Saya Terlibat dengan Kerja Seks, Teman lelaki Tidak Percaya Saya

Saya telah menjalin hubungan dengan sahabat saya selama lima tahun. Kami sangat sesuai dalam semua cara, tetapi dia sering mempertanyakan integriti dan harga dirinya.
Beberapa tahun yang lalu, saya mengambil pekerjaan dengan gaji tinggi sebagai pembantu peribadi. Kami tinggal di kawasan kejiranan dan saya berpeluang menjana lebih banyak wang- tanpa menyoal logistik. Ini akhirnya menjadi pembantu peribadi seorang germo, mengatur tarikh, menguruskan wang, dan mengirimkan iklan untuk gadis-gadis itu. Kami membincangkan tugas saya, dan dia tidak senang dengannya, tetapi bersetuju bahawa kami memerlukan wang itu dan tidak akan selamanya.
Beberapa bulan selepas saya memulakan, bos saya memaksa saya untuk melakukan sesuatu yang tidak termasuk dalam deskripsi tugas saya. Dalam keadaan itu, saya takut untuk hidup saya, jadi saya wajib.
Saya tidak muncul untuk giliran saya keesokan harinya, berharap semuanya akan hilang dan saya dapat mencari pekerjaan lain dengan cepat. Saya mula menerima panggilan telefon yang mengancam. Bos saya menuntut semua wang yang dia bayar kepada saya ($ 20,000). Dia mempunyai salinan ID dan sosial saya dari proses pengambilan pekerja. Dia menjelaskan bahawa hidup saya berada di tangannya.
Saya bekerja sebagai pekerja seks selama satu setengah tahun untuk membayarnya sepenuhnya. Pada masa itu, teman lelaki saya mendapat tahu mengenai perkara itu dan difahamkan. Rancangan perkahwinan kami keluar dari tingkap, saya dipaksa keluar dari kumpulan rakan kami, dan dibiarkan berurusan dengan akibatnya sahaja.
Itu dua tahun yang lalu, dan kami berada di tempat yang jauh lebih baik sekarang. Tetapi baginya, perkahwinan masih belum selesai dan rakan-rakannya tidak menyambut saya kembali. Dia mengatakan bahawa dia sering menyalahkan dirinya sendiri kerana tidak mengetahuinya lebih awal, dan menyalahkan aku kerana tidak datang kepadanya untuk meminta pertolongan. Saya cuba menjelaskan kepadanya bahawa saya takut untuk melibatkan orang lain kerana takut akan apa yang akan berlaku kepada mereka, tetapi dia tidak faham mengapa saya tidak pergi ke polis. Saya khuatir kejadian ini akan selalu menjadi noda pada hubungan saya dengan dia, dan dia hanya akan melihat kesakitannya kerana dikhianati dan ditipu, sedangkan itu bukan niat saya. Bolehkah kita berusaha ke arah pengampunan? Atau adakah saya membuang masa? (Dari Amerika Syarikat)


Dijawab oleh Daniel J. Tomasulo, PhD, TEP, MFA, MAPP pada 2019-08-24

A.

Terdapat beberapa lapisan di sini, dan saya sangat menghargai keberanian dan ketahanan anda dalam membincangkan permasalahan tersebut. Yang jelas adalah bahawa ini bukan situasi yang anda sendiri alami. Teman lelaki anda adalah sebahagian daripada proses dan dinamika yang membawa anda ke dalam dilema. Ini bukan sesuatu yang anda buat sendiri untuk memberi manfaat kepada diri sendiri.

Terdapat tiga soalan penting di sini yang perlu anda jawab sendiri. Pertama, adakah perkahwinan itu yang anda mahukan? Adakah anda mencarinya dalam hidup anda pada masa ini atau hubungan ini cukup baik buat masa ini. Dengan kata lain, apakah hubungan anda dengan teman lelaki anda cukup memenuhi keperluan anda buat masa ini. Sekiranya perkahwinan bukan lagi masalah besar bagi anda, maka ini mungkin cukup baik.

Adakah kemaafan teman lelaki anda mengetepikannya daripada mencari pasangan jangka panjang yang baik? Sekiranya anda ingin berkahwin adakah rasanya pasangan anda tidak akan dapat mengatasi perkara ini? Sekiranya perkahwinan adalah apa yang anda mahukan, biarkan dia tahu perkara ini dengan tidak pasti. Sekiranya dia tidak dapat memaafkan anda dan akan membenci anda maka tidak ada gunanya maju. Dia mungkin merasa bahawa jika dia memaafkan kamu bahawa dia akan kehilangan kawannya, atau dia menetap daripada bekerja. Tetapi jika dia tidak dapat melepasi ini dan anda mahu berkahwin, anda harus memberitahunya bahawa hubungan itu tidak dapat dilanjutkan. Dengan syarat ini, dia tidak dapat memberikan apa yang anda mahukan dan perlukan.

Akhirnya, saya mendorong anda berdua untuk membaca buku ini Forgive For Good, dan mencari bengkel yang khusus memusatkan perhatian kepada pengampunan. Di samping itu, anda mungkin ingin mencari kaunselor pasangan yang dapat membantu anda berdua bekerjasama dalam hal ini.

Terdapat dua unsur pengampunan. Ada pengampunan yang lain dan pengampunan. Tidak memaafkan tidak ada kaitan dengan keadaan atau orang lain. Ini ada hubungannya dengan perasaan yang anda miliki yang secara negatif membayangkan keadaan itu. Orang tidak boleh memaafkan seseorang yang telah meninggal - atau keadaan yang sudah lama dibubarkan tetapi kepahitan tetap ada.

Mungkin adalah tempat yang baik untuk memulakan kerana sikap memaafkan diri sendiri dan teman lelaki anda yang kurang prihatin terhadap anda pada masa itu mungkin berada di bawah keseluruhan keadaan. Salah satu cara untuk mematahkan kitaran pengampunan ini adalah dengan belas kasihan diri. Kerana hakikatnya belas kasihan diri adalah dapat memperlakukan diri anda seperti rakan baik yang akan memperlakukan anda. Memelihara diri anda dengan cara ini dapat meredakan ketidakselesaan masa lalu - sambil menetapkan tahap untuk tidak hanya lebih bertoleransi terhadap diri sendiri dan teman lelaki anda. Jelas, ini berfungsi paling baik apabila anda berdua bekerja pada tahap ini.

Berikut adalah video ringkas mengenai belas kasihan diri yang mungkin menarik bagi anda untuk berhubung dengan bahagian anda atau yang perlu dipupuk.

Semoga anda sabar dan damai,
Dan
Proof Positif Blog @