Kajian Menemukan Hubungan Antara Kawalan Diri Ibu Bapa & Anak

Satu kajian baru mendapati bahawa menjelang usia 3 tahun, pengaruh persekitaran seperti keibubapaan adalah faktor yang relevan dalam perkembangan kawalan diri balita apabila mereka diminta untuk tidak melakukan sesuatu yang ingin mereka lakukan, seperti makan makanan ringan terlarang.

"Memahami perkembangan mekanisme kawalan diri sangat penting kerana individu dengan tahap kawalan perencatan yang rendah mengembangkan masalah perkembangan kognitif dan sosioemosi, termasuk gangguan hiperaktif kekurangan perhatian atau ADHD," kata Dr Jeffrey Gagne, penolong profesor psikologi di University of Texas di Arlington dan pengarang bersama kajian ini.

"Saat ini, kebanyakan masalah perkembangan didiagnosis setelah anak memasuki sekolah," lanjutnya. "Jika kita dapat mengenal pasti dan campur tangan dengan masalah lebih awal, kita dapat meningkatkan respons mereka sebelum mereka sampai di sekolah dan hasilnya setelah mereka sampai di sana dan seterusnya, bahkan melalui masa remaja."

Untuk kajian itu, Gagne dan pengarang bersama Dr. Kimberly Saudino, seorang profesor sains psikologi dan otak di Universiti Boston, meneliti 300 pasang kembar. Mereka mengukur kawalan penghambatan mereka melalui wawancara dengan ibu bapa mereka dan juga dengan menguji dan merakam video tindak balas mereka terhadap penilaian temperamen di persekitaran makmal.

Ujian diulang pada usia 2 dan 3 tahun, kedua-duanya sekali dalam sebulan dari hari kelahiran mereka.

Walaupun wawancara ibu bapa menunjukkan bahawa genetik tetap menjadi faktor utama dalam tingkah laku ini pada usia 3 tahun, analisis terperinci mengenai penilaian tingkah laku makmal yang dirakam video menunjukkan bahawa pengaruh genetik adalah signifikan pada usia 2, tetapi tidak pada usia 3 tahun, menurut penemuan kajian.

"Pada usia 3 tahun, kita melihat bahawa pendedahan seorang anak kembar terhadap pengaruh keluarga yang dikongsi atau pengaruh persekitaran yang unik, seperti negatif atau kurang dari ibu bapa, atau kemalangan atau penyakit yang tidak dialami oleh pasangan kembar, kedua-duanya merupakan pengaruh penting terhadap kemampuan mereka untuk peraturan diri, ”kata Gagne.

"Dengan protokol berasaskan makmal yang sensitif untuk mengukur kawalan penghambatan, kami dapat memetakan ciri-ciri pada anak usia dini yang akan menunjukkan kerentanan terhadap gangguan tertentu dan berpotensi membantu anak-anak ini lebih cepat," tambahnya.

Penyelidikan ini berdasarkan beberapa kajian kembar bersama sebelumnya oleh Gagne dan rakan-rakannya mengenai kawalan perencatan dan pengurusan kemarahan pada kanak-kanak dari usia 1 hingga 3 tahun.

"Kami merancang untuk meneruskan pekerjaan ini mengikuti anak-anak ketika mereka bertambah tua," kata Gagne. "Kita juga perlu mengkaji kesan keadaan ibu bapa - kemurungan mereka, perceraian, atau masalah persekitaran sosial yang lain, dan bagaimana hal itu dapat mempengaruhi perkembangan kawalan tingkah laku pada anak-anak mereka."

Kajian ini diterbitkan di Psikologi Perkembangan.

Sumber: Universiti Texas di Arlington