Otak Pemuda dengan Kelainan Tingkah Laku Mungkin Berwayar Secara Berbeza

Orang muda dengan kelainan tingkah laku menunjukkan tindak balas amigdala yang menurun secara signifikan terhadap emosi orang lain, menurut kajian MRI baru yang diterbitkan dalam jurnal Neurosains Kognitif dan Afektif Sosial.

Kelainan tingkah laku adalah keadaan tingkah laku anti-sosial yang melibatkan simptom-simptom mulai dari berbohong dan ponteng sekolah hingga keganasan fizikal dan penggunaan senjata dalam kes yang lebih melampau.

Penemuan baru ini memberi petunjuk mengapa orang muda dengan bentuk tingkah laku antisosial yang paling parah berjuang untuk mengawal emosi mereka dan akibatnya mungkin lebih mudah mengalami kegelisahan atau kemurungan.

Untuk kajian ini, penyelidik dari universiti Bath and Cambridge di UK dan California Institute of Technology ingin memahami lebih lanjut mengenai pendawaian otak pada remaja dengan kelainan kelakuan. Untuk melakukan ini, mereka menggunakan kaedah neuroimaging untuk menyiasat hubungan antara kesambungan otak dan keparahan gangguan tingkah laku dan sifat psikopat (kekurangan rasa bersalah, penyesalan dan empati).

Dengan melihat imbasan MRI fungsional orang muda dengan kelainan tingkah laku dan juga remaja yang biasanya berkembang, pasukan dapat menganalisis amigdala - bahagian penting otak yang terlibat dalam memahami emosi orang lain - dan bagaimana ia berkomunikasi dengan bahagian lain otak.

Penyelidikan sebelumnya oleh pasukan yang sama menunjukkan bahawa remaja dengan kelainan tingkah laku sukar untuk mengenali ekspresi wajah yang marah dan sedih, dan tujuan kajian baru ini adalah untuk menentukan apa yang salah pada tahap otak.

Mereka mendapati bahawa orang muda dengan kelainan tingkah laku menunjukkan tindak balas amigdala yang berkurang dengan ketara terhadap wajah yang marah dan sedih. Pesakit dengan kerosakan amigdala menimbulkan pelbagai masalah seperti membaca emosi orang lain dan, memandangkan persamaan tingkah laku antara pesakit dan remaja ini dengan gangguan tingkah laku, saintis sebelumnya telah membuat hipotesis bahawa amigdala mungkin rosak atau tidak berfungsi dengan cara tertentu.

Semasa para penyelidik menganalisis hubungan antara amigdala dan korteks prefrontal otak - wilayah yang bertanggungjawab untuk membuat keputusan dan penghambatan tingkah laku - mereka menemui petunjuk yang mengejutkan yang dapat membantu menjelaskan mengapa kumpulan anak muda tertentu dengan kelainan tingkah laku sukar mengawal emosi mereka.

Berbeza dengan teori sebelumnya, orang muda dengan kelainan tingkah laku dan tahap sifat psikopat yang tinggi menunjukkan hubungan normal antara amigdala dan korteks prefrontal, sedangkan mereka yang mengalami kelainan tingkah laku sahaja menunjukkan hubungan yang tidak normal antara kawasan otak ini.

"Hasil ini dapat menjelaskan mengapa orang muda dengan Kelainan Tingkah Laku, tetapi tanpa sifat psikopat, sukar untuk mengawal emosi mereka - terutamanya emosi negatif yang kuat seperti kemarahan," kata Dr Graeme Fairchild dari jabatan psikologi di University of Bath.

Kawasan otak yang biasanya terlibat dalam mengatur kawasan emosi otak nampaknya kurang mampu melakukannya pada remaja dengan gangguan tingkah laku sahaja. Seiring berjalannya waktu, ini dapat menyebabkan orang-orang muda ini mengalami masalah kesihatan mental komorbid seperti kemurungan atau kegelisahan, sedangkan pemuda dengan sifat psikopat mungkin dilindungi daripada mengembangkan masalah tersebut.

"Kajian ini menunjukkan bahawa mungkin ada perbezaan penting antara pemuda dengan tahap ciri psikopatik yang tinggi dan rendah dalam cara otak disambungkan. Penemuan ini boleh memberi implikasi klinikal, kerana mereka menunjukkan bahawa rawatan psikologi yang meningkatkan kemampuan mengatur emosi cenderung lebih efektif pada remaja dengan gangguan tingkah laku saja, daripada pada subkelompok psikopat, ”kata Fairchild.

Sebagai keadaan yang kurang diteliti dan sering disalahpahami, para penyelidik berharap hasil ini dapat membawa kepada intervensi yang lebih disasarkan untuk membantu orang muda dengan gangguan tingkah laku dan keluarga mereka dengan lebih baik. Ini mungkin merangkumi rawatan neurofeedback yang dapat melatih orang muda untuk mengawal aktiviti di bahagian otak tertentu menggunakan MRI.

Pada masa ini, para penyelidik sedang menjalankan kajian Eropah berskala besar untuk menyiasat kemungkinan perbezaan jantina pada orang muda dengan kelainan tingkah laku.

Sumber: Universiti Bath