Menggunakan Ciri Keperibadian untuk Menguruskan Gangguan Telefon Pintar

Dalam refleksi yang sebenarnya dari zaman maklumat, penyelidikan baru mengatasi teka-teki bahawa telefon pintar sering menyampaikan terlalu banyak maklumat, atau maklumat pada masa dan tempat yang salah.

Khususnya, pesan teks, amaran, pesan media sosial, dan pemberitahuan bising lainnya disampaikan 24/7/365 dan dapat menjadi sumber penurunan produktiviti dan trauma emosi.

Untuk mengatasi konflik ini, para pakar Rutgers University telah mengembangkan model baru yang dapat meramalkan penerimaan anda terhadap gangguan telefon pintar. Perisian ini merangkumi ciri keperibadian dan boleh membawa kepada cara yang lebih baik untuk menguruskan ribut pemberitahuan dan membatasi gangguan - jika pengeluar telefon pintar masuk.

"Sebaik-baiknya, sistem pengurusan pemberitahuan telefon pintar mestilah seperti setiausaha manusia yang sangat baik yang tahu bila anda ingin diganggu atau dibiarkan begitu saja," kata Dr Janne Lindqvist, penolong profesor di Jabatan Kejuruteraan Elektrik dan Komputer.

"Kami tahu bahawa orang berjuang dengan pengurusan masa sepanjang masa, jadi telefon pintar, bukannya mengganggu, sebenarnya dapat membantu dengan banyak perkara."

Pada masa ini, pengguna telefon pintar dapat membatasi gangguan dengan mematikan deringnya, tetapi tidak ada sistem yang mengetahui ketika anda ingin menerima pemberitahuan.

"Sebaiknya, telefon pintar anda akan mengenali corak penggunaan dan tingkah laku anda serta menjadualkan pemberitahuan untuk mengurangkan gangguan," kata Lindqvist, yang mengetuai kumpulan penyelidikan yang memfokuskan pada interaksi manusia-komputer dan kejuruteraan keselamatan.

Kajian menunjukkan bahawa gangguan telefon pintar yang tidak tepat waktu atau tidak tepat waktu mengganggu pengguna, mengurangkan produktiviti, dan mempengaruhi emosi, katanya. Oleh itu, penting untuk memilih masa yang tepat untuk mengganggu orang.

Lindqvist mula memikirkan bagaimana mengurangkan gangguan telefon pintar beberapa tahun yang lalu, jadi dia dan pelajar kedoktorannya, Fengpeng Yuan dan Xianyi Gao, melakukan kajian yang dilakukan oleh rakan sebaya.

Penyelidikan ini akan diterbitkan secara rasmi pada persidangan antarabangsa akan datang mengenai interaksi manusia-komputer.

Untuk kajian mereka, para penyelidik mengembangkan dan menilai model dua peringkat untuk meramalkan sejauh mana orang terganggu oleh telefon pintar. Peringkat pertama bertujuan untuk meramalkan sama ada pengguna tersedia sama sekali atau tidak tersedia.

Tahap kedua mengukur sama ada orang tidak terganggu, sangat tidak terganggu, sangat terganggu, terganggu, atau berkecuali terhadap gangguan, menurut Lindqvist.

Penyelidik mengumpulkan lebih daripada 5,000 rekod telefon pintar dari 22 peserta di Universiti Rutgers selama empat minggu, dan mereka dapat meramalkan betapa sibuknya orang. Itu penting kerana orang dapat bertindak balas terhadap pelbagai jenis gangguan berdasarkan tahap kesibukan mereka.

Penyiasat memberi tumpuan kepada faktor psikologi - ciri keperibadian utama - untuk meramalkan bagaimana orang yang terganggu. Peserta kajian mengambil ujian standard untuk melihat bagaimana keperibadian mereka selaras dengan sifat keperibadian "Lima Besar" dalam teori psikologi - ekstroversi, kesepakatan, kesadaran, neurotisme, dan keterbukaan.

Sebagai tambahan untuk membina model untuk gangguan, para penyelidik mengkaji keadaan ketika gangguan peserta berbeza-beza.

Ketika peserta berada dalam suasana yang menyenangkan, mereka cenderung lebih terganggu daripada jika mereka berada dalam suasana yang tidak menyenangkan, kajian menunjukkan. Kajian ini juga mendapati bahawa kesediaan peserta untuk terganggu berbeza-beza berdasarkan lokasi mereka.

Beberapa peserta sangat terganggu di lokasi seperti rawatan kesihatan dan kemudahan perubatan, mungkin kerana mereka menunggu untuk berjumpa doktor. Tetapi peserta enggan diganggu ketika mereka belajar dan, dibandingkan dengan aktiviti lain, kurang terganggu ketika bersenam.

Lindqvist dan pasukannya sedang mengusahakan langkah seterusnya yang boleh membawa kepada pemberitahuan telefon pintar yang lebih pintar.

"Sebagai contoh, kami dapat mengoptimalkan model kami agar penyesuaian telefon pintar dapat disesuaikan dengan pilihan yang berbeza, seperti selalu membiarkan seseorang mengganggu anda," katanya.

"Ini akan menjadi sesuatu yang akan diketahui oleh setiausaha manusia. Panggilan dari anak-anak anda atau jagaan harian mereka harus selalu dilalui, tidak kira keadaannya, sementara sebilangan orang mungkin ingin mengabaikan saudara mereka, misalnya. "

"Sebaik-baiknya, telefon pintar akan belajar secara automatik," katanya.

"Seperti sekarang ini, sistem manajemen pemberitahuan tidak cerdas atau hanya bergantung pada pengaturan pengguna, seperti menghidupkan atau mematikan pemberitahuan tertentu. Model kami berbeza kerana mengumpulkan data aktiviti dan pilihan pengguna. Ini membolehkan sistem belajar secara automatik seperti ‘setiausaha manusia’, sehingga memungkinkan ramalan pintar. ”

Sumber: Universiti Rutgers