Instagram Haven untuk Mereka yang mengalami Kemurungan

Satu kajian baru menunjukkan bahawa salah satu cara orang yang menderita kemurungan mencari ketenangan adalah dengan berkongsi perasaan dan pengalaman mereka di laman media sosial, terutama Instagram.

Kajian baru, dari penyelidik di Universiti Drexel, menyatakan bahawa sebilangan pengguna memandang Instagram sebagai media yang selamat untuk berkongsi maklumat sensitif tentang diri mereka dan meminta pertolongan.

"Kesihatan fizikal dan mental dan masalah tubuh badan menjadi stigmatis, jarang diungkapkan, dan sering menimbulkan tanggapan negatif ketika dikongsi dengan orang lain," menurut para penyelidik. "Kami mendapati bahawa pendedahan ini, selain kisah mendalam dan terperinci mengenai pengalaman sukar seseorang, menarik sokongan sosial positif di Instagram."

Para penyelidik, Andrea Forte, Ph.D., profesor bersekutu, dan Nazanin Andalibi, calon doktor di Drexel's College of Computing & Informatics, mengatakan bahawa mereka juga memerhatikan pendedahan diri dan tingkah laku mencari sokongan di kalangan pengguna Reddit. Salah satu sebabnya adalah bahawa anonimiti relatif yang diberikan oleh akaun "membuang" di forum membolehkan pengguna membuat pendedahan sensitif, meminta dan menerima bantuan, kata para penyelidik.

Kajian terdahulu menunjukkan bahawa orang-orang mengelak daripada berkongsi perjuangan mereka dengan kemurungan, gangguan makan, penyalahgunaan, cabaran kesihatan mental, dan masalah sensitif lain, di rangkaian sosial, seperti Facebook - dengan alasan yang sama mereka cenderung untuk mengelakkan membicarakan perkara-perkara ini secara peribadi: Kerana stigma yang melekat pada mereka.

Para penyelidik mengatakan bahawa kajian mereka mengenai Reddit membuka jalan baru dalam memahami penggunaan media sosial dalam konteks yang stigma dan sensitif.

Ini juga mendorong mereka untuk mencari bagaimana orang menggunakan laman media sosial lain untuk menghubungi mereka.

"Pada masa yang sama kami mengkaji interaksi di Reddit, kami juga melihat Instagram kerana ia adalah salah satu laman media sosial yang paling banyak digunakan dan juga membolehkan pengguna nama samaran, bertentangan dengan Facebook yang menguatkuasakan dasar nama sebenarnya," kata Andalibi . "Dan kami ingin melihat bagaimana orang mungkin berkelakuan berbeza pada yang lebih berfokus pada gambar, dan bukannya yang didorong semata-mata oleh tulisan dan komen teks."

Untuk menyiasat teori mereka, Forte dan Andalibi meneliti tindak balas terhadap sampel 800 catatan Instagram yang ditarik dari lebih dari 95.000 foto yang ditandai dengan "#depression" yang disiarkan oleh 24.920 pengguna unik selama sebulan.

Hasil kajian menunjukkan bahawa bukan sahaja orang yang menggunakan Instagram untuk membuat pendedahan yang sensitif, tetapi mereka juga mendapat sokongan positif dari orang-orang yang bertindak balas terhadap siaran tersebut, dan hanya sedikit yang memberi komen negatif atau agresif.

Para penyelidik berusaha untuk memahami cara Instagrammers menggunakan gambar, kapsyen, dan komen untuk menunjukkan bahawa ini perlu dihubungkan. Mengumpulkan catatan dengan tag "#depression" memberi mereka pelbagai catatan di mana orang meluahkan perasaan mereka, berbicara tentang perjuangan mereka dan meminta sokongan - baik dalam kata-kata maupun gambar.

Untuk meneroka hubungan antara siaran dan respons - komen dan "suka" - yang mereka terima, Forte dan Andalibi menyusunnya ke dalam kategori berdasarkan jenis pendedahan dalam teks dan kapsyen, mulai dari pendedahan yang mencari semacam interaksi sosial dengan mereka yang menyatakan emosi.

Mereka juga mengembangkan metode untuk mengkodekan isi gambar dan mengkategorikan jenis pesan yang mereka sampaikan, seperti keprihatinan tentang penampilan, masalah hubungan, penyakit, pemikiran bunuh diri, dan gambar makanan dan minuman yang sering digunakan untuk membicarakan gangguan makan .

Setelah memahami tentang kategori umum posting yang diberi tag "#depression" Forte dan Andalibi melakukan proses yang serupa untuk mengkategorikan komen pada posting tersebut. Kemudian, dengan menggunakan kaedah analisis statistik, mereka dapat mengetahui jenis tindak balas apa yang paling sering ditimbulkan dari jenis jawatan tertentu.

Menurut kajian itu, 41 peratus catatan yang dikaji oleh penyelidik membawa komen yang menyatakan sokongan sosial yang positif. Mereka mendapati bahawa "mereka yang menghargai maklum balas, terlibat dalam mencari sokongan, atau mengungkapkan keprihatinan sensitif, mendapat lebih banyak maklum balas."

Sebagai contoh, mereka menyatakan bahawa catatan yang meminta sokongan dan pertunangan mengenai gangguan makan, penampilan diri, dan hubungan lebih cenderung untuk menerima komen yang menyokong - bukan hanya "suka" - daripada jenis jawatan yang sama yang tidak ditulis dengan cara yang mencari sokongan atau penglibatan sosial. Catatan ini juga cenderung menerima komen yang menawarkan sokongan instrumental, seperti bagaimana dan di mana untuk mendapatkan bantuan, kata para penyelidik.

“Mereka yang berada dalam kesusahan atau dengan identiti yang stigma sering kali perlu mengekspresikan diri dan menceritakan kisah mereka, bukan hanya untuk berpotensi menerima sokongan atau mencari orang lain yang serupa, tetapi juga merasa mereka mengekspresikan diri secara terang-terangan, memahami pengalaman mereka, dan memantapkan identiti, ”para penyelidik menulis dalam kajian itu.

Mereka menyedari bahawa orang-orang yang bersedia menceritakan kisah penderitaan mereka - daripada hanya menyiarkan gambar atau menyiratkan bahawa mereka mempunyai masalah - nampaknya mendapat komen yang lebih menyokong pada catatan mereka, mesej seperti "Saya tahu bagaimana rasanya," "Saya pernah ke sana," atau "Anda kuat dan cantik."

Menurut kajian itu, orang-orang yang posnya mengungkapkan penyakit mendapat komen yang menyokong dua kali lebih banyak daripada yang tidak menyatakan secara khusus bahawa mereka mempunyai penyakit.

Forte dan Andalibi menyatakan bahawa ahli psikologi kadang-kadang menggunakan gambaran visual untuk menolong pesakit mereka meluahkan perasaan dan pengalaman yang sukar diluahkan dengan kata-kata. Mengesahkan bahawa gambar di Instagram dapat berfungsi sama dalam interaksi sosial dalam talian adalah penemuan penting, tambahnya. Ini bermaksud bahawa terdapat sudut media sosial tertentu di mana orang berpaling untuk meminta pertolongan - dan ini adalah maklumat berharga bagi pengasuh profesional yang berusaha membantu penderitaan, kata mereka.

"Risiko sosial yang berkaitan dengan pendedahan negatif adalah nyata, dan jika orang terdedah kepada risiko tersebut pada saat-saat yang sangat rentan, mereka mungkin mengharapkan beberapa faedah penting daripada melakukannya," kata mereka. "Mencari sokongan sosial sangat penting, dan dengan berkongsi pengalaman dan emosi yang sukar, orang memberi isyarat tentang keperluan ini kepada orang lain."

Pemerhatian lain yang dibuat oleh penyelidik adalah bahawa pengguna yang menyiarkan tentang tingkah laku seperti membahayakan diri sendiri atau bergelut dengan gangguan makan cenderung menerima komen yang menawarkan sokongan empati dan mencegah tingkah laku yang tidak sihat.

Contohnya, seseorang yang menyiarkan perilaku yang menyakiti diri sendiri kemungkinan akan disambut dengan komen seperti, "Saya tahu bagaimana keadaannya, ia juga menyakiti diri sendiri" atau "Jangan menyakiti diri sendiri. Anda kuat dan anda dapat menyelesaikannya. ” Ini adalah pemerhatian yang mengejutkan kerana kenyataan bahawa pendedahan ini dapat menjadikan pengguna sasaran untuk membuli di antara komen negatif yang lain, menurut para penyelidik.

"Cedera diri adalah cara mengatasi perasaan negatif yang melampau dan mendapatkan kawalan yang banyak disimpan sebagai rahsia, dan merasa terpencil. Ada kemungkinan bahawa mencari orang lain yang terlibat atau terbiasa dengan tingkah laku yang sama mungkin menyenangkan bagi sesetengah orang, ”kata para penyelidik. "Penemuan kami menunjukkan bahawa kedua-dua jenis reaksi terhadap pendedahan bahaya diri itu penting, dan menjelaskan nuansa ungkapan ini."

Begitu juga, pengguna yang mendedahkan gangguan makan menerima komen yang tidak menggalakkan tingkah laku, menawarkan sokongan yang membina, dan memperkuat imej diri yang positif, misalnya, "Jangan cepat atau mencari petua. Anda cantik seperti anda. ”

Penting untuk diperhatikan bahawa pendedahan berkaitan gangguan makan tidak menerima sebilangan besar komen yang menyokong tingkah laku berbahaya, kata para penyelidik.

"Penemuan kami merumitkan kebimbangan dan narasi popular bahawa pendedahan dalam talian seperti itu dapat mendorong gangguan makan atau secara semula jadi bermasalah," kata Andalibi.

“Secara statistik, penemuan kami menunjukkan bahawa apabila orang berkongsi kandungan mengenai gangguan makan, mereka tidak menerima banyak komen yang menyokong perilaku pro-penyakit. Adakah Instagram digunakan sebagai gangguan pro-makan atau komuniti yang memudaratkan diri? Kita belum tahu. Dengan kajian ini, kami yang pertama memperincikan nuansa interaksi di sekitar pendedahan sensitif ini.

Ini adalah langkah pertama yang diperlukan untuk memahami kesan interaksi ini pada Instagrammers. Bagaimana poster melihat komen ini, dan bagaimana komen dan interaksi ini mempengaruhi kesejahteraan dan tingkah laku mereka adalah bidang penting untuk penyelidikan lebih lanjut. "

Instagram baru-baru ini melancarkan alat pencegahan bunuh diri yang membolehkan pengguna memberi amaran kepada pengendali ketika mereka menganggap seseorang mungkin menghadapi masalah serius. Pengendali dapat memberikan bantuan atau menghubungkan pengguna dengan maklumat yang mereka perlukan untuk mencarinya.

Walaupun ini adalah langkah ke arah yang benar, ini hanya langkah pertama yang perlu diambil untuk benar-benar menjangkau komuniti pengguna ini, kata Andalibi.

"Platform media sosial seperti Instagram yang telah diadopsi oleh orang ramai untuk berhubung dengan 'orang lain yang serupa' untuk berkongsi pengalaman sukar mereka, dan mencari dan memberikan sokongan, harus meneroka cara untuk memudahkan hubungan yang selamat dan menyokong," kata Andalibi. "Daripada mengalihkan orang dari platform ini, atau membuat keputusan reka bentuk yang akan menstigmatiskan pengungkapan sensitif, mereka harus bekerja untuk memupuk sokongan masyarakat ini yang muncul secara organik di platform mereka."

Bagi Forte dan Andalibi, penyelidikan ini merupakan satu lagi langkah untuk memahami dengan lebih mendalam bagaimana media sosial menjadi terjalin dengan cara orang berinteraksi dan mengekspresikan diri mereka, terutama dalam konteks yang stigmatisasi atau sensitif. Walaupun dalam beberapa cara, ini adalah cara untuk orang berpaling dari ekspresi luaran dan komunikasi dengan orang lain, dengan lebih memahami bagaimana orang menggunakan laman rangkaian sosial, ia sebenarnya dapat mengungkap bentuk komunikasi yang sangat bernuansa yang tidak akan berlaku di tempat lain, kata mereka.

"Sangat penting untuk mengetahui apa kebutuhan populasi terpinggir atau stigmatisasi tertentu, dan bagaimana kita dapat menjadi lebih inklusif dan bertimbang rasa ketika merancang media sosial," kata Andalibi. "Masa berfikir platform dalam talian tidak 'kehidupan nyata' telah berlalu, dan ruang-ruang ini dapat memberi kesan yang bermakna pada kehidupan orang dalam banyak cara, jadi kita perlu fokus pada reka bentuk yang dapat mendorong sokongan dan mengurangkan penyalahgunaan."

Mereka menunjukkan bahawa penyelidikan masa depan dapat terus melihat kesan interaksi yang dihasilkan dari pendedahan sensitif untuk mengetahui apakah pertolongan dan sokongan yang ditawarkan memberi kesan.

Andalibi membentangkan penyelidikan di Persidangan Antarabangsa Association for Computing Machinery on Computer-Supported Cooperative Work and Social Computing pada Februari 2017.

Sumber: Universiti Drexel