Bagaimana Gejala ADHD Berkaitan dengan Kemahiran Memandu yang Buruk pada Remaja

Dalam satu kajian baru, para penyelidik ingin mengetahui bagaimana gejala spesifik yang terdapat dalam gangguan defisit perhatian / hiperaktif (ADHD) dapat mempengaruhi kemahiran memandu baru remaja. Mereka mendapati bahawa remaja dengan gejala kekurangan perhatian yang lebih besar membuat lebih banyak kesalahan dalam ujian simulator memandu, sementara mereka yang mempunyai gejala hiperaktif dan gangguan tingkah laku lebih cenderung terlibat dalam tingkah laku memandu yang berisiko.

Penemuan mereka diterbitkan dalam jurnal Penyelidikan Kejururawatan.

Penyelidikan menunjukkan bahawa pemandu remaja berusia 16 hingga 19 tahun mempunyai risiko berlipat kali ganda dalam kemalangan maut berbanding pemandu yang lebih tua. Di samping itu, sekitar 20 peratus remaja dalam kumpulan usia ini dipengaruhi oleh gejala gangguan kesihatan mental, dan 9 persen mempunyai sejarah ADHD seumur hidup.

Penyelidik kejururawatan Catherine McDonald dari University of Pennsylvania mengkaji apa yang mengalihkan perhatian pemandu terbaru ini di jalan raya. Dalam kajian baru itu, dia melihat data dari 60 remaja yang menyelesaikan penilaian pemanduan simulasi serta beberapa soal selidik.

Dia dan rakan-rakan dari Penn Medicine, Pusat Penyelidikan dan Pencegahan Kecederaan (CIRP) di Hospital Kanak-kanak Philadelphia (CHOP), dan Utah State University mencari hubungan antara kesalahan remaja di belakang roda dan gejala ADHD yang dilaporkan sendiri dan lain-lain gangguan kesihatan mental. Menurunkan hubungan ini dapat mengenal pasti tingkah laku masalah yang, apabila diperbetulkan, dapat menjadikan jalan raya lebih selamat untuk remaja dan yang lain.

"Kajian sebelumnya menunjukkan peningkatan risiko kemalangan yang berkaitan dengan diagnosis ADHD," kata McDonald, yang mempunyai janji temu sekunder dalam Penn Medicine dan di CIRP.

"Kami ingin mengasingkan nuansa di balik itu. Adakah mengenai pengambilan risiko, kemahiran, atau kekurangan prestasi? Adakah mengenai pembuatan keputusan? Dalam kapasiti simulator dan tingkah laku yang dilaporkan sendiri, kami ingin melihat apakah data kami dapat mengetahui mengapa apa yang berlaku di sekitar tingkah laku memandu. "

Penyelidikan ini melibatkan remaja berusia 16 dan 17 tahun di Pennsylvania yang baru-baru ini memperoleh lesen memandu mereka (tidak lebih dari 90 hari). Pada awal kajian, para peserta menilai seberapa dekat beberapa pernyataan yang sesuai dengan bagaimana perasaan dan pemikiran mereka. Sebagai contoh, satu soalan yang menilai gejala ADHD bertanya adakah mereka menghadapi masalah untuk memikirkan apa yang orang katakan. Yang lain, mengenai gangguan tingkah laku, ditanya sama ada mereka membuli atau mengancam orang lain.

Remaja tersebut juga menjawab kuesioner mengenai gejala kemurungan dan yang lain mengenai tingkah laku memandu mereka di jalan raya, seperti kecenderungan untuk laju, penggunaan telefon bimbit, dan jumlah penumpang yang biasa mereka bawa. Di samping itu, ibu bapa menilai anak mereka untuk mengetahui gejala ADHD dan masalah kesihatan mental yang lain.

"Kami tahu bahawa sekitar 5 peratus remaja yang lebih tua memenuhi kriteria ADHD, jadi kami tidak mengharapkan terlalu banyak sampel kami untuk memenuhi ambang diagnosis," kata McDonald. "Untuk itu, kami melihat langkah-langkah gejala. Itu memberi kita idea tentang keparahan gejala, walaupun mereka tidak cukup tinggi untuk memenuhi kriteria untuk diagnosis penuh. "

Seterusnya, semua peserta menjalani penilaian di simulator memandu di CIRP. Semasa uji coba, remaja terkena senario kemalangan yang berbeza, seperti perlanggaran belakang atau bahaya tersembunyi. Ini semua dapat dihindari, bagaimanapun, jika mereka terus memandu dengan selamat.

Pada akhir penilaian, para remaja telah melakukan manuver melalui 21 situasi kemalangan yang berpotensi. Para penyelidik menganalisis data simulator mengenai pelbagai tindakan peserta, termasuk bagaimana mereka berkelakuan pada tanda berhenti simulasi, di lorong mana yang mereka lalui, di mana mereka melihat di jalan, dan bagaimana mereka menggunakan brek dalam situasi yang berpotensi berbahaya.

Para penyelidik melihat hubungan yang jelas: Semakin banyak gejala pencegahan yang dilaporkan oleh remaja, semakin banyak kesalahan yang dilakukan pemandu dalam simulator. McDonald mengatakan bahawa mengetahui ini memberi peluang yang jelas untuk penyedia perkhidmatan kesihatan.

"Ketiadaan perhatian dikaitkan dengan lebih banyak kesalahan dalam simulator, dan gejala hiperaktif dan tingkah laku yang dilaporkan sendiri berkaitan dengan tingkah laku memandu yang lebih berisiko yang dilaporkan sendiri," katanya. "Ini memberi peluang untuk membantu campur tangan dengan pesakit dan keluarga mereka, untuk berbicara tentang kesihatan dan kesejahteraan mental anak dan bagaimana ia berkaitan dengan tingkah laku memandu."

Sumber: Universiti Pennsylvania