Latihan Boleh Membantu dalam Peraturan Emosi

Penyelidikan baru menunjukkan bahawa aktiviti aerobik dapat membantu mengatur mood.

Walaupun manfaat fizikal dan menghilangkan tekanan dari aktiviti tersebut didokumentasikan dengan baik, penyelidik ingin menilai kesan psikologi dari terlibat dalam aktiviti fizikal.

Penyiasat Emily E. Bernstein dan Dr. Richard J. McNally dari Universiti Harvard menguji bagaimana jangka masa senaman sederhana mengubah cara orang bereaksi secara emosional setelah terdedah kepada klip filem yang menjengkelkan.

Kajian itu, yang muncul dalam jurnalKognisi dan Emosi, menunjukkan kesan positif latihan aerobik akut pada individu yang mengalami kesukaran peraturan emosi.

Para penyelidik menduga bahawa walaupun stres akan membangkitkan perasaan negatif pada semua peserta, ada yang akan pulih lebih cepat daripada yang lain, walaupun melakukan sebarang bentuk latihan.

Mereka juga menyarankan bahawa jika seseorang yang berjuang untuk mengatur emosi secara aktif dalam melakukan aktiviti fizikal, mereka harus pulih lebih cepat daripada rakan mereka yang tidak berolahraga.

Kajian ini dilakukan pada 80 peserta (40 lelaki dan 40 wanita) dan masing-masing ditugaskan untuk melakukan senaman aerobik atau tidak melakukan senaman (regangan).

Mereka diminta untuk melengkapkan tinjauan dalam talian untuk menentukan mood emosi mereka dan kemudian segera diarahkan untuk berjoging selama 30 minit, atau berehat selama 30 minit.

Mereka kemudian diminta untuk menonton adegan sedih dari film "The Champ." Para peserta kemudian melengkapkan pelbagai soal selidik dan langkah-langkah untuk menentukan peraturan emosi mereka.

Akhirnya, semua peserta diarahkan untuk menonton klip ringkas, lucu dari "When Harry Met Sally."

Seperti yang dijangkakan, peserta yang menyatakan bahawa tidak ada yang dapat mereka lakukan untuk membuat diri mereka merasa lebih baik melaporkan bahawa mereka merasakan perasaan sedih yang lebih besar semasa kajian.

Satu penyataan yang ketara adalah bahawa peserta yang telah menyelesaikan latihan aerobik sederhana selama 30 minit dilaporkan merasa kurang sedih pada akhir kajian, berbanding dengan individu yang belum melakukan latihan.

Oleh itu, senaman nampaknya dapat membantu orang mengatasi atau mengimbangi kesulitan awal. Secara khusus, para penyelidik percaya bahawa senaman membantu orang menggunakan strategi pengawalseliaan dengan lebih baik bersama dengan kognisi dan tingkah laku yang diarahkan pada tujuan.

Sumber: Taylor dan Francis