk kambuh berbanding dengan pesakit dalam kumpulan plasebo," kata Wilhelm.

“Lebih jauh lagi, lebih daripada dua kali lebih banyak pesakit yang dirawat plasebo kambuh daripada pesakit yang dirawat dengan escitalopram. Ini adalah data penting bagi penyedia yang merawat pesakit dengan BDD. Kajian penyelidikan juga diperlukan yang menyiasat sama ada rawatan dengan CBT untuk BDD akan mengurangkan risiko kambuh apabila ubat yang berkesan dihentikan. "

Phillips dan Wilhelm kini sedang menjalankan kajian yang membandingkan keberkesanan dua jenis terapi yang berbeza untuk orang dengan BDD: CBT dan terapi bicara yang menyokong.

Sumber: Jangka hayat