Mungkinkah Aplikasi Kesihatan Mental Menjadi Overdiagnosis?

Dalam kajian Australia yang baru, para penyelidik di University of Sydney bertujuan untuk mengetahui bagaimana aplikasi kesihatan mental yang popular cenderung menggambarkan kesihatan mental dan apa yang ditawarkan oleh aplikasi tersebut dari segi diagnosis dan pengurusan.

Pasukan penyelidik menilai bahan iklan dari 61 aplikasi kesihatan mental yang popular yang terdapat di Amerika Syarikat, United Kingdom, Kanada dan Australia pada akhir 2016, dengan memberi tumpuan kepada aplikasi yang secara jelas merujuk diagnosis atau gejala kesihatan mental dan menawarkan diagnosis, panduan atau membuat tuntutan kesihatan.

Mereka mengenal pasti dua mesej dominan di antara aplikasi: kesihatan mental yang lemah atau rapuh sangat biasa, dan individu dapat menguruskan masalah kesihatan mental mereka sendiri dengan mudah.

Penemuan ini diterbitkan dalam Sejarah Perubatan Keluarga.

Kajian ini berdasarkan karya sebelumnya oleh Kolaborasi Bukti, Dasar dan Pengaruh Charles Perkins Centre dari University of Sydney, dan dilakukan dengan School of Pharmacy, Western Health Local District dan University of Adelaide.

Para penyelidik mengatakan penemuan ini menjadi perhatian kerana beberapa sebab.

"Menyiratkan masalah kesihatan mental ada pada setiap orang yang mempromosikan pengubatan keadaan normal," kata pengarang utama Dr. Lisa Parker, seorang rekan penyelidik pasca doktoral dengan Charles Perkins Center dan School of Pharmacy dari University of Sydney. "Aplikasi yang kami nilai cenderung mendorong penggunaan yang kerap dan mempromosikan tanggungjawab peribadi untuk peningkatan."

"Idea bahawa naik turun kehidupan sehari-hari yang normal memerlukan rawatan dapat mendorong penggunaan aplikasi ini oleh orang-orang dengan kebimbangan kecil. Pengguna ini tidak mungkin mendapat faedah yang besar tetapi mungkin akan menerima beban yang besar dan berpotensi kehilangan privasi. "

Parker mengatakan mungkin bermanfaat bagi pengguna aplikasi untuk mendengar pandangan alternatif mengenai apa yang merupakan pengalaman psikologi normal untuk mencegah diagnosis berlebihan.

Pada masa yang sama, tambahnya, ada baiknya jika orang dengan masalah kesihatan mental yang teruk mendengar doktor membincangkan batasan penggunaan aplikasi serta pentingnya mencari bentuk perawatan kesihatan tambahan yang diperlukan.

Pengarang kanan Dr. Quinn Grundy dari Pusat Perkins Charles dan Fakulti Farmasi, bersetuju bahawa profesional penjagaan kesihatan mempunyai tanggungjawab untuk mengatasi beberapa mesej yang dipromosikan oleh aplikasi ini.

"Telefon pintar adalah salah satu alat yang paling kuat untuk komunikasi dan aplikasi berpotensi untuk meningkatkan sokongan sosial pengguna. Namun aplikasi kesihatan mental yang popular banyak menumpukan pada penyelesaian pertolongan diri dan tanggungjawab peribadi. Ini menimbulkan banyak kesunyian mengenai faktor luaran dan sosial yang berkaitan dengan kesihatan mental, ”kata Grundy.

"Bagi orang-orang dengan masalah serius, kami prihatin dengan harapan mereka dapat dan harus menguruskan masalah kesihatan mental mereka sendiri dengan berkesan dapat menolak perlunya sokongan sosial."

Parker juga menyatakan kebimbangan bahawa bahan iklan cenderung menggambarkan bakal pengguna sebagai pekerja, berkulit putih dan berkeluarga.

"Kemungkinan kekurangan kepelbagaian dalam perwakilan pengguna dan stres dapat mengasingkan orang dengan kebutuhan serius," katanya.

Sumber: Universiti Sydney