3 Cara untuk Menjaga Harapan Hidup dalam Masa Tidak Diketahui

Hidupkan radio, buka e-mel anda, atau buka tv dan anda pasti diserang dengan berita buruk. Walaupun berjumpa dengan rakan untuk minum teh pada suatu hari membuatkan saya berasa seperti ingin menguburkan kepala di tangan saya dan menangis. Kehidupan dapat menurunkan kita, tetapi ada cara untuk mengekalkan harapan.

Berita dari penyelidikan iklim memberitahu bahawa kita berada di tempat yang suram. Populasi yang meletup, lapisan ozon yang menipis, dan laut yang naik hanyalah puncak topi ais yang cepat mencair. Terdapat godaan untuk mematikan - semuanya perlu diambil.

Kate Davies, seorang pengarang dan guru yang hidupnya penuh dengan isu-isu persekitaran dan sosial, mahu kita terus berharap. Buku barunya, Harapan Intrinsik: Hidup dengan Berani dalam Masa Bermasalah adalah mercu tanda bagi mereka yang memilih untuk mempercayai bahawa kita masih boleh membuat perbezaan di planet kita.

Dia menulis bahawa langkah pertama kita adalah menamakan perasaan kita tentang keadaan kita sekarang. Sebilangan besar daripada kita mempunyai ketakutan yang mendalam tentang apa yang berlaku di planet kita. Davies mencadangkan menulisnya. Memberi mereka suara dapat membuat mereka tidak lumpuh dan mengawal kita. Perasaan marah dan kecewa yang adil terhadap diri sendiri boleh menjadi kontraproduktif kerana ketika kita marah kepada orang lain, pertahanan mereka akan dipicu, dan menjadi mustahil untuk mencari jalan keluar. Kemarahan pada keadaan boleh mengaktifkan anda, kemarahan pada seseorang tidak akan membantu.

Antara emosi umum lain yang ditemui Davies mengenai keadaan kita sekarang adalah kesedihan. Dukacita untuk yang diketahui dan yang tidak diketahui, dan untuk generasi akan datang. Davies menulis, “ketika kita memiliki keberanian untuk menyebut dan meneroka perasaan kita tentang krisis ekososial global, hati kita terbuka sehingga kita dapat merasakan cinta. Dengan kata lain, keperitan dan penderitaan kita untuk dunia memperlihatkan cinta yang ada di bawah mereka. " Inilah nadi untuk menemukan harapan hakiki; cahaya yang membolehkan kita terus menerus.

Davies menawarkan "Kebiasaan Harapan" ini untuk memupuk harapan intrinsik:

1. Bersedia

Davies menawarkan perhatian dan meditasi sebagai cara untuk hadir, tetapi dia juga termasuk cara yang kurang jelas, seperti keajaiban, atau "berada di hadapan sesuatu yang benar-benar menakjubkan yang melampaui duniawi dan sehari-hari. Ini merendahkan kita, mengangkat kita, dan memperluas kesedaran kita. " Dia menulis tentang pentingnya memberi saksi sebagai cara untuk terus hadir. Kekuatan di sini adalah untuk memerhatikan dan melaporkan apa yang telah anda saksikan — baik atau buruk. Ini membuat anda tetap hadir, kerana anda tidak menghiraukan pertimbangan dan idea anda.

2. Mencintai Dunia

Davies berpendapat bahawa dalam mencintai dunia, kita menjadi penuh harapan, kerana itulah sikap cinta. Inti dari amalan ini adalah pengalaman cinta terbuka yang digabungkan dengan rasa belas kasihan yang mendalam. Cara ketiga mencintai dunia adalah dengan memupuk rasa komuniti. "Ini bukan sains roket," tulisnya, "Ini tentang menjadi manusia yang baik hati, bijaksana dan penyayang - seseorang yang menyedari bahawa apa yang menyatukan kita lebih penting daripada perbezaan kita dan bahawa kita semua adalah sebahagian daripada komuniti manusia."

3. Mengambil Tindakan

Kekuatan praktik ini adalah bahawa "mengubah pemikiran yang tidak penting menjadi sesuatu yang nyata, ia mematahkan kita dari sikap tidak peduli dan penolakan." Keputusasaan membuat kita lumpuh, jadi ketika timbul, penting untuk melakukan sesuatu yang positif, "panggil teman, peluk seseorang yang anda sayangi, senyum pada orang asing sepenuhnya." Ini akan membawa anda kembali bergerak, dan dari sana, tentukan langkah kecil apa yang boleh anda ambil untuk membantu persekitaran. Mulakan dengan sesuatu yang kecil, Davis mencadangkan "tidak memakan daging atau menaiki bas ke tempat kerja" dan kemudian membiarkan sumbangan itu bertambah.

Pada akhirnya, Davies meminta kepercayaannya kepada Quaker dan Buddha, ketika dia menulis "menanam kepercayaan yang kuat dan patuh dalam apa pun yang terjadi dan dalam kemampuan manusia untuk menanggapi hal itu." Ini sangat berbeza daripada mempunyai kepercayaan bahawa hidup akan memberikan apa yang kita mahukan. "Harapan hakiki" ini menerima kehidupan sebagaimana adanya dan bekerja dengannya, sama ada yang kita mahukan atau tidak. " Dia memberikan mesej bahawa harapan hakiki adalah sumber yang tidak dapat digunakan. "Ini melekat dalam hidup dan dimotivasi oleh cinta," tulisnya, "semakin kita hidup dari harapan hakiki, semakin banyak yang kita miliki." Pada saat ini, memilih untuk berharap dengan cara ini memungkinkan lebih banyak ruang untuk bernafas, dan lebih banyak ruang untuk hidup.

Catatan ini adalah ihsan dari Kerohanian & Kesihatan.