Peniruan Dapat Membantu Pesakit Alzheimer Belajar

Walaupun tidak ada penawar untuk penyakit Alzheimer, penyelidikan baru menunjukkan bahawa pesakit masih boleh mendapat manfaat dari pemulihan fizikal dan kognitif.

Para penyelidik telah mengetahui bahawa peniruan mungkin merupakan alat yang berguna untuk membantu mereka mendapatkan kembali kemampuan yang hilang.

"Pesakit Alzheimer masih dapat meniru pergerakan objek secara sukarela, dan juga manusia," kata Dr Ambra Bisio, seorang penyelidik pasca doktoral di Jabatan Perubatan Eksperimen di Universiti Genoa. "Jika kemampuan ini masih ada, seorang pasien dapat mempelajari kembali bagaimana melakukan tindakan yang menjadi sulit karena penyakit ini."

Bisio, yang pakar dalam bagaimana otak bertindak balas terhadap pergerakan, terutama pergerakan orang lain, berkolaborasi dengan Profesor Thierry Pozzo di INSERM-U1093 untuk menunjukkan bahawa pesakit Alzheimer masih dapat meniru isyarat sederhana oleh manusia atau titik bergerak di layar komputer.

Penyelidikan, yang menunjukkan bahawa latihan ini dapat melengkapkan strategi terapi semasa, diterbitkan dalam Sempadan dalam Neurosains Penuaan.

Menyalin apa yang dilakukan orang lain adalah asas asas sosial yang membantu orang belajar dan berinteraksi dengan orang lain.

"Dengan meniru tindakan ibunya, bayi belajar bagaimana berhubungan dengan orang lain. Ini adalah prinsip yang sama apabila pelajar tenis belajar dari pelatihnya bagaimana menjalankan perkhidmatan tenis, ”jelas Bisio. "Hasil kami menunjukkan bahawa tiruan dapat digunakan selama pemulihan pasien Alzheimer."

Pada awalnya, tidak jelas apakah fungsi otak berkabel ini akan tetap beroperasi setelah penyakit ini mulai mereda, katanya. Alzheimer mempunyai cara yang aneh untuk menghancurkan beberapa fungsi otak sambil membiarkan yang lain tidak tersentuh.

Kajian baru menunjukkan bahawa, sekurang-kurangnya untuk tahap penyakit yang ringan, pesakit Alzheimer mengekalkan kemampuan ini untuk meniru. Mereka juga mendapati bahawa pesakit berprestasi lebih baik dengan pelatih manusia daripada yang mereka lakukan dengan komputer.

Menurut hasil kajian, latihan dengan komputer adalah mungkin, tetapi tindak balasnya mungkin lebih baik dengan pelatih manusia. Ini mungkin kerana tindak balas emosi yang dialami oleh pesakit ketika berinteraksi dengan orang yang sebenarnya masih lebih bermanfaat daripada mengganggu, katanya.

"Kerana Alzheimer merosakkan bahagian otak yang menghubungkan fungsi motor dan kognitif, rawatan tingkah laku tetap penting bagi pesakit, bahkan setelah rawatan farmasi ditemui," katanya.

Sumber: Sempadan