Membantu Pemuda LGBT Meningkatkan Ketahanan

Orang muda LGBT (lesbian, gay, biseksual, transgender) nampaknya kurang berdaya tahan daripada rakan LGBT mereka yang lebih tua, menurut satu kajian baru di University of Missouri School of Medicine yang meneroka peranan ketahanan dalam menurunkan tekanan dan kemurungan di kalangan orang di komuniti LGBT.

"Mengenali sebagai gay, lesbian, biseksual, dan transgender sering dikaitkan dengan persekitaran yang tidak ramah dan bermusuhan," kata Jane A. McElroy, Ph.D., profesor bersekutu di Jabatan Perubatan Keluarga dan Masyarakat dan pengarang utama kajian ini. "Ketahanan adalah kemampuan untuk melindungi diri daripada tekanan dan pemulihan dari kesukaran."

Biasanya, individu LGBT mengalami tahap tekanan dan kemurungan yang jauh lebih tinggi daripada orang awam. Penyelidikan sebelumnya menunjukkan bahawa remaja LGBT berkemungkinan empat kali lebih besar untuk membunuh diri berbanding dengan rakan sebaya mereka. Sebenarnya, setiap episod korban LGBT, seperti gangguan atau penderaan fizikal atau lisan, meningkatkan kemungkinan tingkah laku mencederakan diri sebanyak 2.5 kali rata-rata, menurut IMPACT, program kesihatan dan pembangunan LGBT.

Berdasarkan penemuan tersebut, para penyelidik mencadangkan bahawa pengasuh, kaunselor sekolah, dan profesional kesihatan menggunakan program dan strategi berdasarkan ketahanan untuk meningkatkan kesihatan mental remaja LGBT lebih awal dalam hidup mereka.

Untuk kajian ini, McElroy dan pasukan penyelidiknya menganalisis lebih daripada 5,000 tinjauan dari individu LGBT. Mereka mendapati bahawa belia LGBT kurang tahan dan lebih tertekan daripada orang dewasa LGBT. Para penyelidik mengatakan bahawa penemuan menunjukkan bahawa daya tahan mungkin menjadi sifat yang meningkat seiring bertambahnya usia dan bahawa mengembangkan program intervensi untuk orang muda yang memperkuat daya tahan mereka dapat membantu meningkatkan kesihatan mental mereka di awal kehidupan.

"Stigma, prasangka, pencerobohan mikro, dan diskriminasi yang dialami oleh banyak orang dalam komuniti LGBT dapat menjadi pemicu tekanan dan membuat individu tersebut berisiko mengalami kemurungan," kata McElroy.

“Program berdasarkan ketahanan dapat membantu individu mengatasi tekanan negatif yang sering dikaitkan dengan mengenal pasti sebagai anggota komuniti LGBT. Ia juga membantu individu LGBT menikmati faedah menjadi sebahagian daripada komuniti ini dengan peningkatan sokongan sosial dan solidariti kumpulan. "

Dalam kajian yang akan datang, McElroy ingin mengembangkan strategi intervensi yang dapat memupuk daya tahan pada anak muda LGBT dengan mengajar mereka bagaimana menyeimbangkan respons emosi mereka dengan lebih baik semasa situasi sukar.

"Mengajar para remaja bagaimana menavigasi proses menjadi" keluar "dan meneroka cabaran kerana peluang untuk berkembang adalah strategi intervensi yang mungkin," kata McElroy. "Laman media sosial, kampus perguruan tinggi dan pusat sumber masyarakat adalah jalan berpotensi yang dapat menyebabkan intervensi berdasarkan ketahanan."

Sumber: Universiti Missouri-Columbia


Glynnis Jones / Shutterstock.com