Memakai pakaian seragam polis boleh menyebabkan berat sebelah sosial

Hanya mengenakan pakaian seragam polis dengan segera mempengaruhi persepsi kita terhadap orang lain, menimbulkan berat sebelah terhadap mereka yang dianggap berstatus sosial rendah, menurut kajian baru oleh ahli sains saraf kognitif di Universiti McMaster di Ontario, Kanada.

Penemuan itu, diterbitkan dalam jurnal Sempadan dalam Psikologi, mengemukakan persoalan penting mengenai stereotaip dan pembuatan profil, dan tentang bagaimana kuasa dan kuasa simbolik yang berkaitan dengan pakaian seragam polis dapat mempengaruhi kecenderungan ini.

"Kita semua tahu bahawa polis pada umumnya melakukan pekerjaan yang sangat baik, tetapi terdapat juga banyak wacana umum mengenai kepolisian yang berat sebelah di Amerika Utara sejak beberapa tahun kebelakangan ini," kata Dr Sukhvinder Obhi, profesor psikologi, neurosains & tingkah laku bersekutu. dan pengarang kanan kajian, yang dilakukan dengan penyelidik pasca doktoral Ciro Civile, Ph.D.

"Kami berusaha untuk mengetahui apakah pakaian seragam itu sendiri dapat memberi kesan, tidak bergantung pada aspek lain dari subkultur, latihan atau pengalaman kerja polisi," katanya.

Untuk kajian ini, penyelidik merekrut pelajar universiti untuk mengambil bahagian dalam satu siri eksperimen. Para penyelidik memerhatikan bagaimana pelajar mengalihkan perhatian mereka semasa melakukan tugas tertentu. Dalam beberapa kes, para peserta diberi pakaian ala polis untuk dipakai.

Semasa satu eksperimen, para pelajar diminta untuk mengenal pasti bentuk yang sederhana di skrin komputer dan terganggu oleh gambar wajah lelaki putih, wajah lelaki hitam, individu yang memakai pakaian perniagaan dan yang lain mengenakan hoodies.Penyelidik mengesan dan menganalisis masa reaksi mereka untuk membandingkan berapa lama mereka terganggu oleh pelbagai gambar.

Ketika para pengganggu itu berwajah putih atau hitam, para penyelidik tidak menemui perbezaan pada masa reaksi dan tidak ada bukti profil perkauman. Ini mengejutkan, kata mereka, kerana penyelidikan sebelumnya, yang banyak dilakukan di Amerika Syarikat, menunjukkan bahawa banyak orang mengaitkan orang Afrika-Amerika dengan jenayah.

Walaupun lebih banyak penyelidikan diperlukan untuk menerokainya lebih jauh, Obhi menunjukkan bahawa kekurangan berat sebelah nampaknya dalam kajian Kanada ketika ini mungkin menyoroti perbezaan yang berpotensi penting antara masyarakat Kanada dan Amerika.

Namun, perbezaan itu terungkap ketika para peserta terganggu oleh foto individu yang memakai hoodies. Masa reaksi perlahan, menunjukkan bahawa gambar hoodies menarik perhatian. Yang penting, sikap berat sebelah terhadap hoodie ini hanya berlaku ketika peserta memakai pakaian seragam polis.

"Kami tahu bahawa pakaian menyampaikan makna dan bahawa hoodie telah sampai batas tertentu menjadi simbol kedudukan sosial yang lebih rendah dan pemuda di dalam kota," kata Obhi. "Ada stereotaip di luar sana yang menghubungkan tudung dengan kejahatan dan keganasan, dan stereotaip ini mungkin diaktifkan ke tahap yang lebih besar ketika mengenakan seragam gaya polisi."

"Ini mungkin menyumbang pada perubahan perhatian yang kami amati. Memandangkan perhatian membentuk bagaimana kita mengalami dunia, bias perhatian terhadap kumpulan orang tertentu dapat menjadi masalah. "

Ini sangat penting bagi pegawai polis, jelasnya, yang mungkin secara tidak sedar akan melihat ancaman di mana seseorang itu tidak wujud atau sebaliknya.

Penyelidik berharap dapat mempelajari pakaian seragam dan kesannya terhadap pegawai polis dan melakukan kajian lanjutan dengan rakan-rakan di Amerika Syarikat.

Sumber: Universiti McMaster