Bayi Orang Tua Dwi Bahasa Mempunyai Otak Berfungsi Tinggi

Sepanjang dekad yang lalu, penyelidikan telah menunjukkan manfaat serebrum dwibahasa di kalangan orang dewasa. Kajian menunjukkan bahawa dwibahasa dikaitkan dengan lebih banyak aktiviti otak di kawasan otak tahap tinggi yang menyertai fungsi eksekutif.

Penyelidikan baru sekarang menunjukkan bahawa perbezaan yang berkaitan dengan dwibahasa dalam aktiviti otak ini terbukti seawal usia 11 bulan, sama seperti bayi hampir menghasilkan kata-kata pertama mereka.

Kajian terdahulu di kalangan orang dewasa membuktikan bahawa dwibahasa sesuai dengan lebih banyak aktiviti di kawasan otak yang berkaitan dengan kemampuan mental tahap yang lebih tinggi termasuk menyelesaikan masalah, mengalihkan perhatian, dan sifat kognitif lain yang diinginkan.

"Hasil kajian kami menunjukkan bahawa bahkan sebelum mereka mulai berbicara, bayi yang dibesarkan dalam rumah tangga dwibahasa mendapat latihan dalam tugas-tugas yang berkaitan dengan fungsi eksekutif," kata Naja Ferjan Ramírez, penulis utama dan saintis penyelidikan di University of Washington.

"Ini menunjukkan bahawa dwibahasa membentuk bukan hanya pengembangan bahasa, tetapi juga pengembangan kognitif secara umum," katanya.

Kajian ini juga memberi bukti bahawa otak bayi dari keluarga dwibahasa tetap lebih terbuka untuk belajar bunyi bahasa baru, berbanding dengan bayi dari keluarga monolingual.

Kajian ini muncul dalam talian diSains Perkembangan dan akan muncul dalam edisi jurnal yang akan datang.

"Bayi monolingual menunjukkan penyempitan dalam persepsi mereka terhadap bunyi pada usia sekitar 11 bulan - mereka tidak lagi membeza-bezakan bunyi bahasa asing yang berjaya mereka diskriminasi pada usia enam bulan," kata pengarang bersama Patricia Kuhl, pengarah bersama I-LABS .

"Tetapi bayi yang dibesarkan mendengarkan dua bahasa nampaknya tetap 'terbuka' terhadap bunyi bahasa novel lebih lama daripada rakan mereka yang monolingual, yang merupakan perkara yang baik dan sangat adaptif untuk otak mereka lakukan," kata Kuhl.

Para penyelidik menggunakan magnetoencephalography (MEG), yang mengukur perubahan magnetik yang dikeluarkan oleh sel saraf aktif. Tidak seperti kaedah pencitraan otak yang lain, MEG dapat dengan tepat menentukan waktu dan lokasi aktiviti di otak.

Kajian ini adalah yang pertama menggunakan MEG untuk melakukan analisis seluruh otak membandingkan corak pengaktifan sebagai tindak balas terhadap suara pertuturan pada bayi yang dibesarkan di rumah tangga monolingual dan dwibahasa.

Dalam eksperimen itu, 16 bayi berusia 11 bulan - lapan dari rumah tangga hanya berbahasa Inggeris dan lapan dari isi rumah berbahasa Sepanyol-Inggeris, dan gabungan faktor demografi seperti status sosioekonomi keluarga - duduk di kerusi tinggi di bawah MEG seperti helmet pengimbas.

Bayi-bayi itu mendengar aliran suara pertuturan selama 18 minit, seperti "da's" dan "ta's." Aliran itu termasuk bunyi yang khusus untuk bahasa Inggeris atau Sepanyol, dan suara yang dikongsi oleh kedua-dua bahasa.

Para penyelidik membandingkan tindak balas otak bayi monolingual dan dwibahasa terhadap bunyi bahasa.

Penyiasat mengatakan perbezaan fungsi yang paling jelas adalah di dua kawasan otak yang berkaitan dengan fungsi eksekutif - korteks prefrontal dan korteks orbitofrontal. Di wilayah ini, bayi dwibahasa Sepanyol-Inggeris mempunyai tindak balas otak yang lebih kuat terhadap suara pertuturan, berbanding dengan bayi yang hanya berbahasa Inggeris.

Penemuan ini sejajar dengan kajian otak pada orang dewasa dwibahasa dan monolingual, kata Ferjan Ramírez. Dorongan dwibahasa memberi kepada bidang fungsi eksekutif di otak mungkin timbul dari dwibahasa yang perlu beralih antara bahasa, memungkinkan mereka untuk berlatih secara rutin dan meningkatkan kemahiran fungsi eksekutif.

Bukti otak lain dari kajian ini pasti melegakan ibu bapa yang tertanya-tanya adakah bayi dwibahasa mereka cukup belajar bahasa:

  • Bayi dwibahasa menunjukkan kepekaan saraf terhadap bunyi Inggeris dan Sepanyol, yang bermaksud bahawa mereka belajar kedua-dua bahasa.
  • Bayi dwibahasa mempunyai kepekaan yang sama terhadap bunyi bahasa Inggeris dengan bayi monolingual, yang menunjukkan bahawa mereka belajar bahasa Inggeris pada kadar yang sama dengan bayi monolingual.

"Otak bayi berusia 11 bulan mempelajari bahasa atau bahasa apa pun yang ada di persekitaran dan sama-sama mampu mempelajari dua bahasa seperti mempelajari satu bahasa," kata Ferjan Ramírez.

"Hasil kami menggarisbawahi anggapan bahawa bukan hanya anak-anak yang sangat muda yang dapat belajar berbahasa, tetapi masa kanak-kanak awal adalah masa yang paling sesuai untuk mereka memulai," katanya.

Sumber: Universiti Washington