Kesihatan Pasca Menopaus Dipengaruhi oleh Perubahan Status Perkahwinan

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa wanita tua yang mengalami perceraian atau perpisahan mungkin menurunkan berat badan dan melihat beberapa perubahan positif dalam kesihatan mereka.

Penyelidik University of Arizona juga mendapati bahawa wanita yang menikah di kemudian hari mungkin mendapat beberapa pound tambahan.

"Kajian sebelumnya mengenai perkahwinan dan perceraian menunjukkan bahawa perkahwinan biasanya dikaitkan dengan jangka hayat yang lebih lama dan masalah kesihatan yang lebih sedikit, sementara perceraian dikaitkan dengan kematian yang lebih tinggi," kata penulis utama kajian itu, Dr. Randa Kutob.

Kajian ini akan dijalankan diJurnal Kesihatan Wanita.

"Perkara menarik yang kami dapati dalam kajian kami adalah dengan perceraian pada wanita pascamenopause, itu tidak semua negatif, sekurang-kurangnya tidak dalam jangka pendek," katanya.

Oleh kerana banyak kajian mengenai perkahwinan menumpukan pada wanita yang lebih muda, Kutob dan kolaboratornya tertarik dengan kesan peralihan perkahwinan pada wanita yang lebih tua. Wanita yang lebih tua lebih mudah diserang penyakit kronik seperti penyakit kardiovaskular dan diabetes.

Dengan menggunakan data dari Inisiatif Kesihatan Wanita kebangsaan, para penyelidik melihat wanita pascamenopause berusia 50 hingga 79 tahun dalam jangka masa tiga tahun.

Wanita tersebut tergolong dalam salah satu daripada tiga kumpulan:

  • mereka yang bergelar suami-isteri atau dalam hubungan seperti perkahwinan yang ditentukan selama tiga tahun;
  • mereka yang mula berkahwin tetapi telah berpisah atau bercerai;
  • mereka yang status perkahwinannya tidak berubah dalam jangka masa tiga tahun (mereka mula berkahwin dan tetap berkahwin atau mula dan tidak berkahwin).

Para penyelidik melihat sejumlah langkah kesehatan, termasuk berat badan, lingkar pinggang, dan tekanan darah, serta petunjuk kesihatan seperti diet, olahraga, merokok, dan pengambilan alkohol.

Semua wanita yang memulakan kajian tanpa berkahwin (sama ada mereka tidak pernah berkahwin, bercerai atau janda) melihat kenaikan berat badan selama tempoh tiga tahun, yang tidak biasa bagi wanita ketika mereka berumur, kata Kutob.

Walau bagaimanapun, mereka yang beralih dari yang belum berkahwin menjadi lebih tinggi berat badan daripada mereka yang masih bujang - atas perintah dua atau lebih pound tambahan daripada rakan mereka yang belum berkahwin.

Walaupun alasan untuk kenaikan berat badan tambahan tidak sepenuhnya jelas, satu teori mengenai kenaikan berat badan yang berkaitan dengan perkahwinan pada usia berapa pun adalah bahawa ia mungkin berasal dari pasangan yang sering duduk bersama untuk makan biasa, kadang-kadang lebih besar, kata Kutob.

"Berpotensi ukurannya, kerana sepertinya tidak ada kaitan dengan pilihan makanan mereka," katanya.

Kedua-dua kumpulan wanita - mereka yang masih bujang dan mereka yang berkahwin - melihat penurunan tekanan darah diastolik, tetapi penurunannya lebih besar bagi wanita yang masih belum berkahwin.

Wanita yang belum berkahwin juga minum alkohol lebih sedikit daripada mereka yang berkahwin. Tidak ada perbezaan yang signifikan dalam merokok atau aktiviti fizikal antara kedua-dua kumpulan.

Ketika para penyelidik membandingkan wanita yang tetap berkahwin sepanjang kajian ini dengan wanita yang bercerai dengan bercerai atau berpisah, mereka mendapati perceraian dikaitkan dengan penurunan berat badan dan peningkatan aktiviti fizikal.

Wanita yang tinggal berkahwin naik sekitar dua paun dan melihat sedikit peningkatan pinggang mereka sepanjang tiga tahun pengajian, sementara wanita yang bercerai kehilangan berat badan yang sedikit dan turun beberapa inci.

Wanita yang sudah berkahwin juga mengalami penurunan dalam aktiviti fizikal, sementara aktiviti fizikal wanita yang bercerai meningkat. Pengambilan alkohol tetap sama antara kedua-dua kumpulan.

Para penyelidik mengawal kesejahteraan emosi wanita yang dilaporkan sendiri dan mendapati bahawa penurunan berat badan wanita yang bercerai nampaknya tidak berkaitan dengan kemurungan. Maksudnya, wanita tidak hanya makan lebih sedikit dan menurunkan berat badan sebagai tindak balas emosi.

Berkenaan dengan kualiti makanan, semua wanita dalam penelitian menunjukkan peningkatan dalam rasio makanan sehat dan tidak sihat yang dikonsumsi. Walau bagaimanapun, wanita yang pergi dari berkahwin hingga bercerai mempunyai diet yang paling baik.

"Nampaknya wanita-wanita ini secara sadar melakukan tingkah laku yang lebih sihat setelah bercerai," kata Kutob.

Kawasan di mana wanita bercerai ketinggalan adalah merokok.

Wanita yang berkahwin hingga bercerai adalah kumpulan yang paling mungkin mula merokok. Namun, penting untuk diperhatikan bahawa mereka yang mengambil tabiat itu biasanya bekas perokok, bukan pengguna tembakau kali pertama, kata Kutob.

Walaupun hasil kajian tidak menantang penyelidikan yang ada mengenai manfaat kesihatan jangka panjang perkahwinan, mereka memberikan gambaran baru mengenai beberapa kesan kesihatan yang lebih cepat dari peralihan perkahwinan di akhir hayat, dan ini boleh memberi implikasi penting bagi wanita pascamenopause dan mereka penyedia perkhidmatan kesihatan, kata Kutob.

"Sebagai penyedia kesihatan, pengambilan saya adalah bahawa saya harus memikirkan peralihan perkahwinan, dan ketika orang berkahwin, ucapkan selamat tetapi juga memberi mereka beberapa nasihat dan alat untuk kesihatan mereka, dan mendorong semua wanita ketika mereka berumur untuk terus aktif secara fizikal ," dia berkata.

"Dengan perceraian, beberapa wanita mengambil masa itu untuk lebih fokus pada kesihatan mereka sendiri, seperti yang terlihat dari hasil kami. Sebagai penyedia kesihatan, saya harus mendorong mereka dalam usaha tersebut agar usaha itu tidak jangka pendek tetapi menjadi seumur hidup, ”kata Kutob.

"Bahkan peristiwa hidup yang cukup dahsyat seperti perceraian dapat memberikan hasil yang positif, dan jika kita dapat mendorong yang positif, itu mungkin akan membantu orang-orang itu juga."

Sumber: Universiti Arizona