Biomarker Darah, Soal Selidik Boleh Mengenal pasti Risiko Bunuh Diri pada Wanita

Dua soal selidik berasaskan aplikasi baru yang dirancang untuk pesakit psikiatri wanita bersama dengan ujian darah yang mengesan biomarker dapat membantu doktor berjaya mengenal pasti risiko bunuh diri pada wanita yang dirawat kerana gangguan kesihatan mental, menurut satu kajian baru oleh penyelidik di Sekolah Indiana University (IU) Perubatan.

Secara gabungan, soal selidik dan biomarker dapat meramalkan kejadian pemikiran bunuh diri di masa depan dengan 82 peratus ketepatan, dan hospitalisasi yang berkaitan dengan bunuh diri di masa depan dengan ketepatan 78 peratus.

Kajian ini mengikuti penyelidikan serupa yang diterbitkan pada tahun 2015 yang menunjukkan bahawa kuesioner dan biomarker berdasarkan darah dapat meramalkan dengan tepat lelaki mana yang paling berisiko untuk ideasi dan tingkah laku bunuh diri.

Walaupun wanita mempunyai kadar penyelesaian bunuh diri yang lebih rendah daripada lelaki - kemungkinan kerana mereka cenderung menggunakan kaedah kurang ganas - mereka sebenarnya mempunyai kadar percubaan bunuh diri yang lebih tinggi, kata penyelidik utama kajian itu, Alexander B. Niculescu III, MD, Ph.D. , profesor psikiatri dan neurosains perubatan di IU School of Medicine.

"Wanita belum cukup dipelajari dalam penyelidikan tentang bunuh diri, dan kami tidak tahu seberapa baik kami dapat menentukan ramalan objektif bunuh diri pada wanita," kata Niculescu.

"Penting untuk menentukan apakah biomarker dan kuesioner berdasarkan aplikasi dapat digunakan untuk membuat ramalan di kalangan wanita, dan apakah ujian semacam itu dapat disesuaikan agar jantina menjadi lebih tepat," kata Niculescu, yang juga menghadiri psikiatri dan penyelidik penyelidikan dan pengembangan di Pusat Perubatan Urusan Veteran Richard L. Roudebush.

"Hasil ini menunjukkan bahawa cara terbaik untuk meneruskannya adalah dengan menggunakan pendekatan yang disesuaikan dengan gender," katanya.

Untuk kajian ini, para penyelidik secara berkala menilai 51 peserta wanita yang telah didiagnosis dengan gangguan psikiatri seperti gangguan bipolar, kemurungan, dan skizofrenia. Para penyelidik memberi perhatian kepada ideasi bunuh diri wanita dalam setiap lawatan, dengan memperhatikan sama ada pesakit pergi dari tahap ekstrem kerana tidak mempunyai pemikiran untuk membunuh diri hingga tahap ideasi bunuh diri yang tinggi.

Pada 12 pesakit yang dikenal pasti mengalami perubahan ideasi bunuh diri, analisis genomik dilakukan untuk mengenal pasti gen yang aktivitinya berbeza secara signifikan antara kedua-dua keadaan.

Seterusnya, para penyelidik mengesahkan biomarker yang disyaki menggunakan sampel darah dari enam wanita yang telah membunuh diri. Lima puluh biomarker tersebut telah disahkan.

Walaupun sebilangan biomarker sama dengan yang terdapat dalam kajian pesakit lelaki, yang lain berbeza, seperti yang terlibat dalam mekanisme yang berkaitan dengan tindak balas badan terhadap litium ubat psikiatri, dan gen yang terlibat dengan irama sirkadian. Penemuan ini menimbulkan persoalan penting mengenai pendekatan diagnostik dan rawatan yang berpotensi, kata Niculescu.

Kedua-dua borang soal selidik berdasarkan aplikasi menilai risiko pesakit untuk berfikir dan cubaan bunuh diri, dengan satu aplikasi mengukur mood dan kegelisahan, sementara aplikasi yang lain menangani masalah kehidupan seperti kesihatan fizikal dan mental, pengasingan sosial dan tekanan persekitaran. Tidak ada aplikasi yang secara langsung bertanya sama ada individu itu mempunyai pemikiran untuk membunuh diri.

Para penyelidik juga menilai sampel darah dan rekod perubatan dari kumpulan 33 wanita yang berlainan dengan diagnosis penyakit mental yang sama untuk mengesahkan bahawa biomarker dan aplikasi meramalkan idea bunuh diri.

Bersama-sama, biomarker dan aplikasi dapat meramalkan masa depan pemikiran bunuh diri dengan ketepatan 82 persen, dan kemasukan ke hospital yang berkaitan dengan bunuh diri di masa depan dengan ketepatan 78 peratus.

Niculescu memberi amaran bahawa kerana peserta kajian telah didiagnosis dengan penyakit psikiatri, masih belum diketahui seberapa baik biomarker berfungsi di kalangan orang yang belum didiagnosis dengan penyakit mental.

Kertas kajian bertajuk "Ke arah memahami dan meramalkan bunuh diri pada wanita: biomarker dan penilaian risiko klinikal," diterbitkan dalam jurnal Psikiatri Molekul.

Sumber: Universiti Indiana